Bagaimana Gelar Universitas Harvard Membuka Jalan untuk Kesepakatan SPAC Terbesar di Dunia | Berita pasar keuangan

Beberapa tahun setelah Grab Holdings Inc. Pada 2012, Anthony Tan menerima nasehat dari Jack Ma. Salah satu pendiri Alibaba Group Holdings Ltd. memberi tahu pengusaha itu bahwa hidup adalah tsunami. Dia berkata: Ketika Anda berada di gelombang, bersiaplah untuk runtuh.

Pada tahun 2020, semuanya akan menjadi kenyataan. Coronavirus telah mengunci kota-kota di Asia Tenggara. Permintaan jasa transportasi, bisnis utama, mengalami penurunan. Kemudian, sekitar bulan Desember, rencana besarnya untuk bergabung dengan saingan berat Gojek gagal.

Tan belum siap untuk membatalkan penawaran publiknya. Awal tahun ini, dia diperkenalkan dengan investor Silicon Valley, Brad Gerstner, pendiri Altimeter Capital Management. Kedua pria itu memiliki banyak kesamaan, meskipun mereka berasal dari belahan dunia yang berlawanan. Keduanya adalah alumni Harvard Business School, dan mereka berdua menghindari jalan hidup yang lebih mudah untuk mendirikan perusahaan mereka sendiri.

Anthony Tan, CEO Grup dan Co-founder Grab Holdings Inc. [File: Akio Kon/Bloomberg]

Dalam kira-kira tiga bulan, pasangan itu mengumumkan kesepakatan SPAC terbesar di dunia, yang akan membuat Daftar Grab AS bernilai hampir $ 40 miliar.

“Setahun lalu, dunia sepertinya akan berakhir,” kata Tan, 39 tahun. “Sebagai seorang pengusaha, Anda melewati titik terendah dan tertinggi yang gila ini.”

Dalam sebuah wawancara melalui Zoom, Tan ingat bahwa setelah melakukan perkenalan awal, Gerstner menelepon beberapa teman untuk memverifikasinya. Di antara mereka ada Rich Barton, pengusaha yang memimpin Zillow Group Inc. , Dan CEO Uber Technologies Inc. Dara Khosrowshahi, Anggota Dewan, Grab. Tan lulus ujian.

Penggabungan perusahaan akuisisi bertujuan khusus Grab-Altimeter menggarisbawahi pentingnya komunikasi di puncak dunia teknologi, dan bagaimana lulus dari universitas seperti Harvard masih membantu membuka pintu.

Gerstner juga berinvestasi di Coupang Inc. , Raksasa e-commerce Korea yang didirikan oleh Boom Kim, yang bersekolah di Harvard Business School sekitar waktu yang sama dengan Tan sebelum Kim mundur. Competitor Gojek didirikan oleh Nadim Makarem, Tan Fellow di Harvard Business School dan kini menjadi Menteri Pendidikan Indonesia.

READ  NFT: Inilah yang kami pelajari setelah membelinya

Brad Gerstner, Pendiri dan CEO, Altimeter Capital Management LLC [File: Kholood Eid/Bloomberg]

“Miliaran kategori itu telah dibuat,” kata Gerstner, 49 tahun.

Ketiga perusahaan tersebut telah memiliki penilaian gabungan sekitar $ 130 miliar, termasuk hampir $ 80 miliar untuk Coupang setelah penawaran umum perdana pada bulan Maret.

“Dunia sedang menyusut,” kata Gerstner. “Beberapa pemimpin paling menarik saat ini berada di kawasan seperti Asia Tenggara.”

Lahir dari keluarga bisnis kaya di Malaysia, Tan mendapatkan inspirasi untuk memulai Grab selama berada di Harvard Business School dari 2009 hingga 2011. Dia keluar dari bisnis keluarga, Tan Chong Motor Holdings Bhd. Dia memulai layanan taksi yang dikenal sebagai MyTeksi dengan rekannya di Harvard, Tan Hui Ling. Kemudian, Grab berkembang dalam bisnis termasuk pengiriman makanan dan pembayaran online karena menjadi apa yang disebut super app di Asia Tenggara.

Gerstner berada di Harvard sekitar satu dekade lalu, dari 1999 hingga 2000. Investor Amerika itu tumbuh di sebuah kota kecil di Indiana, mengagumi Warren Buffett. Dia memulai karirnya sebagai pengacara sekuritas yang menangani penawaran umum perdana. Setelah menerima gelar MBA dari Universitas Harvard, ia bergabung dengan perusahaan modal ventura General Catalyst, kemudian mendirikan dan menjual tiga perusahaan.

Di tengah krisis keuangan global pada tahun 2008, dia pergi sendirian, mendirikan Altimeter Capital dengan hanya mengumpulkan $ 3 juta dari teman dan keluarga. Saat ini perusahaan, yang berinvestasi di perusahaan teknologi publik dan swasta, mengelola $ 15 miliar. Ini telah mendukung pemain teknologi termasuk Expedia Group Inc. , Uber, dan perusahaan perangkat lunak Snowflake Inc.

Tan, salah satu peserta terkemuka di Forum Ekonomi Dunia, telah lama menekankan pentingnya kemitraan bisnis. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk berkomunikasi, menurut orang yang mengenalnya. Menjelang pengumuman merger, Tan mengatakan dia keluar untuk makan malam dengan seorang mitra bisnis.

READ  Gravity secara global meluncurkan RPG baru, Ragnarok: Labyrinth, pada 23 Maret

Saat di Indonesia, Tan membuang baju hitam khasnya dan memakai baju batik tradisional. Menyapa tamu konferensi dalam bahasa Indonesia. Ketika dia mengunjungi Tokyo untuk menghadiri SoftBank Group Corp. Pada tahun 2019, ia membungkuk keras setelah pendiri SoftBank, Masayoshi Son, salah satu pendukung awalnya yang antusias, menampilkannya sebagai “bintang baru di era AI”.

SoftBank menginvestasikan sekitar $ 3 miliar di Grab, tetapi hubungan dengan Son memburuk setelah perusahaan Jepang tersebut menekan Grab untuk bergabung dengan Gojek, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Tan mengatakan hubungannya dengan Sun masih dekat. Selama wawancara Zoom, dia mengeluarkan ponselnya dan membacakan dengan lantang teks yang dia katakan telah dia terima dari Son tentang merger. “Anthony, terima kasih banyak atas pembaruannya. Saya sangat senang mendengar bahwa IPO berjalan dengan baik,” Tan membaca.

Sementara itu, Gerstner mengatakan dia mengagumi bagaimana Grab bertahan melalui pandemi – dan dengan keputusannya, seperti miliknya, untuk membajak alurnya.

Dia mengatakan bahwa Jarab “akhirnya memilih jalan yang mandiri.” “Ini hanyalah salah satu perusahaan internet terbesar yang melakukan salah satu IPO terbesar tahun ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *