Teleskop Webb telah berhasil meluncurkan pelindung matahari seukuran lapangan tenis

Teleskop Luar Angkasa James Webb, yang Diluncurkan pada Hari Natal, berhasil menyelesaikan pemasangan pelindung matahari setinggi 70 kaki (21 m) pada hari Selasa. Tonggak penting ini adalah salah satu dari banyak hal yang harus terjadi agar observatorium NASA berfungsi dengan baik di luar angkasa, dan pencapaiannya sangat melegakan bagi tim Webb.

“Pembukaan pelindung matahari ke luar angkasa adalah tonggak yang luar biasa, dan penting bagi keberhasilan misi,” Gregory L. Robinson, Manajer Program Web di Markas Besar NASA, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Ribuan bagian harus bekerja dengan cermat agar keajaiban teknik ini terungkap sepenuhnya. Tim mencapai prestasi yang berani dengan kerumitan penerapan ini – salah satu tugas paling berani untuk Webb.”

Ini adalah salah satu penyebaran pesawat ruang angkasa terberat yang pernah dicoba NASA, menurut badan tersebut.

Pelindung matahari lima lapis berukuran besar akan melindungi cermin dan instrumen raksasa Webb dari panas matahari. Cermin dan instrumen harus disimpan pada suhu yang sangat dingin minus 370 derajat Fahrenheit (minus 188 derajat Celcius) untuk dapat mengamati alam semesta seperti yang dirancang. Masing-masing dari lima lembar setipis rambut manusia dan dilapisi dengan logam reflektif.

Ketika Webb diluncurkan, pelindung matahari dilipat agar muat di dalam roket Ariane 5 yang membawa teleskop ke luar angkasa. Operasi delapan hari untuk melonggarkan dan mengencangkan perisai pelindung dimulai pada 28 Desember. Ini melibatkan pembukaan struktur pendukung perisai selama beberapa hari sebelum setiap lapisan mulai diregangkan atau diregangkan.

Lapisan kelima pelindung matahari dikencangkan dan diamankan pada hari Selasa pukul 11:59 pagi ET.

Secara keseluruhan, seluruh proses, yang dikendalikan oleh tim di lapangan, melibatkan gerakan yang sempurna dan terkoordinasi dari ratusan mekanisme pelepasan, engsel, aktuator penggergajian, katrol, dan kabel.

“Fase film-tensioning untuk pemasangan sunvisor sangat menantang karena ada interaksi kompleks antara struktur, mekanisme tegangan, kabel dan membran,” James Cooper, direktur Web Shield NASA, yang berbasis di Goddard Space Flight Center, mengatakan dalam sebuah penyataan. . “Ini adalah bagian tersulit dari pengujian di Bumi, jadi sangat bagus bahwa semuanya berjalan baik hari ini.”

READ  SpaceX untuk mereplikasi Starbase, membangun beberapa landasan peluncuran untuk Starship di Florida

Tim bekerja dalam shift 12 jam untuk memastikan semuanya berjalan lancar dengan penerapan Webb.

Dengan sunvisor yang berhasil dipasang, manajer proyek Webb Bill Ochs mengatakan teleskop telah mengatasi kemungkinan 70% hingga 75% dari lebih dari 300 kegagalan titik tunggal yang dapat mengganggu kemampuannya untuk beroperasi.

Ini adalah tampilan pelindung matahari Teleskop Webb setelah digunakan sepenuhnya.  Tim menguji proses yang menantang ini di lapangan setahun sebelum peluncurannya.

Jim Flynn, manajer Sunshield di Northrop Grumman, kontraktor utama NASA untuk Webb, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Teleskop memiliki kemampuan untuk melihat ke masa lalu, menggunakan pengamatan inframerah untuk mengungkapkan aspek yang tidak terlihat dan untuk melihat lebih dalam ke alam semesta daripada sebelumnya.

Teleskop Webb akan melihat setiap tahap sejarah kosmik, termasuk Itu bersinar untuk pertama kalinya setelah Big Bang yang menciptakan alam semesta kita Ini membentuk galaksi, bintang, dan planet yang mengisinya hari ini. Kemampuannya akan memungkinkan observatorium untuk Sebuah isotop di dalam atmosfer planet ekstrasurya dan selidiki sinyal samar dari galaksi pertama yang terbentuk 13,5 miliar tahun lalu.

“Ini adalah pertama kalinya ada orang yang mencoba menempatkan teleskop sebesar ini ke luar angkasa,” kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Sains NASA, dalam sebuah pernyataan. “Webb tidak hanya membutuhkan perakitan yang hati-hati, tetapi juga difusi yang tepat. Keberhasilan publikasinya yang paling menantang – Tabir Surya – adalah bukti luar biasa atas kecerdikan manusia dan keterampilan rekayasa yang akan memungkinkan Webb mencapai tujuan ilmiahnya.”

Apa yang akan datang selanjutnya?

Webb diperkirakan akan memakan waktu sekitar 29 hari untuk mencapai orbit yang dimaksudkan satu juta mil dari Bumi, dengan langkah-langkah penting lainnya di sepanjang jalan – dan itu termasuk tantangan besar lainnya akhir pekan ini: membuka cermin teleskop.

READ  Virus Marburg: Ghana mengkonfirmasi kemunculan pertama virus mematikan

Cermin dapat memanjang 21 kaki 4 inci (6,5 meter) — panjang yang sangat besar yang memungkinkannya mengumpulkan lebih banyak cahaya dari objek begitu teleskop berada di luar angkasa. Semakin banyak cahaya yang dapat dikumpulkan cermin, semakin detail teleskop dapat mengamati.

Ini adalah cermin terbesar yang pernah dibuat NASA, tetapi ukurannya menciptakan masalah yang unik. Cermin itu terlalu besar untuk sebuah misil. Para insinyur merancang teleskop sebagai rangkaian bagian bergerak yang dapat melipat origami dan masuk ke dalam ruang peluncuran setinggi 16 kaki (5 meter).

Scott Murray, teknisi optik Ball Aerospace, memeriksa klip cermin emas pertama selama perakitan.
Ini adalah rangkaian langkah penting berikutnya dari Webb – memastikan bahwa 18 segmen cermin berlapis emas heksagonal terbuka dan saling berdekatan. Semua langkah ini Ditargetkan akhir pekan ini sudah selesai.

Akhirnya, Webb akan membuat modifikasi lintasan lain untuk memasukkan dirinya ke dalam orbit di luar Bulan.

Sementara itu memakan waktu 29 hari, teleskop akan melalui periode operasi di ruang angkasa yang berlangsung sekitar lima setengah bulan, yang meliputi pendinginan, penyelarasan dan kalibrasi instrumennya. Semua alat juga akan melalui proses logout untuk melihat cara kerjanya.

Webb akan mulai mengumpulkan data dan gambar pertamanya nanti pada tahun 2022, diharapkan akan dirilis pada bulan Juni atau Juli, selamanya mengubah cara kita melihat dan memahami alam semesta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.