Indonesia: Ribuan mahasiswa memprotes rumor penundaan pemilu | Berita | DW

Pada Senin, ribuan mahasiswa di kota-kota besar di seluruh Indonesia memprotes kenaikan harga pangan dan perpanjangan masa jabatan Presiden Joko Widodo.

Mengenakan jaket neon dan mengangkat megafon, mahasiswa berunjuk rasa di Sulawesi Selatan, Jawa Barat dan ibu kota Jakarta, menyusul desas-desus bahwa Presiden Widodo dapat mengubah pemilihan umum 2024 dalam upaya untuk merebut kekuasaan.

Itu akan bertentangan dengan dua batas waktu negara. Widodo saat ini berada di tahun-tahun terakhir masa jabatan keduanya, pada tahun 2024, sebelum pemilihan berikutnya.

Mahasiswa sebelumnya telah melakukan protes besar-besaran di Indonesia menuntut konfirmasi demokrasi

Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan membela demokrasi Indonesia dan mengendalikan kenaikan harga bahan bakar dan pangan.

“Kami menuntut agar anggota parlemen tidak dikhianati dengan mengamandemen konstitusi negara,” kata Kaharuddin, seorang koordinator protes, kepada Associated Press. Kami ingin mereka mendengarkan aspirasi rakyat.

Polisi pada pengunjuk rasa melemparkan air mata dan artileri air.

Polisi Jakarta mengatakan seorang dosen universitas yang ambil bagian dalam protes itu terluka parah dalam serangan oleh kelompok non-mahasiswa.
Dan dia menginjaknya. Polisi mengatakan enam petugas terluka ketika mereka mencoba membantu dosen tersebut.

Menghindari kembalinya aturan yang kuat

Protes hari Senin bergema hampir dua dekade lalu, ketika protes yang dipimpin mahasiswa menggulingkan rezim Presiden Suharto. Dia digulingkan pada tahun 1998.

Widodo mengucapkan selamat tinggal kepada sebuah keluarga setelah mengantarkan bahan makanan ke rumah mereka di Jakarta

Widodo sangat dihormati, tetapi banyak yang menolak perpanjangan ilegal dari masa jabatannya.

Tidak seperti Suharto, menurut jajak pendapat baru-baru ini, Widodo mempertahankan beberapa status selebriti.

Tetapi Djokovic, yang juga dikenal sebagai presiden, telah dikritik secara luas karena tidak berbicara menentang desas-desus bahwa pemilihan dapat ditunda hingga Februari 2024.

READ  Nelayan pulau-pulau kecil mengajukan petisi kepada presiden Indonesia untuk menghentikan penggalian pantai

Tokoh politik yang kuat, termasuk dua menteri, secara terbuka mendukung pemilihan yang tertunda, memicu ketegangan yang meningkat.

Widodo berbicara secara terbuka menentang gagasan itu. Pekan lalu dia mengatakan kepada kabinetnya untuk fokus pada penyelesaian krisis ekonomi negara itu, bersikeras bahwa “tidak seorang pun (presiden) harus membawa perpanjangan atau penundaan pemilihan lagi”.

Tapi masih ada keraguan kuat tentang niat presiden.

Mahasiswa berunjuk rasa di depan aparat keamanan di Jakarta, Senin

Politisi berpengaruh telah secara terbuka mendukung penundaan pemilihan 2024

Para pengunjuk rasa mengepung gedung parlemen selama protes hari Senin, mengatakan penangguhan pemilihan akan mengancam demokrasi negara itu.

Polisi Indonesia menembakkan gas air mata dan meriam air ke arah pengunjuk rasa. Wartawan mengatakan pengunjuk rasa non-mahasiswa bergabung dengan rapat umum dan melempari batu di dalam kampus.

Anggota parlemen berbicara kepada para siswa dan berjanji untuk menjaga tanggal pemilihan tetap utuh.

sl / fb (AFP, AP, dpa, Reuters)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.