Wakil Presiden AS Harris mengakhiri tur Asianya dengan pukulan baru di China | Berita sengketa perbatasan

Amerika Serikat menyambut baik persaingan dan tidak mencari konflik dengan Beijing – tetapi akan berbicara tentang isu-isu seperti sengketa maritim di Laut Cina Selatan, Wakil Presiden Kamala Harris mengumumkan saat ia mengakhiri perjalanannya ke Asia Tenggara.

Pada kunjungannya ke Singapura dan Vietnam, Harris menuduh China menggertak tetangganya di kawasan itu, menuai kritik tajam dari Beijing, yang menuduh Amerika Serikat mencampuri urusan regional dan mengganggu perdamaian.

“Kami menyambut persaingan yang ketat dan tidak mencari konflik, tetapi pada isu-isu seperti Laut China Selatan kami akan berbicara,” kata Harris pada konferensi pers di ibukota Vietnam, Hanoi, Kamis.

“Kami akan berbicara ketika ada tindakan oleh Beijing yang mengancam tatanan berbasis aturan internasional,” tambahnya.

Perjalanan tujuh hari Harris ke Singapura dan Vietnam adalah bagian dari strategi AS yang lebih luas untuk terlibat dengan China secara global. Namun kunjungannya dibayangi oleh peristiwa mematikan di Afghanistan dan penarikan pasukan AS yang terus berlanjut.

China, Vietnam, Brunei, Malaysia, Filipina, dan Taiwan mengklaim bagian dari perairan yang disengketakan di Laut China Selatan, yang mengalir melalui jalur pelayaran vital dan mengandung ladang gas yang kaya serta tempat penangkapan ikan.

Dalam pertemuan dengan para pemimpin Vietnam pada hari Rabu, Harris mengatakan “penindasan dan klaim maritim berlebihan” China di perairan harus ditentang, dan menawarkan dukungan AS untuk meningkatkan keamanan maritim Vietnam, termasuk lebih banyak kunjungan kapal perang AS ke negara itu.

Komentarnya dikutuk oleh media pemerintah China.

Pada hari Rabu, surat kabar pemerintah China Daily, menanggapi komentar Harris di Singapura, mengatakan Harris telah “sengaja mengabaikan kemunafikannya” dalam mencoba untuk menggalang negara-negara di kawasan itu melawan China.

READ  China menarik "garis pemisah" di atas Gunung Everest untuk membatasi penyebaran COVID-19

Pada hari Kamis, setelah pertemuannya di Hanoi, Global Times mengatakan AS “bermimpi” menghasut Vietnam untuk menghadapi China.

“Untuk Washington, tidak ada yang lebih baik jika perang baru pecah antara Beijing dan Hanoi,” tabloid yang diterbitkan oleh surat kabar resmi Partai Komunis China mengatakan dalam sebuah editorial.

Sindrom Havana

Selain mencaci-maki Kementerian Luar Negeri China dan media pemerintah, Beijing berusaha mengatur kudeta diplomatiknya sendiri selama perjalanan dengan pertemuan mendadak di Vietnam, di mana keberangkatan Harris dari Singapura tertunda tiga jam.

Dalam pertemuan yang sebelumnya tidak diumumkan, antara Perdana Menteri Vietnam Pham Minh Chinh dan duta besar China, Chinh mengatakan Vietnam tidak memihak dalam kebijakan luar negeri dan berterima kasih kepada duta besar atas sumbangan baru 2 juta dosis vaksin COVID-19.

Dalam pertemuan pribadinya dengan Chen sehari kemudian, Harris menjanjikan sumbangan AS berupa 1 juta dosis vaksin Pfizer ke Vietnam.

Kedutaan Besar AS di Hanoi mengaitkan kedatangan Harris kemudian dengan insiden kesehatan misterius yang mungkin terkait dengan “Sindrom Havana” yang misterius, suatu kondisi yang tidak diketahui asalnya yang telah mempengaruhi setidaknya 200 pejabat AS, termasuk petugas CIA, dengan gejala termasuk mual, migrain, dan kejang. .memori.

“Saya akan memberi tahu Anda bahwa kami sedang menyelidikinya dan saya tidak dapat berbagi banyak saat ini,” kata Harris tentang insiden itu pada konferensi pers hari Kamis.

Wakil Presiden AS Kamala Harris berbicara dengan media saat mengunjungi Institut Nasional Kebersihan dan Epidemiologi, di mana 270.000 dosis vaksin Pfizer pada hari Kamis tiba di Hanoi. [Evelyn Hockstein/Reuters]

tes geopolitik

Pemerintah AS telah menggambarkan persaingan dengan China sebagai “ujian geopolitik terbesar” abad ini karena berusaha untuk membangun kembali hubungannya di kawasan itu dengan serangkaian kunjungan tingkat tinggi.

READ  Kanada mungkin menunda pengiriman vaksin alih-alih meluncurkan keterlibatan global lebih awal

Selama beberapa tahun terakhir, ketegangan antara China dan Vietnam di Laut China Selatan tetap tinggi, meskipun Hanoi telah mencoba untuk mencapai keseimbangan yang rapuh.

Partai Komunis yang berkuasa di Hanoi dan Beijing mempertahankan hubungan dekat, dan Vietnam bergantung pada impor bahan-bahan China untuk mendukung manufaktur dan ekspor.

Sementara itu, hubungan dengan musuh lama Amerika Serikat semakin berkembang, meskipun Washington mengatakan ada batasan untuk hubungan tersebut sampai Vietnam membuat kemajuan dalam hak asasi manusia, sebuah isu yang Harris katakan dia angkat dengan para pemimpin negara itu.

“Kami tidak akan menghindar untuk berbicara, bahkan ketika percakapan ini sulit dilakukan, dan mungkin sulit untuk didengar,” katanya kepada wartawan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *