KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Vladimir Putin: Banyak warga Rusia yang tidak melihat kandidat alternatif menjelang pemilu
World

Vladimir Putin: Banyak warga Rusia yang tidak melihat kandidat alternatif menjelang pemilu

  • Ditulis oleh Steve Rosenberg
  • Editor Rusia

Komentari foto tersebut,

Selebritas hadir saat Vladimir Putin berbicara di acara pemilu besar pada hari Rabu

Di ruang pameran di seberang Kremlin, Vladimir Putin naik ke panggung.

Ada tepuk tangan meriah, tepuk tangan meriah.

Tidak mengherankan. Para tamu undangan – banyak di antaranya selebriti Rusia – secara resmi mendukung pencalonan Putin dalam pemilihan presiden yang dijadwalkan pada Maret mendatang.

Pemimpin Kremlin ini mencalonkan diri untuk masa jabatan kelima. Penonton di sini sangat senang.

“[Putin’s] “Pemimpin yang luar biasa, orang paling berani dan paling bijaksana,” kata sutradara Andrei Konchalovsky.

“Rakyat Rusia belum pernah begitu bersatu dalam mendukung presiden mereka,” kata penyanyi Nadezhda Babkina. “Siapa pun yang mencoba mencegah hal ini akan gagal.”

Gagasan di balik acara tersebut (dan dukungan selebriti terkenal ini) tampaknya untuk menunjukkan bahwa kandidat Putin adalah bagian dari timnya sendiri: Putin, yang bermain di Liga Utama Inggris.

Namun, perlu diingat bahwa ini adalah liga yang dia ciptakan dan menjadi tanggung jawabnya. Sistem politik di Rusia adalah sistem politik Tuan Putin. Aturan mainnya; Pemilihannya. Kritikus paling keras terhadap Putin telah lama dikesampingkan. Mereka berada di pengasingan atau di penjara.

Hal ini membuat pemilu di sini bisa diprediksi.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Margarita Simonyan, pemimpin redaksi surat kabar Russia Today, termasuk di antara wajah-wajah terkenal yang tampil mendukung Presiden Putin

Hal ini tidak selalu terjadi.

Tiga puluh tahun yang lalu saya ingat menonton di Moskow salah satu program malam hasil pemilu pertama yang pernah disiarkan di televisi Rusia – program tersebut didedikasikan untuk pemilu parlemen. Tidak ada yang tahu siapa yang akan menang.

Saya tidak akan pernah melupakan astrolog yang mereka pekerjakan untuk membuat prediksi politik. Hal ini memang wajar, karena tiga dekade yang lalu, orang-orang Rusia sangat tertarik dengan demokrasi, kebebasan, dan masa depan negara mereka.

Untuk pemilu Rusia hari ini, Anda tidak memerlukan astrolog atau bola kristal. Saya dapat memberi tahu Anda sekarang bagaimana pemilihan presiden tahun 2024 akan berakhir: dengan mayoritas suara mendukung Vladimir Putin.

Alasan kepercayaan diri ini?

Pertama, meski namanya bukan satu-satunya nama dalam pemungutan suara, pesaing Putin tidak akan mencakup rival berat seperti pemimpin oposisi Alexei Navalny yang dipenjara. Putin vs Navalny? Pertandingan seperti itu tidak diperbolehkan di Liga Utama Putin.

Memang benar bahwa kritikus Kremlin lainnya, Boris Nadezhdin, mendorong partisipasi dalam pemilu. Tapi Tuan Nadezhdin bukanlah Tuan Navalny. Dia dengan hati-hati mengkalibrasi kritiknya terhadap Putin. Ia juga diyakini memiliki kontak dalam pemerintahan kepresidenan.

Jika dia akhirnya dicalonkan, itu karena Kremlin memutuskan bahwa Putin berkepentingan untuk menghadapi saingan yang lebih penting.

Komentari foto tersebut,

Boris Nadezhdin, seorang kritikus perang di Ukraina, mengatakan ia memiliki cukup tanda tangan untuk mencalonkan diri dalam pemilu

Kedua, di Rusia, Kremlin mengontrol televisi. Putin mendapat banyak waktu tayang, di mana ia menerima banyak pujian dan jarang dikritik: berguna saat mencalonkan diri kembali.

Ada alasan lain mengapa Putin melakukannya dengan baik.

“Kami semua mendukung keputusan Anda untuk mencalonkan diri dalam pemilu,” kata Alexander, seorang koresponden televisi muda Rusia, pada konferensi pers akhir tahun Putin. “Karena Anda sudah berkuasa sejak lama.”

Saya telah bertemu banyak orang Rusia seperti Alexander yang tidak dapat membayangkan orang lain di Kremlin. Bukan karena mereka memuja Putin. Mereka tidak melihat adanya alternatif lain.

Saya sering mendengar orang berkata: “Kalau bukan Putin, lalu siapa?”

Kremlin merancang ini. Dia telah membersihkan lanskap politik dan menghilangkan saingan potensial bagi orang yang telah memerintah Rusia, sebagai presiden atau perdana menteri, selama hampir seperempat abad. Dengan melakukan hal ini, saya telah memastikan bahwa pertanyaan kecil ini diajukan: “Lalu siapa?” – Dia tetap tidak terjawab.

Ketika saya berbicara dengan masyarakat di kota Rzhev, 140 mil (225 kilometer) dari Moskow, tentang harapan pemilu mereka, banyak yang tampaknya menginginkan perubahan – tanpa mengganti pemimpin.

“Saya berharap segalanya akan berubah menjadi lebih baik, karena saat ini sedang terjadi resesi,” kata seorang pemuda bernama Elijah. Ia menambahkan, “Tetapi jika Anda memilih orang baru, orang tersebut mungkin tidak mampu memikul beban pemerintah. Seseorang dengan pengalaman seperti Putin dapat membangun negara bahkan dalam situasi sulit yang kita alami sekarang.”

“Saya menaruh harapan besar pada pemilu ini,” kata Lydia, yang sudah pensiun. “Saya berharap perang akan berakhir dan perekonomian akan membaik. Tapi saya menghormati Putin.”

“Apakah tidak ada orang lain yang bisa melakukan pekerjaannya?” Aku bertanya.

“Tidak sekarang,” jawab Lydia. “Mungkin Putin akan menemukan seseorang nanti. Tapi saya pikir dia akan tetap berkuasa untuk waktu yang lama.”

Bahkan perang di Ukraina dan kerugian besar militer Rusia tampaknya tidak menimbulkan kekecewaan luas di kalangan Presiden Rusia dan Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata.

Itu adalah keputusan Putin untuk melancarkan invasi habis-habisan. Namun sebagian orang Rusia percaya bahwa di masa perang, adalah tugas mereka untuk mendukung pemimpin mereka, tanpa mempertanyakan motif atau konsekuensinya. Pihak lain menerima narasi resmi/realitas alternatif bahwa Barat, bukan Rusia, yang memulai perang.

Saya bertemu dengan seorang wanita di Rzhev yang ingin melihat perubahan di Kremlin. Mantan jurnalis TV dan anggota parlemen daerah Ekaterina Dontsova baru-baru ini mencoba mencalonkan diri sebagai presiden. Dia menyerukan perdamaian di Ukraina, pembebasan tahanan politik dan Rusia yang “manusiawi”.

Komentari foto tersebut,

Mantan jurnalis TV Yekaterina Dontsova mendirikan partai baru setelah didiskualifikasi dari pencalonan presiden

Komisi Pemilihan Umum Pusat Rusia menolak menerima pencalonannya, dengan alasan ada kesalahan dalam dokumennya.

Dontsova berkata: “Saya pikir sistem politik di sini memandang saya sebagai makhluk aneh, dan tidak tahu apa yang harus dilakukan terhadap saya.” “Karena saya tiba-tiba muncul, sistem tidak memahami siapa saya. Jadi diputuskan untuk menjauhkan saya dari bahaya.”

Dia kini mendirikan partai baru. Apakah Anda tidak takut rezim akan berbalik melawannya?

“Kami tidak melakukan sesuatu yang ilegal. Kami bertindak sesuai hukum. Mengenai rasa takut, rasa takut tidak boleh terjadi. Saya yakin dengan apa yang saya lakukan. Keyakinan ini menempatkan rasa takut di urutan kedua.”

Kembali ke acara kampanye Putin, saya berbicara dengan Margarita Simonyan, pemimpin redaksi RT.

“Seorang pemimpin yang berkuasa selama seperempat abad atau lebih… tanpa checks and balances. Bukankah ini berbahaya?” Aku bertanya.

Dia menjawab: “Ini adalah slogan yang telah Anda sebarkan selama bertahun-tahun.” “Jika seseorang berkuasa dalam jangka waktu lama, bukan berarti situasinya akan lebih buruk dibandingkan jika Anda mengganti pemimpin setiap empat tahun. Pol Pot di Kamboja memusnahkan sepertiga penduduknya dalam tiga tahun.”

READ  Mantan presiden Bolivia ditangkap dalam tindakan keras oposisi | Bolivia

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."