Studi tersebut menemukan bahwa daging olahan dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia

Sebuah ilustrasi dari sebuah artikel berjudul Daging Olahan Terkait dengan Peningkatan Risiko Demensia, temuan penelitian tersebut

Foto: Joe Ridel (Getty Images)

Sebuah studi baru dari Inggris menemukan bahwa kecintaan orang terhadap daging olahan mungkin disebabkan oleh kebiasaan mengunyah mereka dalam jangka panjang. Studi tersebut menemukan hubungan antara yang terbesar Konsumsi daging olahan dan tingginya angka penyakit Alzheimer serta bentuk demensia lainnya. Pada saat yang sama, juga ditemukan kemungkinan adanya hubungan antara makan daging yang tidak diolah dan risiko demensia yang lebih rendah.

Daging olahan seperti bacon, dendeng, dan hot dog tidak benar-benar mengandungnya Reputasi untuk menjadi sehat sejak awal. Penelitian lain yang dia miliki Aku menyarankan Diet tinggi makanan ini telah dikaitkan dengan penyakit kronis seperti diabetes tipe 2, penyakit kardiovaskular, dan beberapa jenis kanker. Bahkan beberapa penelitian memilikinya menunjuk ke Menunjukkan hubungan antara daging olahan dan peningkatan risiko gejala neuropsikiatri, seperti episode depresi bipolar.

Hilang Terdapat bukti yang beragam bahwa ada makanan yang kaya akan daging Ini dapat meningkatkan risiko seseorang terkena demensia di tahun-tahun berikutnya. Namun menurut penulis studi baru ini, Diterbitkan Pada hari Senin di American Journal of Clinical Nutrition, ada lebih sedikit pekerjaan untuk memisahkan potensi risiko demensia dari berbagai jenis daging (diproses versus Tidak) Dan apakah genetika berperan dalam risiko ini.

Studi tersebut mengandalkan data populasi dari UK Biobank, yang merupakan proyek penelitian berkelanjutan yang mengumpulkan informasi kesehatan dan genetik dari hampir setengah juta penduduk. Usia 40 sampai 69, Antara 2006 dan 2010. Sebagai bagian dari proyek, relawan bekerja Kuisioner tentang Diet di awal pendaftaran dan survei online berkala hingga 16 bulan setelah itu. Karena sistem kesehatan yang dinasionalisasi di Inggris, para peneliti kemudian dapat melacak hasil kesehatan para peserta ini, termasuk apakah mereka menderita demensia atau meninggal.

Sekitar 2.900 kasus demensia didiagnosis di seluruh kelompok, selama rata-rata delapan tahun masa tindak lanjut.Periode habis. Dan ketika para peneliti mencoba menghitung pola makan orang, mereka menemukan hubungan yang jelas antara daging olahan dan risiko pengembangan demensia, tetapi mereka tidak melihat kaitannya dengan itu. Jenis daging lainnya.

Misalnya, risiko terkena demensia meningkat 44% untuk setiap 25 gram daging olahan yang dimakan setiap hari. Namun, tidak ada hubungan yang signifikan secara statistik yang ditemukan antara risiko pengembangan demensia dan konsumsi daging total Atau antara risiko terkena demensia dan makan ayam setiap hari. Sementara itu, risiko terkena demensia sebenarnya sedikit menurun bagi mereka yang rutin makan daging merah mentah (daging sapi, daging sapi, babi, dll.) Yang dimasak.). Risiko terkena demensia pada mereka yang membawa varian gen APOE 4 meningkat, seperti yang diharapkan, tetapi risiko ini tidak dipengaruhi oleh konsumsi daging..

“Temuan kami menunjukkan bahwa konsumsi daging olahan dapat meningkatkan risiko pengembangan demensia, dan makan daging merah yang tidak diolah dapat dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah,” tulis para penulis.

Studi nutrisi seperti ini, tentu saja, ada batasannya. Misalnya, mereka tidak dapat menunjukkan hubungan sebab dan akibat langsung antara dua hal saja Keterikatan. Mempelajari pola makan orang pada umumnya sulit, Karena kita bukan yang terbaik dalam mengingat apa dan berapa banyak makanan yang kita makan secara teratur. Tentu saja, pola makan seseorang pada usia 40 atau 50 dapat berubah secara drastis antara waktu itu dan waktu demensia didiagnosis bertahun-tahun atau beberapa dekade kemudian.

Tidak ada studi yang harus dilihat sebagai penilaian akhir atas suatu topik. Lebih banyak penelitian perlu dilakukan untuk mendapatkan efek potensial dari diet tinggiDaging olahan berisiko terkena demensia Dan bagaimana menyebabkan demam tersebut. Namun, seperti yang disebutkan sebelumnya, ini bukan studi pertama yang menghubungkan daging olahan dengan kesehatan yang buruk. Jadi, meski detailnya masih perlu dikerjakan, kemungkinan kami berkepentingan untuk meminimalkannya Bacon atau sosis Bagaimanapun.

“Di seluruh dunia, prevalensi demensia meningkat, dan diet sebagai faktor yang dapat dimodifikasi dapat berperan,” kata penulis utama Huifeng Zhang, seorang mahasiswa PhD dari Sekolah Ilmu Pangan dan Nutrisi Universitas Leeds, dalam sebuah pernyataan. Dada Dari universitas yang berbasis di Inggris. Penelitian kami menambah bukti yang menghubungkan konsumsi daging olahan dengan peningkatan risiko berbagai penyakit tidak menular.

READ  NASA merilis video game untuk merayakan teleskop luar angkasa yang akan datang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.