KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ukraina maju ke pos terdepan Rusia yang menentang cengkeraman Putin di Donbass
World

Ukraina maju ke pos terdepan Rusia yang menentang cengkeraman Putin di Donbass

Kyiv, 29 September (Reuters) – (Cerita 29 September ini telah ditulis ulang untuk mengoreksi tanggalnya)

Pasukan Ukraina bergerak untuk merebut kota timur Lyman yang dikuasai Rusia, mengancam kemunduran baru bagi kampanye pemimpin Kremlin Vladimir Putin di Donbass saat ia bersiap untuk mendeklarasikan wilayah itu sebagai bagian dari Rusia.

Perebutan kota di wilayah Donetsk utara dapat membuka jalan bagi Ukraina untuk memasuki provinsi tetangga Luhansk, menggagalkan tujuan Putin untuk merebut kawasan industri Donbass yang ia umumkan setelah pasukannya gagal menaklukkan seluruh negara pada Februari, kata para analis .Prajurit.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Wilayah-wilayah ini termasuk di antara empat bagian Ukraina timur dan selatan, yang diperkirakan akan diumumkan Putin pada hari Jumat untuk mencaplok Rusia, setelah apa yang digambarkan oleh Kyiv dan negara-negara Barat sebagai referendum fiktif yang diadakan di bawah todongan senjata. Baca lebih banyak

Putin mengatakan Moskow dapat menggunakan senjata nuklir untuk mempertahankan wilayah Rusia jika perlu. Kyiv mengatakan tidak akan terpengaruh oleh ancaman semacam itu dan akan melanjutkan rencananya untuk mengusir semua pasukan Rusia dari Ukraina. Baca lebih banyak

Lyman telah bertugas selama beberapa bulan sebagai pusat logistik dan transportasi, memperkuat operasi Rusia di utara wilayah Donetsk dan merebutnya akan menjadi keuntungan terbesar Kyiv sejak serangan balik kilat merebut kembali sebagian besar wilayah Kharkiv bulan ini.

Jendela bagi Ukraina untuk membuat kemajuan signifikan sebelum musim dingin ditutup semakin menyempit, memperlambat operasi dan memberi Rusia, yang telah mengumumkan mobilisasi parsial, lebih banyak waktu untuk memperkuat barisannya.

Konrad Muzica, direktur konsultan militer Roshan di Polandia, mengatakan bahwa pasukan Rusia berusaha bertahan di Lyman untuk mengulur waktu guna mempersiapkan garis pertahanan dan bahwa kota itu akan jatuh ke tangan Kyiv.

READ  Menentang aturan, akun anti-vaksin berkembang pesat di media sosial

“Rusia berusaha untuk menunda tindakan Ukraina sebanyak mungkin sehingga mereka dapat membuat atau memodernisasi garis pertahanan mereka antara Severodonetsk dan perbatasan dengan Rusia,” katanya.

Pusat pasukan Rusia

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan kepada Ukraina dalam pidato malamnya pada hari Selasa bahwa ada “kabar baik” dari depan, meskipun dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

“Ketika situasi di sekitar Lyman teratasi, kami dapat memantau dengan cermat tindakan tentara Ukraina karena Lyman dekat dengan sungai dan di tepi lain dimulai wilayah Luhansk,” kata gubernur wilayah Luhansk yang diasingkan minggu ini.

“Cuaca tidak terlalu mempengaruhi kami, tetapi secara keseluruhan, saya masih berpikir kami akan segera mendapatkan hasilnya,” katanya.

Pada hari Kamis, seorang pejabat Rusia yang bertindak di wilayah Donetsk mengatakan situasinya “sangat tegang” dan “sulit” di Lyman dan bahwa pasukan Kyiv terus-menerus berusaha menyerang.

“Tentu saja, kami memahami bahwa upaya seperti itu akan terus berlanjut, untuk saat ini, unit kami dapat menangkis semua serangan ini,” kata pejabat itu seperti dikutip oleh kantor berita Tass Rusia.

Analis mengatakan Lyman telah melihat perannya sebagai pusat pasukan Rusia berkurang sejak kekalahan pasukan Rusia di wilayah timur laut Kharkiv. Kota ini memiliki populasi 20.000 sebelum invasi Rusia pada 24 Februari.

“Pasukan Ukraina telah membuat keuntungan yang signifikan di sekitar Lyman dalam 24 hingga 48 jam terakhir, dengan sumber Rusia dan Ukraina menunjukkan bahwa Ukraina maju ke barat, utara dan bahkan timur laut ke Lyman,” kata Carolina Heard, seorang peneliti di lembaga studi. perang.

“Pengepungan posisi ini dan runtuhnya kantong di sekitar Lyman memungkinkan – tergantung pada bagaimana pasukan Ukraina memutuskan untuk mencari keuntungan lebih lanjut – untuk membongkar garis ini dan membuka potensi kemajuan lebih lanjut ke arah timur,” katanya.

READ  Judy Human, ibu dari gerakan hak-hak penyandang cacat, meninggal pada usia 75 tahun

John Herbst, mantan duta besar AS untuk Ukraina, mengatakan jatuhnya Lyman “paling tidak akan memperumit posisi Rusia di timur laut Ukraina.”

“Ini berpotensi membahayakan kemampuan mereka” untuk menangkap Luhansk, katanya.

Luhansk “mungkin satu-satunya wilayah sebelum Februari 2022 yang memiliki peluang bagus untuk dikuasai Ukraina dalam jangka pendek, katakanlah empat hingga enam minggu ke depan,” kata Herbst.

“Fantasi vs Realita”

Rusia, yang merebut bagian selatan dan timur Ukraina dalam invasi tahun ini, mencaplok Krimea Ukraina pada 2014 dan mendukung proksi separatis yang membentuk dua “republik rakyat” di timur.

Muzica mengatakan belum jelas bagaimana mobilisasi ratusan ribu pasukan cadangan Rusia akan mengisi kesenjangan tenaga kerja yang besar.

“Jika Rusia mulai mengerahkan personel ini dalam jumlah besar, setidaknya akan memiliki efek jangka pendek di medan perang. Ini dapat mengurangi frekuensi serangan Ukraina,” katanya.

Seth Jones dari Center for Security and International Studies di Washington mengatakan jatuhnya Lehman akan menyoroti “terputusnya hubungan di Kremlin antara fantasi dan kenyataan”.

“Putin sedang mencoba untuk mengkonsolidasikan kendalinya atas daerah-daerah yang sudah hilang melalui referendum palsu. Jatuhnya Lehman juga akan memberikan pukulan lain bagi tujuan Putin untuk merebut semua Donbass.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Diedit oleh Toby Chopra

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."