KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

UE mengatakan iklan ‘bayar atau izin’ Meta melanggar hukum persaingan usaha

Regulator UE mengatakan Meta melanggar undang-undang persaingan baru di blok tersebut dengan meminta pengguna Instagram dan Facebook membayar jika mereka tidak ingin data pribadi mereka digunakan untuk membuat iklan bertarget.

“Kami ingin memberdayakan masyarakat untuk mengendalikan data mereka sendiri dan memilih pengalaman periklanan yang kurang dipersonalisasi,” kata Margrethe Vestager, Wakil Presiden Eksekutif Kebijakan Persaingan di Komisi Eropa. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Senin.

Temuan awal ini muncul sebagai bagian dari penyelidikan yang lebih panjang mengenai apakah raksasa media sosial tersebut tidak mematuhi Undang-Undang Pasar Digital Uni Eropa, atau DMA, undang-undang antimonopoli pertama yang berfokus pada perusahaan teknologi besar di negara-negara besar. Meta dapat dikenakan denda hingga 10% dari pendapatan global tahunannya jika komite tetap mempertahankan posisi ini dalam keputusan akhirnya.

Uni Eropa mengatakan bahwa persyaratan Meta yang mengharuskan pengguna membayar jika mereka tidak menginginkan iklan yang dipersonalisasi tidak memberi mereka hak untuk secara bebas menyetujui penggunaan data pribadi mereka, dan bahwa perusahaan gagal memberi mereka layanan setara dengan menggunakan lebih sedikit data pribadi mereka. data pribadi, sebagaimana diwajibkan berdasarkan Undang-Undang Akses ke Data.

Meta mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka yakin model “langganan bebas iklan” mematuhi DMA.

Mengejar

Cerita untuk terus memberi Anda informasi

“Kami menantikan dialog konstruktif lebih lanjut dengan Komisi Eropa untuk menyelesaikan penyelidikan ini,” kata perusahaan itu.

DMA mulai berlaku penuh pada bulan Maret, dan para pendukungnya memuji undang-undang tersebut sebagai undang-undang penting yang akan mencegah perusahaan internet besar menyalahgunakan kekuatan pasar mereka sehingga merugikan konsumen. Para kritikus telah memperingatkan bahwa regulasi berlebihan pada sektor internet akan berdampak negatif pada inovasi.

READ  Chipotle Membuat Sabun Ketumbar - Dan Orang Tidak Bisa Cukup

Sejak itu, regulator UE telah bergerak cepat. Pada bulan yang sama ketika DMA mulai berlaku, Uni Eropa membuka penyelidikan terhadap Apple, Meta, dan Alphabet, dengan tenggat waktu satu tahun untuk menyelesaikan penyelidikan tersebut.

Meta memperkenalkan opsi untuk membayar atau menyetujui iklan di pasar UE pada bulan November, sebagai demonstrasi kepada regulator UE bahwa Meta mematuhi persyaratan DMA untuk memungkinkan pengguna mengontrol bagaimana data pribadi mereka digunakan. Tampaknya pihak penyelenggara tidak yakin.

Uni Eropa juga memberi tahu Apple dan Microsoft dalam beberapa hari terakhir bahwa praktik bisnis mereka melanggar aturan antimonopoli.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."