Trudeau tidak berkewajiban untuk memberikan hak kekayaan intelektual untuk vaksin COVID-19

Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan Kanada berkomitmen untuk membuat vaksin COVID-19 tersedia di seluruh dunia dan akan mempertimbangkan untuk melepaskan hak kekayaan intelektual (IP) yang dimiliki pembuat vaksin untuk meningkatkan akses ini.

Berbicara kepada wartawan pada konferensi pers tentang COVID-19 hari ini, Trudeau mengatakan Kanada memahami bahwa “pandemi ini tidak akan berakhir di mana pun kecuali berakhir di mana-mana.”

Sambil mengakui bahwa negara-negara miskin membutuhkan lebih banyak dosis dengan cepat, dia berhenti mendukung rencana pembongkaran perlindungan IP untuk vaksin, yang dapat meningkatkan produksi vaksin oleh produsen dalam negeri di negara berkembang.

Sebaliknya, Trudeau mengumumkan $ 375 juta dalam pendanaan baru untuk COVID-19 Toolkit Accelerator untuk membantu mengembangkan, memproduksi, dan mendistribusikan diagnostik, perawatan, dan vaksin untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Komitmen ini datang di atas $ 940 juta yang telah dijanjikan Kanada kepada ACT dan Fasilitas COVAX, sebuah inisiatif berbagi vaksin global.

Dengan investasi ini, Kanada sekarang termasuk di antara Negara paling dermawan di dunia Dalam hal dukungan untuk negara berkembang yang berjuang untuk membeli suntikan COVID-19 pada waktu permintaan yang tidak pernah terpuaskan.

Kanada terjebak di tengah perselisihan ideologis antara negara-negara Barat atas masalah kekayaan intelektual.

Presiden AS Joe Biden pekan ini mengatakan bahwa pemerintahannya tidak akan menggagalkan upaya untuk memudahkan perlindungan kekayaan intelektual. Sementara itu, Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan dia menentang langkah tersebut, dengan alasan bahwa hal itu mengancam perusahaan yang mengembangkan obat inovatif sementara tidak berbuat banyak untuk memperbaiki krisis pasokan vaksin global.

Ketika ditanya apakah sikap netralnya didorong oleh ketakutan akan pembalasan dari perusahaan farmasi yang menentang sistem kekayaan intelektual baru, Trudeau mengatakan Kanada ingin menjadi mediator antara kedua belah pihak dalam debat yang penuh kekerasan ini.

READ  Komisi yang menyelidiki serangan US Capitol memanggil Secret Service melalui pesan teks

PERHATIKAN: Trudeau mengatakan Kanada sedang bekerja untuk meningkatkan akses ke vaksin COVID di negara lain

Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan Kanada ingin bekerja sama dengan Organisasi Perdagangan Dunia dan negara lain untuk memastikan distribusi vaksin internasional. 2:02

Dia mengatakan Kanada ingin mencapai konsensus global yang menyeimbangkan melindungi perusahaan yang telah membawa produk penyelamat hidup ke pasar dengan akses yang lebih baik ke rekaman di Belahan Bumi Selatan.

“Kami tahu kami harus bekerja sama sebagai ilmuwan untuk mencapai tempat yang tepat,” kata Trudeau. “Saya dapat meyakinkan Anda bahwa Kanada tidak mencampuri atau memblokir apa pun dan sedang bekerja sangat keras untuk solusi yang menguntungkan semua orang.”

Dalam sebuah pernyataan, Menteri Perdagangan Internasional Mary Ng mengatakan Kanada “siap untuk membahas proposal mengenai pengabaian perlindungan kekayaan intelektual, khususnya vaksin COVID-19, di bawah Perjanjian WTO tentang TRIPS.”

Menteri Perdagangan Internasional Mary Ng mengatakan pada hari Jumat bahwa Kanada terbuka untuk melepaskan hak kekayaan intelektual untuk vaksin COVID-19. (Justin Tang / The Canadian Press)

Ini mengacu pada Perjanjian Organisasi Perdagangan Dunia tentang Aspek Terkait Perdagangan Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS), yang mengatur pengalihan kepemilikan dalam segala hal mulai dari hak cipta musik hingga detail pembuatan vaksin.

Sementara dia terbuka untuk diskusi tentang mitigasi perlindungan, dia mengatakan Kanada “sangat percaya pada pentingnya melindungi kekayaan intelektual, dan mengakui peran integral industri dalam inovasi untuk mengembangkan dan memberikan vaksin COVID-19 yang menyelamatkan jiwa.”

Ia juga menyarankan bahwa ada “hambatan untuk mengakses vaksin” yang “tidak ada hubungannya dengan kekayaan intelektual, seperti kendala rantai pasokan”.

Perlindungan IP yang kuat

Setiap langkah untuk menghilangkan perlindungan IP akan menghadapi tentangan keras dari beberapa pembuat produk COVID-19 ini, yang telah menghabiskan miliaran dolar untuk mengembangkan rekaman tersebut dan mengharapkan pengembalian investasi mereka.

Sementara beberapa perusahaan, seperti AstraZeneca, telah setuju untuk menjual vaksin mereka secara nonprofit, yang lain – seperti Pfizer – belum menerima uang dari pemerintah untuk meneliti dan mengembangkan snapshot dan berharap mendapatkan keuntungan dengan menjual kreasi mereka.

Obat-Obatan Inovatif Kanada, sebuah kelompok industri yang mewakili beberapa perusahaan farmasi, mengatakan menentang pengabaian apa pun.

Dikatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya “tidak akan membahas masalah nyata dari hambatan perdagangan, kemacetan rantai pasokan global dan kelangkaan bahan baku yang mempengaruhi pasokan vaksin COVID-19.”

Perwakilan bisnis Biden, Kathryn Tye, mengindikasikan minggu ini bahwa Amerika Serikat akan terbuka untuk langkah kekayaan intelektual dalam upaya untuk meningkatkan produksi di negara-negara miskin di mana akses ke vaksin telah dibatasi.

Kanada, Amerika Serikat, dan Uni Eropa telah mendapat tekanan dari kelompok progresif dan Organisasi Kesehatan Dunia untuk melepaskan hak kekayaan intelektual karena kasus infeksi virus korona meningkat di beberapa negara.

Minggu ini, 65 anggota parlemen juga menulis surat yang mendesak Trudeau untuk mendukung pengabaian WTO yang diusulkan.

Dalam sebuah pernyataan, Diana Sarussi, direktur kebijakan dan kampanye di Oxfam Kanada, sebuah organisasi nirlaba yang berdedikasi untuk memberantas kemiskinan, mengkritik pendekatan “tunggu dan lihat” Kanada.

“Apa yang dibutuhkan dunia adalah dukungan penuh dari Kanada untuk melepaskan perlindungan kekayaan intelektual untuk vaksin COVID-19. Pengesampingan ini akan membuka jalan bagi peningkatan pasokan vaksin global dan secara fundamental mengubah jalur penerbangan negara termiskin dan paling rentan di dunia. orang. “” Kedalaman epidemi, “kata Sarussi.

“Kanada terus memprioritaskan keuntungan daripada kesehatan masyarakat.”

Anggota parlemen Republik di Amerika Serikat dengan keras menentang keputusan Biden, dengan seorang anggota Kongres menggambarkan potensi pembebasan sebagai “pelanggaran langsung atas kecerdikan dan inovasi Amerika” yang “akan menyerahkan kekayaan intelektual AS ke negara-negara seperti China secara sia-sia”.

Tetapi pemimpin Partai Konservatif Irene O’Toole mengatakan dia mendukung Kanada dalam mencabut klaim kekayaan intelektualnya.

Berbicara kepada wartawan pada hari Jumat, O’Toole mengatakan para gubernur akan mendukung penangguhan sementara aturan kekayaan intelektual “untuk membantu mendapatkan vaksin secepat mungkin di seluruh dunia.”

“Kami harus melawan COVID-19 di seluruh dunia bersama-sama, dan Kanada harus memainkan perannya,” katanya.

Dalam surat terpisah kepada Trudeau, O’Toole mendesak perdana menteri untuk mengikuti pendekatan Biden karena “sangat penting bahwa negara maju berbuat lebih banyak untuk mendukung vaksinasi negara berkembang.”

