KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Warga Kuba jarang melakukan protes jalanan terkait pemadaman listrik
World

Warga Kuba jarang melakukan protes jalanan terkait pemadaman listrik

Komentari foto tersebut,

Pemadaman listrik sering terjadi di kota-kota besar Kuba saat ini

Ratusan orang di Santiago, kota terbesar kedua di Kuba, mengadakan protes publik yang jarang terjadi pada hari Minggu menentang pemadaman listrik kronis dan kekurangan pangan.

Pulau ini sedang menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam tiga dekade terakhir, dengan sebagian besar wilayah Kuba mengalami pemadaman listrik selama lebih dari 14 jam sehari.

Video yang beredar di media sosial menunjukkan orang-orang meneriakkan “kekuasaan dan makanan.”

Presiden negara ini menyalahkan sanksi AS terhadap situasi ini, namun para kritikus mengatakan hal ini disebabkan oleh kesalahan manajemen pemerintah.

Sejak tahun 1960, Amerika Serikat telah memberlakukan blokade ekonomi terhadap Kuba, memberlakukan aturan ketat terhadap perdagangan antara kedua negara.

Perekonomian Kuba, sebuah pulau yang dikelola komunis dengan populasi sekitar 11 juta jiwa, berada dalam kesulitan dalam beberapa tahun terakhir. Pandemi virus corona telah meningkatkan tekanan pada negara yang kekurangan uang, sehingga menyebabkan kekurangan makanan, bahan bakar, dan obat-obatan.

Pada bulan Februari, pemerintah meminta Program Pangan PBB untuk membantu mengatasi kekurangan pangan, dengan mengirimkan permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membantu menyediakan susu bubuk untuk anak-anak di bawah usia tujuh tahun.

Namun ketegangan meningkat dalam beberapa pekan terakhir karena pembangkit listrik gagal menyediakan bahan bakar yang dibutuhkan untuk mengalirkan listrik ke rumah-rumah penduduk dan menyimpan makanan di lemari es dan freezer. Rekor jumlah orang Kuba yang berimigrasi ke Amerika Serikat karena kondisi ekonomi.

Seorang pria berusia 65 tahun di Santiago mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa listrik telah pulih di kota itu pada Minggu malam dan “dua truk berisi beras” telah dikirimkan.

Santiago terletak 800 kilometer sebelah timur ibu kota, Havana. Kedutaan Besar AS di sana mengatakan pada X bahwa mereka mengetahui laporan “protes damai” di Santiago, Bayamo dan wilayah lain di Kuba.

Pernyataan itu menambahkan: “Kami mendesak pemerintah Kuba untuk menghormati hak asasi para demonstran dan memenuhi kebutuhan sah rakyat Kuba.”

Presiden Kuba Miguel Díaz-Canel mengakui adanya protes di media sosial dan mengatakan “tindakan” pemerintah dan otoritasnya adalah “memperhatikan keluhan rakyat kami, mendengarkan, berdialog dan menjelaskan berbagai upaya yang sedang dilakukan.” untuk memperbaiki situasi.” Situasi”.

Menurut perkiraan resmi, tingkat inflasi di Kuba telah mencapai 30%, namun kantor berita Reuters mengatakan bahwa para ahli yakin angka tersebut kemungkinan akan lebih tinggi.

READ  Mantan Presiden AS Donald Trump meluncurkan platform media sosial baru

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."