KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Tiongkok siap meningkatkan kerja sama dalam kerangka Belt and Road – dunia
Economy

Tiongkok siap meningkatkan kerja sama dalam kerangka Belt and Road – dunia

Perdana Menteri Li Qiang menyampaikan pidato pada upacara pembukaan Pameran Tiongkok-ASEAN ke-20 dan KTT Bisnis dan Investasi Tiongkok-ASEAN pada hari Minggu di Nanning, Daerah Otonomi Guangxi Zhuang. Yao Dawei/Xinhua

Perdana Menteri Li Qiang menekankan kesiapan Tiongkok untuk meningkatkan kerja sama Belt and Road dan mendukung sentralitas ASEAN dalam urusan regional, dalam pertemuan terpisah dengan para pemimpin Laos, Vietnam, Indonesia dan Malaysia pada akhir pekan.

Li berada di Nanning, Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, untuk menghadiri dan menyampaikan pidato pada upacara pembukaan Pameran Tiongkok-ASEAN ke-20 dan KTT Bisnis dan Investasi Tiongkok-ASEAN pada hari Minggu.

Di Nanning, ia bertemu dengan Perdana Menteri Laos Sonexay Siphandun, Perdana Menteri Vietnam Pham Minh Chinh dan Wakil Presiden Indonesia Ma’ruf Amin pada hari Sabtu. Dia bertemu dengan Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim pada hari Minggu.

Dalam pertemuan dengan Sonixai, Li mengatakan bahwa Tiongkok bersedia melanjutkan pembangunan Belt and Road yang berkualitas tinggi dengan Laos dan mendorong peningkatan berkelanjutan dalam kerja sama bilateral.

Kedua belah pihak harus memanfaatkan potensi jalur kereta api Tiongkok-Laos dalam merangsang pembangunan kedua negara, kata Li, seraya menambahkan bahwa Tiongkok mendukung Laos dalam meningkatkan kemampuan pembangunan dalam negerinya.

Perdana Menteri menyatakan kesediaan Tiongkok untuk mengimpor lebih banyak produk Laos yang berkualitas tinggi dan mendorong pertukaran antar masyarakat guna meningkatkan saling pengertian dan persahabatan antara kedua bangsa.

Ia menjanjikan dukungan bagi Laos sebagai ketua bergilir ASEAN tahun depan, dan mengatakan bahwa Beijing siap bekerja sama dengan Laos untuk bergerak maju dalam membangun komunitas dengan masa depan bersama antara Tiongkok dan ASEAN.

Soneksay menyampaikan apresiasinya atas dukungan Tiongkok terhadap pertumbuhan sosial dan ekonomi Laos, dengan mengatakan bahwa negaranya dengan tegas menganut prinsip satu Tiongkok dan mendukung Beijing dalam melindungi kepentingan utamanya.

Dalam pembicaraannya dengan Perdana Menteri Vietnam, Li mengatakan bahwa Tiongkok bersedia mengimpor lebih banyak produk Vietnam berkualitas tinggi yang sesuai untuk pasar Tiongkok, menjajaki pengembangan pelabuhan perbatasan dan mempercepat pembangunan pelabuhan pintar untuk memfasilitasi perdagangan antara kedua negara. .

Li menyerukan kedua belah pihak untuk memperkuat kerja sama dalam konektivitas kereta api dan mineral utama, dan membangun sistem bersama rantai industri dan rantai pasokan yang saling menguntungkan, stabil dan bebas hambatan.

Li mengatakan kedua belah pihak harus mematuhi dialog dan konsultasi untuk mengelola perbedaan dan bekerja sama secara tegas untuk menegakkan keadilan.

Pham Minh Chinh mengatakan bahwa Vietnam dan Tiongkok adalah kawan dan saudara, dan kemitraan kerja sama strategis komprehensif antara Hanoi dan Beijing merupakan hubungan luar negeri Vietnam yang paling tua, paling tinggi dan paling diprioritaskan.

Ia menambahkan bahwa perkembangan hubungan luar negeri Vietnam tidak akan merugikan kepentingan pihak ketiga, dan bahwa negaranya menganut prinsip satu Tiongkok dan mendukung pembangunan Tiongkok.

Dalam pertemuannya dengan Wakil Presiden Indonesia Ma’ruf Amin, Li mengatakan bahwa Beijing dan Jakarta harus memprioritaskan kerja sama dalam berbagai inisiatif termasuk Koridor Ekonomi Komprehensif Regional dan “Negara Kembar dan Dua Taman”, serta mengupayakan pertukaran dan kerja sama yang lebih erat di bidang pendidikan, kebudayaan dan kerja sama. Pariwisata, pemuda dan olahraga.

Ia menambahkan, Tiongkok juga bersedia memperkuat kerja sama multilateral dengan Indonesia, bersama-sama memegang teguh kesatuan dan sentralitas ASEAN, serta menjaga arah kerja sama yang benar di Asia Timur.

Pemimpin Indonesia menyatakan kesiapannya untuk memperdalam kerja sama bilateral di bidang ekonomi, perdagangan dan pertukaran antar masyarakat serta meningkatkan koordinasi dan saling mendukung dalam urusan regional dan multilateral.

Selama pembicaraan dengan Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim pada hari Minggu, Li menyoroti kesediaan Tiongkok untuk lebih menyelaraskan strategi pembangunan, melanjutkan pembangunan Belt and Road yang berkualitas tinggi dan memastikan implementasi yang tepat dari proyek-proyek kerja sama penting.

READ  JPMorgan mengeluarkan Petronas dan Pertamina dari EM ESG Index

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."