KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Tentara AS Corbin Schultz ditangkap karena menjual rahasia pertahanan ke Tiongkok
World

Tentara AS Corbin Schultz ditangkap karena menjual rahasia pertahanan ke Tiongkok

Seorang analis intelijen Angkatan Darat AS ditangkap pada hari Kamis atas tuduhan memberikan informasi pertahanan nasional ke Tiongkok.

Departemen Kehakiman mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Sersan Corbin Schultz, yang memegang izin keamanan rahasia, ditahan di pangkalan militer Fort Campbell di perbatasan Kentucky-Tennessee.

Surat dakwaan Schultz tidak mengidentifikasi negara di mana ia diduga memberikan informasi militer sensitif, namun laporan pers mengidentifikasi negara tersebut sebagai Tiongkok.

Menurut dakwaan, sejak Juni 2022, Schultz memberikan kontak di Hong Kong dengan dokumen, peta, dan foto terkait pertahanan nasional AS.

Schultz diduga menerima total $42.000 untuk informasi ini.

Departemen Kehakiman mengatakan hal itu mencakup informasi tentang kemungkinan rencana AS jika terjadi serangan militer ke Taiwan.

Dokumen tersebut juga mencakup dokumen terkait pesawat tempur dan helikopter, peralatan hipersonik, Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS), dan studi tentang militer AS dan Tiongkok.

Ketika ditanya pada hari Jumat tentang penangkapan Schultz, serta penangkapan seorang insinyur perangkat lunak Tiongkok minggu ini yang dituduh mencuri teknologi kecerdasan buatan dari Google, Beijing mengatakan pihaknya “tidak mengetahui keadaan spesifik” dari kasus tersebut.

Namun juru bicara perusahaan Mao Ning mengatakan, merujuk pada kasus Google, “Tiongkok secara konsisten mementingkan dan secara efektif melindungi hak kekayaan intelektual.”

“Pada saat yang sama, kami juga menentang penyalahgunaan otoritas nasional Amerika Serikat untuk menekan perusahaan Tiongkok dan warga negara Tiongkok tanpa dasar,” katanya pada konferensi pers rutin.

Dakwaan Schultz juga muncul tak lama setelah dua pelaut Angkatan Laut AS ditangkap di Kalifornia atas tuduhan menjadi mata-mata untuk Tiongkok.

Pada bulan Januari, perwira junior Wenheng Zhao dijatuhi hukuman 27 bulan penjara setelah mengaku bersalah atas tuduhan berkonspirasi dengan petugas intelijen asing dan menerima suap.

READ  PEN America Awards dibatalkan setelah penulis memboikot Gaza

Zhao dan pelaut Amerika lainnya, Jinzhao Wei, ditangkap pada bulan Agustus.

(Cerita ini belum diedit oleh staf News18 dan diterbitkan dari feed kantor berita sindikasi – Agensi Pers Prancis)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."