KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

TikTok akan memulai kembali e-commerce di Indonesia dengan investasi Tokopedia sebesar US$1,5 miliar
Economy

TikTok akan memulai kembali e-commerce di Indonesia dengan investasi Tokopedia sebesar US$1,5 miliar

JAKARTA: Perusahaan Tiongkok TikTok telah setuju untuk menghabiskan US$840 juta untuk membeli sebagian besar unit e-commerce milik grup teknologi Indonesia GoTo – sebuah langkah yang tampaknya memungkinkan mereka untuk memulai kembali bisnis belanja online di negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Mereka juga mengatakan akan berinvestasi lebih banyak di bisnis Tokopedia, platform e-commerce terbesar di Indonesia, dengan total pengeluaran sebesar US$1,5 miliar.

TikTok terpaksa menutup layanan e-commerce yang relatif baru, TikTok Shop, di Indonesia setelah negara tersebut melarang belanja online di platform media sosial pada bulan September, dengan alasan perlunya melindungi data pedagang kecil dan pengguna.

Kedua perusahaan mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa kemitraan baru ini akan dimulai dengan masa percobaan yang akan dilaksanakan melalui konsultasi erat dan pengawasan dari otoritas pengatur terkait.

“Kami menciptakan juara e-commerce Indonesia, menggabungkan kehadiran lokal Tokopedia yang kuat dengan jangkauan pasar massal dan kecanggihan teknologi TikTok,” kata CEO GoTo Patrick Walujo dalam sebuah pernyataan.

“GoTo kini memiliki fondasi yang lebih kuat dan kami berharap kemitraan ini akan membawa banyak manfaat tidak hanya bagi e-commerce, namun juga bagi layanan on-demand dan perusahaan fintech kami,” ujarnya.

Bisnis GoTo mencakup layanan pemesanan kendaraan, pengiriman, dan keuangan.

Berdasarkan kesepakatan tersebut, TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan Tiongkok ByteDance, akan membeli 75,01 persen Tokopedia dan memompa bisnis TikTok Shop-nya di Indonesia ke dalam entitas Tokopedia yang diperluas.

Pejabat di Kementerian Perdagangan Indonesia tidak menanggapi permintaan komentar.

Mayoritas penduduk Indonesia yang berjumlah lebih dari 270 juta jiwa adalah pengguna media sosial aktif, dan TikTok berupaya menjadikan 125 juta basis penggunanya di sana menjadi sumber pendapatan e-commerce yang signifikan.

READ  Saham-saham melanjutkan kenaikan beruntunnya karena investor bergantung pada kegembiraan suku bunga The Fed

TikTok Shop saat ini tersedia di beberapa negara termasuk AS, Inggris, dan Singapura, menurut situs webnya.

Kesepakatan itu akan diselesaikan pada kuartal pertama tahun 2024 dan Tokopedia akan menerima surat promes senilai US$1 miliar dari TikTok yang dapat digunakan untuk mendanai kebutuhan modal kerja, kata perusahaan tersebut.

Tokopedia bersaing dengan Shopee, yang dimiliki oleh Sea yang berbasis di Singapura, dan Lazada, yang dimiliki oleh raksasa e-commerce Tiongkok, Alibaba.

Total pendapatan setengah tahunnya meningkat 14 persen menjadi Rp4,5 triliun (US$288 juta) di bulan Agustus, sementara kerugian mendasarnya menyempit tajam menjadi Rp752 miliar dari Rp3,7 triliun tahun lalu.

Namun, saham GoTo turun 13 persen pada hari Senin (11 Desember) – persentase penurunan terbesar dalam enam bulan – karena beberapa investor membukukan keuntungan setelah saham tersebut naik di tengah ekspektasi kesepakatan dengan TikTok.

Industri e-commerce Indonesia diperkirakan akan berkembang hingga bernilai sekitar US$160 miliar pada tahun 2030 dari US$62 miliar pada tahun ini, menurut laporan oleh Google, investor negara Singapura Temasek Holdings, dan perusahaan konsultan Bain & Co.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."