Wahana Mars baru NASA menghantam jalan merah dan berdebu, penerbangan pertama sejauh 21 kaki

Cape Canaveral, Florida (AP) – Wahana Mars terbaru NASA berada di jalan merah dan berdebu minggu ini, menempatkan 21 kaki di odometer dalam uji coba pertamanya.

Pesawat penjelajah keliling itu keluar dari lokasi pendaratannya pada hari Kamis, dua minggu setelah mendarat di planet merah untuk mencari tanda-tanda kehidupan masa lalu.

Perjalanan pulang pergi, bolak-balik, hanya berlangsung 33 menit dan berjalan dengan sangat baik sehingga pengemudian lebih lanjut tersedia pada hari Jumat dan Sabtu untuk kendaraan roda enam.

“Ini benar-benar awal dari perjalanan kita ke sini,” kata Rich Ripper, insinyur NASA yang memetakan rute tersebut. “Ini akan menjadi seperti Odyssey, petualangan di sepanjang jalan, dan saya berharap tidak ada Cyclops, dan saya yakin akan ada lebih banyak cerita yang ditulis tentang itu.”

Pada perjalanan pertama, Tenacity maju 13 kaki, berbelok ke kiri 150 derajat, dan kemudian memantul kembali 8 kaki ke atas. Selama konferensi pers pada hari Jumat, Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California, berbagi foto jejaknya di atas dan di sekitar bebatuan kecil.

Insinyur Anis Zarifyan berkata: “Saya tidak berpikir saya lebih bahagia dari sebelumnya melihat jejak roda dan saya telah melihat banyak dari mereka.”

Pengendali Penerbangan masih memeriksa semua sistem Ketekunan. Sejauh ini, semuanya terlihat bagus. Misalnya, lengan robotik sepanjang 7 kaki itu melenturkan ototnya untuk pertama kalinya pada hari Selasa.

Sebelum penjelajah seukuran mobil dapat menuju ke delta sungai kuno untuk mengumpulkan batu dan akhirnya kembali ke Bumi, ia harus menjatuhkan apa yang disebut “pelvis perut” pelindung dan meluncurkan helikopter eksperimental yang disebut Ingenuity.

Ternyata, Perseverance mendarat tepat di tepi helipad potensial untuk sebuah helikopter – cukup licin, menurut Reber. Jadi rencananya adalah turun dari landasan pendaratan itu, membuang penggorengan, dan kemudian kembali ke Penerbangan Uji Ingenuity yang telah lama ditunggu-tunggu. Semua ini harus diselesaikan pada akhir musim semi.

READ  China ingin roket peluncuran astronot barunya dapat digunakan kembali

Para ilmuwan sedang memperdebatkan apakah akan mengambil rute yang lebih mulus untuk mencapai delta terdekat atau mungkin metode yang lebih ketat dengan sisa-sisa menarik dari waktu berair 3 miliar hingga 4 miliar tahun yang lalu.

The Perseverance – pesawat ruang angkasa terbesar dan paling detail NASA hingga saat ini – menjadi pesawat ruang angkasa AS kesembilan yang berhasil mendarat di Mars pada 18 Februari. China berharap untuk mendaratkan penjelajah yang lebih kecil – yang saat ini mengorbit di planet merah – dalam beberapa bulan lagi.

Sementara itu, para ilmuwan NASA hari Jumat mengumumkan bahwa mereka telah menamai lokasi pendaratan Perseverance untuk menghormati mendiang penulis fiksi ilmiah Octavia E. Butler, yang tumbuh di sebelah Jet Propulsion Laboratory di Pasadena. Dia adalah salah satu orang Afrika-Amerika pertama yang mendapatkan perhatian fiksi ilmiah arus utama. Karya-karyanya termasuk “Anak Darah dan Cerita Lain” dan “Seperti Petani”.

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press didukung oleh Divisi Pendidikan Sains Institut Kedokteran Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.

Hak Cipta © 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.

Foto-foto

Cerita terkait

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.