Tunjuk petani dan guru untuk lawan sentimen anti sawit di Indonesia

SINGAPURA, 10 November (Reuters) – Industri kelapa sawit raksasa Indonesia telah lama menjadi target kelompok hijau global, dan telah memusatkan keamanannya di dekat rumah dalam upaya untuk melawan resistensi minyak sawit yang tumbuh di kalangan anak muda Indonesia yang sadar lingkungan. .

Indonesia, produsen minyak sawit terkemuka dunia, telah melakukan kampanye media sosial untuk melatih petani dan guru untuk menyoroti “aspek positif” dari industri senilai $ 50 miliar.

“Kita perlu memberi tahu dunia tentang manfaat minyak sawit,” kata Ahmed Moulisal, kepala sayap perusahaan BPDP, badan pemerintah yang memungut pajak ekspor, pada lokakarya pelatihan media untuk petani di Kalimantan melalui Zoom.

Di Palmyra, kentang ditemukan di banyak produk konsumen, mulai dari keripik hingga sabun, yang telah dikaitkan dengan izin lingkungan oleh perampas tanah, perusakan habitat, dan kebakaran hutan.

Indonesia adalah hutan hujan terbesar ketiga di dunia dan merupakan rumah bagi hutan yang luas dan spesies yang rentan, termasuk orangutan, harimau dan badak, yang dianggap penting dalam mengendalikan dampak perubahan iklim.

Sedikitnya 1,6 juta hektar hutan dan lahan lainnya terbakar pada 2019 dan kerugian diperkirakan mencapai $5,2 miliar akibat mati lemas di Indonesia dan negara tetangga.

Analisis Greenpeace menunjukkan bahwa sepertiga kebakaran hutan di Indonesia terjadi di kawasan sawit dan pulp.

Namun pemerintah ingin menyoroti aspek positif dari industri ini, yang mempekerjakan lebih dari 15 juta orang Indonesia dan menghasilkan sekitar 13% dari ekspor negara tersebut.

BPDP bermitra dengan Asosiasi Petani Kecil untuk menyediakan program pelatihan media bagi petani kelapa sawit dan untuk mata pencaharian masyarakat Indonesia.

BPDP bekerja sama dengan Persatuan Guru Indonesia mengadakan lokakarya bagi guru di seluruh nusantara untuk “mengungkap cerita dan fakta”.

READ  Presiden Indonesia mendesak tindakan segera untuk melindungi semua orangutan yang tersisa dan habitatnya menyusul penurunan populasi yang meluas

“Dalam pemahaman saya, Palmyra menghasilkan devisa terbesar, tetapi … ada juga beberapa informasi negatif,” kata Sugithar, guru dari Yogyakarta yang hadir dalam acara tersebut.

“Namun berdasarkan penjelasan sebelumnya (di workshop), kelapa sawit memiliki banyak manfaat,” ujarnya dalam video promosi proyek tersebut.

Muda dan hijau

Aktivis lingkungan telah berusaha menyebarkan pesan anti-Palmyra di kalangan anak muda Indonesia selama beberapa dekade, dan mereka menjadi semakin menerima seruan global melalui internet dan media sosial untuk memerangi perubahan iklim.

Toggar Sitanggang, wakil presiden Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), mengatakan kepada Reuters bahwa ini mendorongnya untuk menganggap industri kelapa sawit Indonesia tersebar secara sepihak di dalam negeri.

“Ini membuatnya sangat mendesak bagi kami untuk menyeimbangkan informasi di luar sana,” kata Chittagong.

“Kita perlu menyebarkan informasi positif di antara orang-orang muda ini dan mengajukan lebih banyak pertanyaan tentang informasi yang mereka terima.”

Lebih dari 50% orang Indonesia berusia antara sembilan dan 40 tahun – yang disebut Jenderal Z dan Milenial.

Dalam jajak pendapat yang dilakukan oleh Indicator Politic Indonesia, sebuah jajak pendapat untuk General Z dan Milenial, 95% responden mengatakan mereka memiliki setidaknya “sedikit perhatian” tentang masalah iklim – lebih banyak daripada kelompok yang lebih tua.

Krisis iklim dipandang sebagai masalah terpenting kedua di negara ini setelah korupsi.

Helka Angelina, 30, pendiri rantai restoran vegetarian Burkreens dan produsen Non-vegetarian Mac Meats Green Rebel Foods di Palmyra, mengatakan tren untuk membuat pilihan yang lebih sadar lingkungan telah meningkat 20 kali lipat sejak dia memulai. Pada tahun 2013.

Bergreens sekarang memiliki 15 gerai di seluruh kota dan bisnis produksi daging palsunya kini melayani perusahaan makanan internasional seperti rantai kopi Starbucks dan perusahaan furnitur IKEA.

READ  Memperkenalkan Mie Ayam Vonogiri ke Daerah Lain di Indonesia - Sel, 20 Mei 2021

“Selama dua tahun terakhir, kami telah menarik pelanggan generasi baru tim General Z ini … mereka lebih didorong oleh lingkungan,” kata Helka kepada Reuters. Sebelumnya, kliennya kebanyakan adalah orang asing yang sadar kesehatan atau orang Indonesia kelas menengah ke atas.

Beberapa pemilik bisnis telah berbicara dengan Reuters, orang-orang yang menghindari minyak sawit, dan meskipun mereka waspada terhadap praktik buruk yang terkait dengan industri ini, mereka terbuka untuk minyak sawit berkelanjutan, yang mudah tersedia dan persaingan yang mahal.

Kebutuhan untuk membendung gelombang sentimen anti sawit di Indonesia sangat mendesak sehingga semakin bergantung pada pasar domestik untuk memobilisasi pasokan sawit.

Hampir sepertiga dari pasokan minyak sawit Indonesia dikonsumsi di dalam negeri, naik dari 23,4% pada tahun 2015, data resmi menunjukkan.

Sitanggang dari GAPKI mengatakan akan meningkat menjadi 40% pada tahun 2025, dan 70% pada tahun 2030 jika Indonesia berencana untuk memberlakukan kandungan minyak sawit 40% pada biodiesel.

Meskipun tidak ada seruan untuk memboikot minyak sawit di Indonesia dibandingkan dengan negara lain, anak muda Indonesia menuntut praktik yang lebih konsisten.

“Kami tahu kami tidak bisa lagi melakukan bisnis seperti biasa,” Melody Wijsen, seorang aktivis iklim berusia 19 tahun dan pendiri Eutopia nirlaba yang berbasis di Polandia, mengatakan kepada Reuters.

“Isu-isu ini bukanlah cerita yang jauh atau jauh. Kami mendengarnya. Ini adalah sesuatu yang kami jalani. Ini adalah kenyataan kami.”

Laporan oleh Fatin Ungu dan Bernadette Christina; Pengeditan Pesta Lincoln.

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *