KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Trump membandingkan kematian kritikus Putin, Navalny, dengan masalah hukumnya sendiri

Donald Trump dan beberapa sekutunya terus membandingkan masalah hukumnya dengan penderitaan Alexei Navalny, sementara mantan presiden tersebut belum dihukum menyusul kematian seorang pembangkang Rusia yang dipenjara pada hari Jumat dan merupakan kritikus paling vokal terhadap Presiden Vladimir Putin.

“Itu adalah bentuk Navalny,” kata Trump di balai kota Fox News pada hari Selasa, sebagai jawaban atas pertanyaan dari Laura Ingraham tentang denda $355 juta terhadap perusahaannya setelah persidangan perdata di New York. “Hal ini juga terjadi di negara kita.”

“Kita menjadi negara komunis dalam banyak hal,” lanjut Trump. “Saya telah didakwa empat kali, dan saya telah menjalani delapan atau sembilan persidangan. Semua karena fakta bahwa saya ada, Anda tahu, semua karena fakta bahwa saya berkecimpung dalam politik. Mereka mendakwa saya.”

Navalny, lawan politik terkemuka, meninggal di penjara Rusia setelah selamat dari keracunan yang hampir fatal pada tahun 2020. Komentar Trump di televisi pada hari Selasa menjelaskan postingan media sosial yang menyamakan persidangannya dalam empat kasus terpisah dengan kematian Navalny, dengan mengatakan bahwa hal itu “membuat saya lebih sadar akan apa yang terjadi” di Amerika Serikat.

Cara Trump menangani situasi ini adalah pengingat akan retorika lembut yang telah lama ia gunakan terhadap Rusia dan telah menuai kritik bipartisan ketika ia bersiap menghadapi pertandingan ulang pemilihan umum melawan Presiden Biden. Para pembelanya – termasuk calon rekan satu tim – telah menghindari pertanyaan tentang tanggapannya dan dalam beberapa kasus beralih ke perbandingan.

“Lihatlah pemerintahan Biden berbicara menentang Putin dan pemenjaraan lawan politik utamanya, sementara Partai Demokrat di empat yurisdiksi berbeda mencoba mengubah Presiden Trump menjadi seorang Navalny Amerika,” kata mantan Ketua DPR Newt Gingrich pada hari Jumat. X, sebelumnya Twitter. “Kemunafikan dan korupsi kaum kiri sungguh mencengangkan.”

READ  Korban tewas akibat kultus kelaparan di Kenya telah meningkat menjadi 201 orang berita kriminal

Di Washington, dampak kematian Navalny masih belum mereda. Gedung Putih mengumumkan bahwa mereka akan mengumumkan “paket sanksi besar” yang menargetkan Rusia pada hari Jumat sebagai tanggapan atas kematian yang terjadi di koloni hukuman Arktik tempat Navalny menjalani hukuman penjara 19 tahun.

Biden menyalahkan Putin atas kematian Navalny dan menggunakannya untuk melipatgandakan upayanya untuk mendapatkan lebih banyak bantuan AS ke Ukraina saat negara itu melawan invasi Rusia.

Emma Ashford, peneliti senior di Stimson Center – sebuah wadah pemikir kebijakan luar negeri non-partisan – mengatakan dia “sama sekali tidak terkejut” dengan cara Trump menanggapi kematian Navalny, termasuk membandingkannya dengan dirinya sendiri.

“Saya yakin baginya bahwa ini adalah pesan yang bermanfaat secara politis, namun tampaknya pesan tersebut sepenuhnya salah,” kata Ashford.

Trump telah lama menyatakan kekhawatirannya bahwa ia terlalu nyaman dengan Putin, namun episode terbaru ini adalah bagian dari babak yang sangat kejam. Awal bulan ini, ia kembali membuat khawatir sekutu AS setelah mengatakan ia akan mendorong Rusia untuk menyerang negara NATO jika negara tersebut tidak mengeluarkan dana yang cukup untuk pertahanan.