O’Toole mengatakan Kanada juga harus dengan cepat meningkatkan kapasitas produksi vaksin domestiknya dan mengubah beberapa suntikan buatan Kanada itu menjadi inisiatif COVAX. Dewan Riset Nasional bekerja sama dengan pembuat vaksin yang berbasis di Maryland Novavax untuk memproduksi vaksin di fasilitas Royal Mount di Montreal, tetapi produksi diperkirakan tidak akan dimulai hingga Desember.

Pemimpin Partai Konservatif mengatakan: “Ini bukan hanya keputusan yang benar dari sudut pandang kemanusiaan, tetapi akan membantu melawan kebangkitan berbahaya dan penyebaran variabel.”

Presiden Prancis Menyalahkan “Anglo-Saxons”

Amerika Serikat dan beberapa negara lain sebelumnya memblokir negosiasi di Organisasi Perdagangan Dunia atas proposal yang dipimpin oleh India dan Afrika Selatan untuk mengesampingkan perlindungan untuk beberapa paten dan teknologi serta meningkatkan produksi vaksin di negara berkembang.

Proposal pengabaian kekayaan intelektual awal termasuk vaksin, perawatan, kit diagnostik, ventilator, peralatan pelindung, dan produk lain yang diperlukan untuk memerangi pandemi.

Pergeseran Amerika Serikat dalam masalah ini menyebabkan kurangnya kewaspadaan di negara-negara kaya lainnya.

Merkel telah menyarankan bahwa mencabut hak kekayaan intelektual tidak akan menyelesaikan masalah pasokan COVID-19 saat ini. Perusahaan Jerman BioNTech memiliki paten untuk vaksin mRNA yang mereka kembangkan bersama dengan Pfizer.

Seorang juru bicara pemerintah Jerman berkata, “Faktor penentu dalam pembuatan vaksin adalah kapasitas produksi dan standar kualitas tinggi, bukan paten.” “Perlindungan kekayaan intelektual adalah sumber inovasi dan harus tetap demikian di masa depan.”

Sebelum KTT Uni Eropa di Porto, Portugal, Presiden Prancis Emmanuel Macron juga menyuarakan penentangannya untuk melonggarkan undang-undang IP.

Dia mengatakan bahwa masalah utama yang mendorong masalah pasokan global adalah penimbunan vaksin oleh Inggris dan Amerika Serikat, dua negara yang disebutnya “Anglo-Saxons”.

“Apa masalah saat ini?” Ditanyakan. “Ini sebenarnya bukan tentang kekayaan intelektual. Bisakah Anda memberikan kekayaan intelektual kepada laboratorium yang tidak tahu cara memproduksi dan tidak akan berproduksi besok? Persoalan utama solidaritas adalah dosis.”

“Hari ini, Anglo-Saxon memblokir banyak bahan dan vaksin ini. Sekarang, 100 persen dari vaksin yang diproduksi di Amerika Serikat ditujukan untuk pasar Amerika.”

Presiden Prancis Emmanuel Macron berbicara kepada media saat dia tiba untuk menghadiri KTT Uni Eropa di pusat konvensi Alfandega do Porto di Porto, Portugal, Jumat, 7 Mei 2021. Makro menyalahkan negara-negara “Anglo-Saxon” karena mencegah pengiriman vaksin. (Miguel Riuba / Pool melalui Foto AP)

Desember lalu, Presiden Donald Trump menandatangani perintah eksekutif yang mewajibkan pembuat obat untuk memasok pemerintah AS terlebih dahulu sebelum membantu negara lain.

Operasi Warp Speed ​​Trump – misi AS untuk mengembangkan, memproduksi massal, dan mendorong vaksin untuk masyarakat – memberikan dana kepada Moderna dan perusahaan lain untuk membantu mengembangkan produknya.

Biden mulai melonggarkan beberapa kontrol ekspor ini dengan mengizinkan Pfizer mengirimkan tembakan dari pabriknya di Kalamazoo, Michigan, ke Kanada dan Meksiko.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.