The Washington Post: Jaksa Agung Georgia mempertimbangkan panggilan telepon antara Lindsay Graham dan Brad Ravensberger

Mengutip seseorang yang mengetahui penyelidikan tersebut, surat kabar tersebut melaporkan bahwa Jaksa Agung Fulton County Fanny Willis akan mengatur panggilan telepon pasca pemilihan Graham ke Ravensburger.

Orang yang mengetahui penyelidikan tersebut mengatakan kepada surat kabar bahwa panggilan tersebut akan “dipertimbangkan”, memperingatkan bahwa banyak detail dari panggilan tersebut dan apakah Graham melanggar hukum masih belum jelas.

Ravensberger Untuk koran tanggal 16 November Dalam percakapan beberapa hari sebelumnya, Graham telah mempertanyakan undang-undang pencocokan tanda tangan Georgia dan juga mengangkat kemungkinan bahwa petugas pemungutan suara yang bias telah menghitung suara dengan tanda tangan yang tidak konsisten.
Menteri Luar Negeri Republik mengatakan kepada The Post pada saat itu bahwa Graham, seorang Republikan dari Carolina Selatan yang saat itu menjadi ketua Komite Kehakiman Senat, juga menanyakan apakah Ravensberger dapat mengabaikan semua surat suara dari negara yang menunjukkan tingkat tanda tangan yang lebih tinggi. Yang tak tertandingi . Graham membantah pernyataan Ravensberger yang melakukannya Dia berdiri teguh di akunnya.

Tidak ada tuduhan kredibel tentang masalah apa pun dengan pemungutan suara yang akan memengaruhi pemilu, seperti yang dikonfirmasi oleh puluhan hakim, gubernur, pejabat pemilu, Electoral College, Departemen Kehakiman, Departemen Keamanan Dalam Negeri, dan Mahkamah Agung AS.

Dalam sebuah pernyataan kepada CNN, juru bicara Graham Kevin Bishop menggambarkan tuduhan bahwa panggilan Graham “konyol”.

“Senator Graham menanyakan bagaimana proses verifikasi tanda tangan bekerja,” kata Bishop. “Sekretaris Negara tidak pernah diminta untuk mendiskualifikasi siapa pun yang memberikan suara. Waktunya juga menarik. Tampaknya upaya yang kurang transparan untuk meminggirkan siapa pun yang membantu Presiden Trump.”

Berita tentang keputusan Willis untuk mempertimbangkan panggilan antara Graham dan Ravensberger datang ketika Partai Republik dari Carolina Selatan itu menjabat sebagai juri di Pengadilan Trump yang sedang berlangsung Di Senat.
Sebagai tambahannya, CNN melaporkan pada hari Senin Kantor Ravensberger telah meluncurkan penyelidikan atas kasus Trump Upaya untuk membalikkan hasil pemilihan negara bagian, Termasuk panggilan telepon Trump mendorong Ravensberger untuk “menemukan” suara Setelah kalah dari presiden terpilih Joe Biden, menurut rekaman audio yang pertama kali diterbitkan oleh The Washington Post dan kemudian diakuisisi oleh CNN.

Sumber yang mengetahui penyelidikan menteri luar negeri Georgia mengatakan kepada CNN pada hari Jumat bahwa mereka tidak menyelidiki panggilan Graham.

READ  Partai Merkel menderita kerugian di dua negara bagian Jerman: keluarnya pemilu | Berita Angela Merkel

Seorang juru bicara Willis mengatakan kepada surat kabar pada hari Jumat bahwa kantor sedang mencari semua upaya untuk mempengaruhi administrasi pemilihan secara tidak benar. Willis hari Rabu mengumumkan bahwa kantornya akan menyelidiki kemungkinan upaya kriminal untuk mempengaruhi hasil pemilihan negara bagian, termasuk seruan Trump dengan Ravensburger dan kepala penyelidik pemilihan negara bagian, surat kabar itu melaporkan.

Jason Morris, Sarah Fortinski, Chandelis Duster dan Devan Cole dari CNN berkontribusi untuk laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *