KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Threads berfungsi pada topik yang sedang tren, meskipun pendekatan berbaginya juga berbeda
Tech

Threads berfungsi pada topik yang sedang tren, meskipun pendekatan berbaginya juga berbeda

Ya, Threads akan mendapatkan daftar topik yang sedang tren, meskipun kepala Instagram Adam Mosseri tetap skeptis tentang manfaat ini, dan fitur terkait lainnya di aplikasi.

Dalam wawancara di Threads tentang pengembangan aplikasi di masa depan, Mosseri menjelaskan hal ini Mereka akan menambahkan topik yang sedang trenserta beberapa fitur lain yang banyak diminta, meskipun dia tidak melihatnya sebagai prioritas saat ini.

Berdasarkan Mosri:

Sejujurnya saya berpendapat bahwa fitur-fitur yang diperlukan seperti menu, tombol edit, feed berikutnya, tren yang sedang tren, dan hashtag semuanya bagus untuk dibuat, namun tidak satupun yang secara signifikan meningkatkan penggunaan topik atau topik. Kami akan terus mengembangkan fitur-fitur tersebut karena membangun fitur yang paling menarik minat pengguna yang paling aktif adalah hal yang baik, namun sulit untuk memprioritaskan fitur-fitur tersebut ketika dampak terukurnya minimal.

Yang menarik, karena daftar trending topik pasti akan meningkatkan keterlibatan dalam aplikasi secara real time. Kanan?

Bagian dari nilai Thread yang sedang tren adalah bagian dari hal tersebut, itulah sebabnya banyak pengguna percaya bahwa Threads sekarang perlu melakukan hal yang sama.

Daftar juga harus membantu memperluas keterlibatan, dengan memungkinkan pengguna memantau berbagai topik yang diminati, sementara hashtag juga merupakan perilaku bawaan, yang, setidaknya secara teori, dapat meningkatkan penemuan.

Menariknya, Mosseri tidak melihat semua ini sebagai faktor pertumbuhan yang penting, dan dia akan mengetahuinya, mengingat dia memiliki semua data penggunaan di depannya.

Hal ini mungkin mencerminkan kekeliruan atas apa yang kita pikir kita ketahui, dan bukan apa yang sebenarnya terjadi.

Misalnya, banyak sekali pengguna Instagram dan Facebook yang mengeluhkan konten yang direkomendasikan muncul di feed mereka, terutama dalam bentuk postingan video dari Halaman dan orang yang tidak mereka ikuti, dan tidak akan pernah memilih untuk mengikuti suatu program.

READ  'Deathloop' memiliki penerimaan 'campuran' di PC dengan laporan gagap

Namun, statistik penggunaan menunjukkan cerita yang berbeda. Sebaliknya, waktu yang dihabiskan pengguna di Facebook meningkat tahun lalu Konsumsi roller meningkat sebesar 20% Meskipun keluhan terus menerus.

Umpan algoritmik secara umum juga selalu menyusahkan pengguna, namun semua data Meta menunjukkan bahwa algoritme umpan secara signifikan meningkatkan waktu pengguna dalam aplikasinya.

Jadi, meskipun kita mungkin berpikir kita tahu apa yang kita inginkan, data yang ada justru mencerminkan hal sebaliknya, dan kemungkinan itulah yang dimaksud Mosseri di sini.

Namun, menurut saya Threads, sebagai aplikasi percakapan real-time, memerlukan opsi pengurutan tren dan waktu, untuk memaksimalkan interaksi pada saat itu.

Menu, mungkin tidak, dan jendela pengeditan yang diperluas, saya setuju, tidak akan banyak berdampak, sedangkan opsi umpan berbasis tema alternatif, seperti yang disebutkan, tampaknya memiliki beberapa potensi, tergantung pada bagaimana penerapannya.

Namun menurut saya berbagi secara real-time harus menjadi fokus, dan memberikan opsi untuk memposting ke komunitas berbeda dapat membuka lebih banyak cara bagi pengguna untuk berinteraksi dengan topik yang lebih luas, jika Threads menerapkan ini sebagai perubahan perilaku sejak dini.

Model untuk hal ini, menurut saya, adalah eksperimen “Wajah” Twitter, yang pernah didemonstrasikan pada tahun 2021, tetapi tidak pernah benar-benar diterapkan.

Hal ini mungkin membuat orang merasa lebih nyaman berbagi postingan tentang berbagai topik, karena pengikut mereka akan memiliki pilihan apakah mereka melihat semua postingan pengguna tersebut, atau hanya postingan tentang topik yang mereka minati.

Ini memiliki potensi lebih besar dibandingkan daftar yang sudah ada. Tapi sekali lagi, mungkin saya juga kehilangan gambaran yang lebih besar tentang apa yang sebenarnya ingin dicapai oleh Threads.

READ  OnePlus Buds Pro adalah pesaing yang lebih murah untuk AirPods Pro

Saat ini, sebagian besar pengguna Threads fokus pada aplikasi yang menjadi alternatif untuk X, yang tampaknya berjalan baik untuk sebagian besar. Aplikasi ini memiliki lebih dari 100 juta pengguna, dan seiring dengan semakin banyaknya orang yang berhenti menggunakan X, masih ada peluang bagi Threads untuk memanfaatkannya dengan alternatif yang “cukup baik”.

Meskipun sejak awal, Meta juga jelas memandang Threads sebagai sesuatu yang berbeda, sesuatu yang lebih dari sekadar aplikasi kloning X dasar.

Kembali pada bulan Oktober, CEO Meta Mark Zuckerberg Dia menjelaskan hal itu:

“Saya sudah lama berpikir bahwa harus ada aplikasi obrolan publik untuk satu miliar orang, dan hal ini sedikit lebih positif. Dan menurut saya, jika kita terus mempertahankannya selama beberapa tahun lagi, saya rasa kita memiliki peluang bagus mewujudkan visi kami di sana.”

Penyebutan “positif” di sini adalah poin kuncinya, karena seperti yang kita lihat, tim Threads telah membuat topik yang sedang tren dan alat penelusuran kronologis, dan memilih untuk tidak merilisnya karena khawatir hal tersebut dapat menyebabkan interaksi yang lebih negatif.

Bulan lalu, ketika menjelaskan bagaimana tim Threads melakukan pendekatan pencarian temporal, yang sebenarnya mereka luncurkan secara tidak sengaja beberapa minggu lalu, Mosseri menjelaskan:

Memiliki daftar lengkap setiap postingan yang berisi kata tertentu dalam urutan kronologis pasti berarti bahwa pelaku spam dan pelaku jahat lainnya menyerang tampilan dengan konten segera setelah kata atau tag yang relevan ditambahkan.

Topik juga berhati-hati dengan tag topik karena alasan yang sama, karena pengguna hanya dapat menambahkan satu tag per postingan, sehingga sulit untuk mengirim spam ke aliran topik populer.

Pada dasarnya, tim Threads tidak hanya melihat fitur-fitur yang disempurnakan dalam hal ini, namun juga bagaimana fitur tersebut dapat memfasilitasi pengalaman pengguna yang lebih positif. Mungkin, dari sudut pandang ini, Mosseri benar, dan tidak satu pun dari fitur-fitur ini yang akan memberikan manfaat besar bagi tujuan platform yang lebih luas, dan bahkan dapat menghambat tujuan tersebut dalam beberapa hal.

READ  Microsoft mengatasi larangan emulator Xbox, mengatakan itu didasarkan pada 'kebijakan lama'

Ini merupakan pertimbangan yang menarik, dan juga akan menarik untuk melihat bagaimana tim Threads berupaya mengembangkan platform dengan mempertimbangkan hal tersebut, mendorong lebih banyak penggunaan, sekaligus membatasi elemen jahat.

Secara keseluruhan, saya dapat melihat kekhawatiran Mosseri, namun Threads juga perlu memfasilitasi diskusi yang lebih real-time untuk memanfaatkan peluang yang ada, dan memenangkan beberapa komunitas X yang lebih terintegrasi.

Atau, mengingat perubahan konstan di X, ia hanya bisa menunggu dan melihat berapa banyak pengguna yang dinonaktifkan oleh Elon dan Co., dan sebagai gantinya mengarahkan mereka ke Threads.

Terlepas dari pendekatan yang dipilih, dia merasa bahwa Threads perlu menerapkan beberapa perubahan dalam waktu dekat, untuk membangun momentum pertumbuhannya, dan menjaga agar orang-orang buangan Twitter ini tetap terlibat.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."