KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Unilever Indonesia menjadi sasaran LSM karena polusi sachet dan lemahnya target pengurangan plastik |  Berita |  Bisnis lingkungan
Top News

Unilever Indonesia menjadi sasaran LSM karena polusi sachet dan lemahnya target pengurangan plastik | Berita | Bisnis lingkungan

Unilever menjadi sasaran para aktivis lingkungan hidup di Indonesia karena kontribusinya terhadap polusi plastik Guna melemahkan komitmen pengurangan penggunaan polimer murni di nusantara dan kemasannya.

Perusahaan barang kemasan asal Inggris, yang telah mempelopori penjualan produknya dengan harga terjangkau di Indonesia, harus membuang kemasan multi-lapis sekali pakai dan beralih lebih agresif ke pilihan yang dapat diisi ulang, kata Greenpeace pada demonstrasi di luar kantor pusat Unilever di Indonesia pada hari Jumat.

Kelompok ini meminta Unilever, yang menghasilkan pendapatan sebesar US$2,5 miliar dari penjualan barang-barang konsumen yang bergerak cepat seperti sabun, deterjen, dan makanan ringan, untuk membuang “solusi palsu” seperti daur ulang bahan kimia untuk kemasan sachet yang sulit didaur ulang dan membukanya. Peta Jalan Pengurangan Sampah untuk ditinjau publik.

Unilever – sebuah perusahaan yang sangat dihormati karena kredibilitas keberlanjutannya – telah menuai kritik karena menurunkan target jumlah plastik murni yang digunakan dalam kemasannya.

Sebelumnya, Unilever mengatakan akan mengurangi separuh penggunaan plastik murni pada tahun 2025. Namun mereka mengumumkan target baru pada bulan April, menyerukan pengurangan hanya 30 persen pada tahun 2026 dan 40 persen pada tahun 2028. Aktivis Dia menggambarkan reaksi buruk perusahaan Seperti dalam “malu”.

Perusahaan juga mengatakan akan meningkatkan penggunaan plastik daur ulang dari 22 persen menjadi 25 persen pada tahun depan.

Greenpeace mengatakan Unilever harus mematuhi undang-undang tanggung jawab produsen yang diperluas di Indonesia, yang mewajibkan perusahaan untuk menerbitkan peta jalan untuk mengurangi limbah kemasan sebesar 30 persen pada tahun 2029.

Perusahaan yang berkantor pusat di London ini secara konsisten berada di peringkat teratas pencemar plastik di Indonesia, Di negara yang menempati peringkat kedua secara global atas kontribusinya terhadap sampah plastik laut. Unilever juga masuk dalam daftar ini Polutan Plastik Teratas di Dunia Bersama dengan perusahaan multinasional lainnya seperti Coca-Cola, Danone, Nestlé dan Procter & Gamble.

READ  Hubungan dengan Indonesia tidak akan berkurang

Unilever: Menemukan Alternatif Sachet “Prioritas”

Menanggapi kampanye Greenpeace, Unilever mengatakan pihaknya telah membuat “kemajuan nyata dan nyata” dalam mengelola jejak plastiknya, misalnya dengan meningkatkan penggunaan plastik daur ulang. Namun mereka mengakui bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, dan itulah sebabnya kami membangun pendekatan kami.

“Mengurangi penggunaan plastik murni dan mengembangkan alternatif terhadap kemasan plastik kaku dan fleksibel seperti kantong plastik adalah sebuah prioritas,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan kepada Eco-Business. Mengurangi sampah plastik.”

Usaha Unilever dalam bidang daur ulang bahan kimia dengan fasilitas daur ulang sachet di Indonesia pada tahun 2017 dikatakan gagalPerusahaan terus berinvestasi dalam mencari alternatif pengganti kemasan plastik kecil.

Perusahaan memperluas jaringan opsi pengisian di outlet-outlet di seluruh Indonesia dan bekerja sama dengan bank sampah ternama di Indonesia. Bank SambaKumpulkan, sortir, dan kembalikan kemasan bekas.

Namun Greenpeace mempertanyakan apakah program percontohan isi ulang Unilever terintegrasi dengan model bisnis inti perusahaan.

“Jika komitmen Unilever untuk melakukan daur ulang dan pengisian ulang masih kecil dibandingkan dengan produksinya, maka hal ini tidak akan memberikan perbedaan yang signifikan,” kata Ibar Akbar, kepala program plastik Greenpeace Indonesia.

Ia juga mempertanyakan kemitraan Unilever dengan bank sampah di Indonesia, yang menantang perusahaan tersebut tentang bagaimana mereka dapat menjual produknya ke seluruh nusantara tanpa mengintegrasikan pemulihan sampah ke dalam operasi intinya.

Transparansi itu kuncinya. Ketika sampah dikumpulkan, langkah apa yang dilakukan Unilever untuk mengelolanya? Perusahaan terus fokus pada daur ulang dibandingkan pengurangan penggunaan plastik, kata Akbar.

Unilever telah mengurangi komitmen keberlanjutannya Sebagian karena pemotongan biaya. Perusahaan mengalami penurunan penjualan sebesar 5 persen di Indonesia Pada kuartal I 2024, perseroan mengaitkan penyesuaian harga. Indonesia adalah salah satu pasar Unilever terbesar di Asia.

READ  Menteri Keuangan Indonesia melihat pertumbuhan PDB Q1 yang datar

Protes Greenpeace terjadi sebulan kemudian Studi Universitas Cornell Mereka menemukan bahwa masyarakat Indonesia mengonsumsi lebih banyak mikroplastik dibandingkan negara lain di dunia 15 gram bahan – setara dengan tiga kartu kredit – setiap bulan.

Empat bulan sebelum putaran final perundingan perjanjian global mengenai polusi plastik, Unilever mengumumkan dukungannya. Salah satu tujuan yang diusulkan dari perjanjian ini adalah untuk memperkenalkan skema EPR yang membuat perusahaan bertanggung jawab atas limbah konsumen. Program EPR di Indonesia dianggap lemah karena didasarkan pada upaya sukarela para produsen.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."