KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pemilu lokal di Turki: Pihak oposisi mengklaim kemenangan bagi kota besar sebagai pukulan terhadap Erdogan |  Berita pemilu
World

Pemilu lokal di Turki: Pihak oposisi mengklaim kemenangan bagi kota besar sebagai pukulan terhadap Erdogan | Berita pemilu

Wali Kota Istanbul Ekrem Imamoglu memuji kemenangan tersebut, yang merupakan pukulan terhadap posisi presiden Turki setelah dua dekade berkuasa.

Partai oposisi utama Turki telah mengklaim kemenangan dalam pemilu lokal di Istanbul dan Ankara, yang menimbulkan kekalahan terbesar bagi Presiden Recep Tayyip Erdogan dan Partai Keadilan dan Pembangunan dalam lebih dari dua dekade.

Dengan lebih dari 95 persen kotak suara dibuka di Istanbul pada hari Minggu, Wali Kota Istanbul Ekrem Imamoglu, dari Partai Rakyat Republik, mengatakan ia mengalahkan kandidat Partai Keadilan dan Pembangunan yang dipimpin Erdogan dengan selisih lebih dari satu juta suara.

“Mereka yang tidak memahami pesan negara pada akhirnya akan kalah,” Imamoglu, mantan pengusaha, mengatakan kepada ribuan pendukungnya pada Minggu malam.

“Malam ini, 16 juta warga Istanbul mengirimkan pesan kepada pesaing kami dan presiden.”

Di ibu kota, Ankara, Walikota Partai Rakyat Republik Mansur Yavaş mengumumkan kemenangan atas saingannya, dan memuji hasil tersebut sebagai “pesan yang jelas kepada mereka yang memerintah negara ini.”

CHP juga unggul di Izmir, kota ketiga di Türkiye.

Secara keseluruhan, CHP menguasai 36 dari 81 provinsi di Turki, menurut laporan kantor berita pemerintah Anadolu, sehingga membawa kesuksesan pada banyak kubu AKP.

Pendukung oposisi berkumpul di Istanbul untuk merayakan hasil pemilu tersebut, dengan puluhan ribu orang menyalakan obor dan mengibarkan bendera Turki.

Dalam pidatonya dari balkon istana kepresidenan, Erdogan, yang memerintah Turki sejak tahun 2002, mengakui bahwa partainya telah “kehilangan kekuatan” di seluruh negeri dan mengatakan ia akan meninjau kembali partainya dan memperbaiki kesalahan apa pun.

Dia berkata: “Kami akan memperbaiki kesalahan kami dan memperbaiki kekurangan kami.”

READ  Sumber tersebut mengatakan bahwa diplomat AS kembali ke Ukraina hari ini untuk pertama kalinya sejak invasi Rusia

Dalam pemilu lokal sebelumnya pada tahun 2019, Imamoglu memenangkan pemilihan walikota Istanbul, sehingga memberikan pukulan elektoral terbesar bagi Erdogan dan Partai Keadilan dan Pembangunan. Kekalahan ini sekaligus menjadi catatan pribadi bagi Erdogan yang lahir dan besar di kota tersebut dan menjabat sebagai wali kota pada tahun 1990-an.

Pemilihan kepala daerah yang berlangsung pada hari Minggu merupakan pukulan baru bagi presiden, yang ingin mendapatkan kembali kendali atas wilayah perkotaan.

Sekitar 61 juta orang berhak memilih wali kota di 81 provinsi di Turki serta anggota dewan provinsi dan pejabat lokal lainnya pada hari Minggu.

Analis dan warga sipil menganggap pemilu lokal di seluruh negeri sebagai ukuran dukungan terhadap Erdogan dan kekuatan oposisi di tengah meningkatnya inflasi dan jatuhnya mata uang Turki terhadap dolar.

Sinan Ulgen, direktur Pusat Penelitian Edam yang berbasis di Istanbul, mengatakan kepada The Associated Press bahwa “hasil yang mengejutkan” ini adalah hasil dari keinginan para pemilih untuk menghukum partai yang berkuasa karena keadaan perekonomian dan menggambarkan pemilu tersebut sebagai “sebuah perubahan”. poin untuk Imamoglu.” “.

“Dia akan muncul sebagai kandidat oposisi alami pada putaran pemilihan presiden berikutnya,” kata Ulgen.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."