Komentar-komentar tersebut – ditambah cara Trump menangani kematian Navalny – memberikan saingan utama presiden terbarunya, Nikki Haley, peluang baru untuk mengkritik Trump dan menyoroti pengalaman kebijakan luar negerinya ketika dia menjadi duta besar Trump untuk PBB. Jajak pendapat menunjukkan Haley membuntuti Trump dengan selisih yang besar menjelang pemilihan pendahuluan pada hari Sabtu di negara bagian asalnya, Carolina Selatan.

“Satu-satunya komentar [Trump is] “Apa yang akan saya bicarakan tentang Navalny bukanlah untuk menyalahkan Putin atas pembunuhan tersebut, bukan untuk memujinya karena memerangi korupsi yang terjadi di Rusia, melainkan untuk membandingkan dirinya dengan Navalny dan korbannya dalam kasus-kasus pengadilannya. ?” Haley mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Fox News pada hari Selasa. “Dia terlalu teralihkan, terlalu fokus pada dirinya sendiri, dan Amerika tidak bisa melalui ini.”

READ  Polisi melaporkan kematian akibat topan kedua di Gaylord

Perbandingan Trump muncul ketika ia menghadapi 91 dakwaan terkait dengan empat dakwaan pidana selama kampanye kembali ke Gedung Putih. Dalam kasus perdata terpisah di New York, hakim pada hari Jumat memerintahkan dia membayar denda lebih dari $350 juta karena menggunakan “laporan keuangan palsu yang terang-terangan” dalam laporan keuangan.

Anggota Partai Republik yang disebut-sebut sebagai calon wakil presiden Trump menghindari kritik terhadap cara Trump menangani kematian Navalny. Dalam sebuah wawancara hari Minggu di CNN – sebelum Trump mengatakan apa pun tentang kematian tersebut – Senator Tim Scott (SC) menyebut Putin sebagai “diktator pembunuh” tetapi menolak mengatakan apakah Trump harus berbicara secara terbuka.

“Kita membutuhkan kepemimpinan yang kuat dari Amerika yang melawan Rusia dan tiran lainnya,” kata Scott. “Sayangnya, Joe Biden tidak memenuhi syarat untuk tuduhan ini, begitu pula Donald Trump.”

Calon wakil presiden lainnya, Rep. Elise Stefanik (R.N.Y.), mengambil pendekatan serupa dalam pemilu Pernyataan yang dikeluarkan oleh media lokal Senin. Juru bicara Ketua Konferensi Partai Republik di DPR mengatakan Stefanik memiliki “salah satu catatan tersulit” mengenai Rusia dan berharap untuk kembali ke “kebijakan perdamaian melalui kekuatan Presiden Trump.”

Anggota Partai Republik Nikki Haley dan Liz Cheney pada tanggal 18 Februari memperingatkan tentang bahaya yang ditimbulkan oleh Presiden Rusia Vladimir Putin terhadap Ukraina dan NATO. (Video: Billy Tucker/The Washington Post)

Perdebatan baru mengenai sikap Trump terhadap Rusia adalah penyelamat bagi Partai Republik yang menentangnya dalam pemilihan pendahuluan.

Caton Dawson, mantan ketua Partai Republik Carolina Selatan yang mendukung Haley, mengatakan keengganan Trump untuk mengutuk kematian Navalny “tentu saja tidak merugikan upaya kami” di negara bagian tersebut.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Apa yang Kita Ketahui pada Hari Invasi ke 129 | Ukraina

“Segala sesuatu mulai dari kehadiran militer kami, pangkalan, kapal selam nuklir, segala sesuatu yang kami miliki saat tumbuh di sini bertentangan dengan Rusia,” kata Dawson. “Tidak ada perasaan hangat dan tidak jelas di Carolina Selatan yang bisa ditinggali siapa pun [Russia]”.

Alex Conant, ahli strategi Partai Republik yang tidak terafiliasi, mengatakan bahwa urusan dunia merupakan kelemahan Trump dalam pemilihan pendahuluan, namun ia juga mengakui bahwa isu tersebut tidak banyak mengurangi posisi mantan presiden tersebut sebagai kandidat terdepan.

“Itu tidak merugikannya pada tahun 2016, dan sejauh ini tidak merugikannya pada tahun 2024,” kata Conant. Dia menambahkan: “Dia akan memenangkan nominasi meskipun retorikanya lemah terhadap Rusia, bukan karena hal itu.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."