KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Veto Rusia mengakhiri tugas Komite PBB yang memantau sanksi terhadap Korea Utara

SEOUL – Veto Rusia pada Kamis mengakhiri pemantauan PBB terhadap sanksi yang dikenakan terhadap Korea Utara atas program senjata nuklir dan rudal balistiknya, serta membubarkan badan PBB yang telah bertanggung jawab selama 14 tahun memantau aktivitas terlarang Pyongyang.

Ini adalah pertama kalinya Rusia memveto pemungutan suara rutin tahunan untuk memperluas mandat komite tersebut, yang menunjukkan penolakan global terhadap perluasan program senjata nuklir Korea Utara dan pelanggaran sanksi internasional.

Veto tersebut menyoroti meningkatnya keretakan antara Rusia dan Amerika Serikat, serta sekutu Baratnya, sejak invasi Moskow ke Ukraina. Para pejabat AS juga mengklaim bahwa Korea Utara telah mentransfer senjata ke Rusia untuk digunakan dalam upaya perangnya. Rusia dan Korea Utara membantah tuduhan tersebut.

“Dengan veto ini, Rusia telah beralih dari negara perusak internasional menjadi negara pelanggar hukum dalam hal standar nonproliferasi dan penegakan rudal balistik,” Hugh Griffiths, mantan koordinator komite tersebut, mengatakan kepada The Washington Post. “Dunia telah diberitahu bahwa program senjata nuklir Korea Utara yang dilarang oleh PBB kini baik-baik saja.”

Sejak didirikan pada tahun 2009, Komite Ahli Independen telah memantau penerapan sanksi PBB yang dikenakan terhadap Korea Utara sejak tahun 2006 sebagai respons terhadap aktivitas nuklir dan rudal negara tersebut. Komite ini melaporkan dua kali setahun kepada Dewan Keamanan PBB mengenai efektivitas sanksi-sanksi tersebut dan merinci perkembangan kegiatan terlarang Korea Utara dalam proliferasi siber dan senjata, penyelundupan minyak, dan banyak lagi.

Mandat komite dijadwalkan berakhir pada 30 April.

Meskipun komite ini tidak memiliki otoritas penegakan hukum, komite ini berfungsi sebagai badan investigasi dan lembaga clearing yang penting untuk mendapatkan informasi mengenai aktivitas Korea Utara yang bertentangan dengan embargo internasional. Pemungutan suara tersebut tidak mempengaruhi sanksi PBB terhadap Korea Utara yang masih berlaku.

READ  Kanada dan negara-negara lain menarik diri dari pertemuan APEC karena perang Rusia di Ukraina

Dalam laporan terbarunya, komite tersebut menuduh Pyongyang terlibat dalam serangan siber yang menghasilkan hampir $3 miliar untuk mengumpulkan dana bagi program senjatanya.

“Ini hampir mirip dengan menghancurkan a [surveillance camera] “Untuk menghindari tertangkap basah,” kata Hwang Jun-kook, duta besar Korea Selatan untuk PBB, dalam pertemuan PBB.

“Hari ini, kita telah menyaksikan kemunduran lain dalam otoritas badan terhormat ini, serta dalam rezim non-proliferasi internasional. Anggota tetap Dewan Keamanan dan penyimpan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir telah sepenuhnya melepaskan tanggung jawabnya,” kata Huang.

Dalam beberapa tahun terakhir, Dewan Keamanan PBB terpecah belah mengenai penerapan sanksi terhadap Korea Utara. Tiongkok, yang merupakan penghubung ekonomi terbesar bagi Korea Utara, dan Rusia mempertanyakan efektivitas larangan yang diberlakukan oleh dewan tersebut yang bertujuan untuk mengekang ambisi nuklir Pyongyang. Dalam beberapa minggu terakhir, banyak pengamat Korea Utara memperkirakan Rusia pada akhirnya akan mencabut mandat komite tersebut.

Robert Wood, Wakil Duta Besar AS untuk PBB, mengatakan dalam pertemuan tersebut: “Moskow telah merusak prospek solusi damai dan diplomatis terhadap salah satu masalah proliferasi nuklir paling serius di dunia.”

Tiongkok abstain dalam pemungutan suara. Sebanyak 13 negara lain di Dewan Keamanan memberikan suara mendukung perluasan komite tersebut.

Duta Besar Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzia, mengkritik kerja komite tersebut, dengan mengatakan bahwa komite tersebut “semakin menjadi mainan di tangan pendekatan Barat, mencetak ulang informasi yang bias, menganalisis berita utama surat kabar dan foto-foto berkualitas buruk.”

Oh Jun, mantan duta besar Korea Selatan untuk PBB, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa meskipun komite tersebut dibubarkan, setiap negara anggota masih dapat melaporkan pelanggaran ke Dewan Keamanan karena sanksi PBB masih berlaku.

READ  Seorang tentara remaja memberi tahu ibunya sebelum Hamas membawanya

“Meskipun komite ahli belum diperbarui, rezim sanksi terhadap Korea Utara masih berlaku dan akan terus memantau pelanggaran dengan berbagai cara,” kata Oh.

Griffiths mencatat bahwa salah satu tugas penting komite ini adalah memberikan penilaian independen terhadap perusahaan dan individu yang melanggar sanksi keuangan yang dikenakan pada Korea Utara atau mendukung jaringan proliferasinya. Dia menambahkan bahwa bank dan perusahaan asuransi menggunakan informasi ini untuk membekukan dan menutup aset orang-orang dan perusahaan yang terbukti membantu Korea Utara melanggar sanksi internasional.

“Dampaknya sangat buruk,” kata Griffiths. “Tanpa laporan tengah tahunan Komisi, lusinan bank dan perusahaan asuransi global kini tidak memiliki laporan standar terbaik yang pernah mereka gunakan untuk mencegah jaringan proliferasi mengakses sistem keuangan global.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."