Warga Afghanistan yang membantu pasukan AS terbang ke luar negeri | Berita konflik

Khawatir akan pembalasan Taliban, Operasi Sekutu akan menerbangkan ribuan warga Afghanistan yang menunggu visa masuk ke pangkalan AS.

Pejabat Gedung Putih dan Kedutaan Besar AS di Kabul mengatakan AS meluncurkan Operasi Sekutu Sanctuary untuk merelokasi ribuan warga Afghanistan yang membantu pasukan AS dan NATO selama 20 tahun pendudukan Barat di Afghanistan dengan Taliban maju.

Penerbangan bagi mereka yang sudah melalui proses aplikasi visa AS akan dimulai pada minggu terakhir bulan Juli, menurut kedutaan AS.

“Kedubes AS akan berkoordinasi dengan Departemen Luar Negeri untuk mendukung operasi pengungsi Sekutu,” kata Duta Besar Ross Wilson, Kuasa Usaha AS di Kabul.

“Transfer ini akan memungkinkan Amerika Serikat untuk memenuhi kewajibannya kepada mereka yang telah melayani negara kita di sini dengan risiko pribadi yang besar,” kata Wilson.

Kekhawatiran pengambilalihan Kabul oleh Taliban telah meningkat ketika kelompok bersenjata itu memperoleh keuntungan di medan perang melawan pasukan pemerintah Afghanistan dan polisi di provinsi-provinsi di sekitar ibu kota, merebut penyeberangan perbatasan dengan negara tetangga Iran, Pakistan dan Turkmenistan.

Para pejabat militer AS mengatakan penarikan pasukan AS, yang mengurangi 4.000 tentara menjadi 650 yang akan tetap untuk melindungi kedutaan dan bandara Kabul, sudah 90% selesai. Amerika Serikat menyerahkan kendali Pangkalan Udara Bagram kepada tentara Afghanistan, dan komandan Amerika sejak 2018, Jenderal Austin Scott Miller, dipanggil kembali ke Washington.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada wartawan di Washington, D.C. Kamis bahwa “fokus langsung Amerika Serikat adalah memindahkan” warga negara Afghanistan yang memenuhi syarat dan keluarga mereka yang telah mendukung Amerika Serikat dan mitra kami di Afghanistan.

Psaki mengatakan bahwa sekitar 20.000 penerjemah, penulis, pengemudi dan lainnya serta anggota keluarga mereka sedang dalam proses mengajukan permohonan visa untuk memasuki Amerika Serikat di bawah program khusus untuk warga Afghanistan. Kongres AS sedang mempersiapkan undang-undang untuk mempercepat visa ini dan mendukung rencana transportasi darurat.

READ  100 juta orang Amerika bersiap untuk lebih dingin, es dan salju

Psaki mengatakan bahwa “sebagian besar dari kelompok itu” akan “diangkut langsung ke pangkalan militer di Amerika Serikat” di mana mereka akan menerima “ujian medis”, perumahan dan bantuan.

Lainnya “yang belum menyelesaikan pemeriksaan latar belakang mereka” akan diterbangkan pertama kali ke pangkalan militer AS di luar negeri atau ke negara ketiga “di mana mereka akan ditempatkan dengan aman sampai prosedur visa selesai,” kata Psaki.

Itu tidak menentukan pangkalan AS atau negara ketiga mana yang akan berpartisipasi, dengan alasan masalah keamanan dan keselamatan bagi mereka yang akan dipindahkan.

Rencana untuk merelokasi warga Afghanistan yang membantu Amerika Serikat telah berjalan selama berminggu-minggu. “Mereka yang membantu kami tidak akan ketinggalan,” kata Presiden Joe Biden, yang mengizinkan penerbangan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.