KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

UEA dan Indonesia menandatangani nota kesepahaman untuk menggunakan mata uang lokal dalam perdagangan
Economy

UEA dan Indonesia menandatangani nota kesepahaman untuk menggunakan mata uang lokal dalam perdagangan

Gambar telah digunakan untuk tujuan ilustrasi.

Khalid Muhammad Balama, Gubernur Bank Sentral Uni Emirat Arab, dan Perry Warjiu, Gubernur Bank Indonesia, menandatangani nota kesepahaman untuk mendukung pertumbuhan hubungan perdagangan yang stabil antara kedua negara dengan membangun kerangka kerja yang meningkatkan penggunaan mata uang lokal. Mata uang untuk transaksi biner.

Kemitraan antara UEA dan Indonesia menyaksikan pertumbuhan luar biasa dalam perdagangan non-minyak, meningkat dua kali lipat antara tahun 2017 dan 2023 hingga mencapai lebih dari 16 miliar dirham.

MoU tersebut menetapkan kerangka kerja yang mencakup berbagai elemen dan langkah-langkah untuk memfasilitasi penyelesaian transaksi komersial lintas batas dalam dua mata uang nasional (Dirham Uni Emirat Arab dan Rupiah) sebagaimana disepakati antara importir dan eksportir. Hal ini juga mendefinisikan jenis transaksi yang memenuhi syarat dan memungkinkan pengembangan persyaratan untuk mendukung aktivitas lindung nilai dan manajemen likuiditas dalam AED-IDR.

Kerja sama ini merupakan tonggak penting dalam meningkatkan kerja sama keuangan bilateral dan akan membantu perusahaan mengurangi biaya pemrosesan transaksi.

Berdasarkan perjanjian ini, Bank Sentral Uni Emirat Arab dan Bank Indonesia akan bekerja sama untuk meningkatkan penggunaan mata uang nasional mereka dengan mendukung penerapan kerangka kerja secara bertahap, yang juga bertujuan untuk mengembangkan pasar keuangan guna mendukung pertumbuhan ekonomi dan stabilitas keuangan. .

Mengomentari nota kesepahaman tersebut, Khaled Mohammed Balama, Gubernur Bank Sentral Uni Emirat Arab, mengatakan: “Perjanjian ini membentuk dasar yang kuat untuk memperkuat kemitraan masa depan antara kedua pihak, membuka jalan bagi lebih banyak peluang bisnis di bidang perbankan. dan sektor keuangan serta mendukung pertumbuhan perdagangan dan investasi.” Perry Warjiu, Gubernur Bank Indonesia, mengatakan: Kami senang dapat memulai kerja sama lainnya untuk memperdalam integrasi keuangan dan memperkuat hubungan ekonomi antara UEA dan Indonesia. Transaksi dalam mata uang lokal akan lebih mendukung stabilitas dan ketahanan keuangan, serta memperdalam pasar keuangan untuk mengatasi meningkatnya kerentanan eksternal.

READ  Indonesia menaikkan harga bahan bakar untuk mengekang subsidi yang membengkak

Secara terpisah, lebih dari 70 perusahaan Indonesia akan berpartisipasi dalam misi dagang yang diselenggarakan oleh Dubai International Chamber, salah satu dari tiga kamar yang beroperasi di bawah payung Dubai Chambers, yang bertujuan untuk menjajaki proyek bisnis langsung di Dubai atau memperkuat hubungan dengan perusahaan yang sudah beroperasi. di Dubai. dan Uni Emirat Arab untuk meningkatkan hubungan perdagangan.

Dalam keikutsertaannya dalam acara misi dagang, delegasi Indonesia memuji Dubai dan Uni Emirat Arab sebagai dua tujuan utama perusahaan Indonesia di Timur Tengah, karena keduanya merupakan pusat keuangan dan logistik dengan kebijakan ramah bisnis.

Mereka menyoroti dampak langsung Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) antara UEA dan Indonesia terhadap perdagangan bilateral, mengantisipasi peningkatan perdagangan dan investasi dua kali lipat dalam waktu dekat.

Dalam pernyataannya baru-baru ini kepada WAM, Didi Sumedi, Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan Indonesia, membenarkan adanya peningkatan besar dalam perdagangan bilateral, yang meningkat dari $4 miliar pada tahun 2021 menjadi lebih dari $5 miliar, termasuk perdagangan non-minyak. Sekitar $4 miliar.

Dia berharap bahwa 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 201 7 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2018 2018 2017 2017 2017 2017 2018 Perjanjian Kemitraan Ekonomi Perjanjian dengan Perjanjian Kemitraan Ekonomi akan merangsang pertumbuhan perdagangan bilateral. Dia menguraikan sektor-sektor utama yang mendorong ekspansi perdagangan, termasuk baja, bahan kimia, pupuk, plastik dan produk kertas.

M. Pradana Indraputra, Penasihat Senior Menteri Pengembangan Kewirausahaan Nasional Indonesia, menyoroti pentingnya acara ini dalam memfasilitasi pertukaran informasi dan meningkatkan peluang kerja sama bilateral. Ia mencatat partisipasi 17 perusahaan dari Dubai dan lebih dari 70 perusahaan Indonesia, menekankan peran acara tersebut dalam membuka jalan bagi kemitraan langsung melalui diskusi dan pertemuan bilateral.

READ  Data menunjukkan pembatasan COVID China memengaruhi produksi mobil listrik, termasuk produksi Tesla

Sementara itu, Shinta Wijaja Kamdani, Wakil Presiden Koordinator Bidang Maritim, Investasi dan Urusan Eksternal di Caden Indonesia, mengatakan bahwa UEA dan Indonesia memiliki banyak kesamaan dan pada saat yang sama saling melengkapi, seraya menekankan bahwa kedua negara berupaya untuk memperkuat hubungan mereka. ekonomi untuk mengkonsolidasikan posisi mereka di arena regional dan global.

Al Kamdani menekankan pentingnya langkah yang diambil oleh Kamar Internasional Dubai, dan mengungkapkan harapannya untuk melihat lebih banyak kerja sama antara perusahaan dari Indonesia dan Emirates.

Nilai pasar bursa saham Arab mencapai $4,36 triliun: Nilai pasar bursa saham Arab melebihi $4,361 triliun pada akhir April 2024, menurut Dana Moneter Arab.

Data dari buletin bulanan Dana Moneter Arab menyebutkan bahwa nilai pasar Pasar Sekuritas Abu Dhabi sebesar $754,7 miliar, sedangkan nilai pasar Pasar Keuangan Dubai sebesar $193,4 miliar, dan nilai pasar Pasar Keuangan Saudi sebesar $193,4 miliar. menjadi $2,87 triliun.

Nilai pasar Bursa Efek Qatar mencapai $155,4 miliar, Bursa Efek Kuwait berjumlah sekitar $135,6 miliar, Bursa Efek Casablanca mencapai $68,9 miliar, Bursa Efek Muscat mencapai $63,2 miliar, dan Bursa Efek Mesir mencapai $34,9 miliar.

Nilai pasar Bursa Efek Amman mencapai $23,4 miliar, Bursa Efek Bahrain mencapai $21,2 miliar, Bursa Efek Beirut mencapai $17,2 miliar, Bursa Efek Tunis mencapai $8,1 miliar, Bursa Efek Damaskus mencapai $5,9 miliar, dan Bursa Efek Palestina. $4,3 miliar.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."