KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

Fifth Third Bank membayar $5 juta untuk menyelesaikan tuduhan asuransi mobil

Fifth Third Bank telah setuju untuk membayar jutaan dolar untuk menyelesaikan tuduhan bahwa pihaknya dipaksa melakukan pinjaman mobil Hal ini mendorong pelanggan untuk melakukan duplikat polis asuransi mobil yang membuat pembayaran bulanan mereka menjadi lebih mahal, dan dalam beberapa kasus mengakibatkan kendaraan diambil alih dari pelanggan yang tidak mampu membayar.

Biro Perlindungan Keuangan Konsumen mengatakan pada hari Selasa di Dokumen pengadilan Bank yang berbasis di Ohio ini secara tidak patut menerapkan sekitar 37.000 polis asuransi antara tahun 2011 dan 2019. Badan tersebut memerintahkan bank tersebut untuk membayar denda $5 juta dan memberikan kompensasi yang tidak ditentukan kepada pelanggan yang terkena dampak.

Direktur Biro Perlindungan Keuangan Konsumen Rohit Chopra mengatakan bank tersebut “secara ilegal membebani tagihan pinjaman mobil dengan biaya yang berlebihan,” yang mengakibatkan sekitar 1.000 keluarga kehilangan mobil mereka karena penyitaan.

“Kami memerintahkan para eksekutif senior dan dewan direksi Fifth Third Bank untuk membersihkan praktik bisnis yang rusak ini atau menghadapi konsekuensi lebih lanjut,” kata Chopra.

Bank tersebut mengatakan praktik asuransi mobil yang diidentifikasi oleh Biro Perlindungan Keuangan Konsumen dihentikan secara sukarela pada tahun 2019, sebelum badan tersebut memulai penyelidikannya.

“Kami telah mengambil tindakan signifikan untuk mengatasi masalah-masalah lama ini, termasuk mengidentifikasi masalah dan mengambil inisiatif untuk memperbaiki masalah,” Susan Zaunbrecher, kepala bagian hukum di Fifth Third Bank, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Mengejar

Cerita untuk terus memberi Anda informasi

Ini adalah tindakan terbaru yang diambil oleh Biro Perlindungan Keuangan Konsumen terhadap bank tersebut, yang pada tahun 2020 dituduh melakukan pembukaan rekening secara tidak benar dari tahun 2010 hingga setidaknya tahun 2018. Fifth Third setuju pada hari Selasa untuk membayar $15 juta untuk mengatasi tuduhan tersebut.

READ  Cruz berbagi komentar setelah robottaxi menabrak bus San Francisco Muni

Tuduhan mengenai polis asuransi merupakan isu tersendiri dan berasal dari divisi bank yang bekerja sama dengan dealer mobil untuk menawarkan kredit mobil.

Selama bertahun-tahun, pinjaman mobil Fifth Third membawa “asuransi perlindungan agunan”. Undang-Undang Perlindungan Keuangan Konsumen menyatakan bahwa asuransi wajib adalah “asuransi wajib”; Artinya, hal ini memungkinkan perlindungan ditambahkan secara otomatis untuk pelanggan yang tidak memiliki perlindungan sendiri – sebuah praktik yang digambarkan oleh Biro Perlindungan Keuangan Konsumen sebagai “asuransi paksa.”

Klausul ini dimaksudkan untuk memberi bank cara melindungi jaminan yang diberikan pinjaman: mobil itu sendiri. Namun lebih dari separuh polis asuransi yang dibebankan bank kepada nasabah berlaku untuk nasabah yang telah diasuransikan atau memperoleh asuransi baru dalam waktu 30 hari sejak polis sebelumnya berakhir, menurut Biro Perlindungan Keuangan Konsumen.

“Fifth Third terus membebankan biaya asuransi selama bertahun-tahun, mengharuskan konsumen membayar asuransi yang tidak mereka perlukan atau menghadapi keterlambatan pembayaran, biaya tambahan, dan bahkan penarikan kembali,” tuduhan badan tersebut.

Badan perlindungan keuangan konsumen mengatakan premi yang dibebankan oleh polis tersebut lebih tinggi daripada yang dapat diperoleh pemilik mobil di tempat lain, dan menambah rata-rata sekitar $200 pada premi bulanan peminjam.

Biro Perlindungan Keuangan Konsumen mengatakan bahwa pungutan ini ilegal dan menyebabkan beberapa nasabah gagal membayar pinjamannya, dan 1.005 kendaraan nasabah disita. Program asuransi yang diberlakukan secara paksa berakhir pada tahun 2019, menurut Biro Perlindungan Keuangan Konsumen dan bank.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."