KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Warga New York enggan mengerahkan Garda Nasional untuk mencegah kejahatan kereta bawah tanah
World

Warga New York enggan mengerahkan Garda Nasional untuk mencegah kejahatan kereta bawah tanah

  • Ditulis oleh Kayla Epstein
  • Berita BBC, New York

Sumber gambar, AFP melalui Getty Images

Komentari foto tersebut,

Anggota Garda Nasional memantau Penn Station di New York City.

Penumpang kereta bawah tanah Kota New York mempunyai reaksi beragam terhadap keputusan Gubernur Kathy Hochul untuk mengirimkan pasukan Garda Nasional untuk menjaga sistem.

Beberapa penumpang mengatakan kepada BBC bahwa postingan tersebut adalah ide yang bagus. Yang lain menyatakan kekhawatiran bahwa hal ini dapat mengarah pada profil rasial.

Pasukan mulai bekerja di kantor polisi terbesar pada hari Rabu.

Gubernur mengatakan dia berusaha untuk “membersihkan kereta bawah tanah kita dari orang-orang yang melakukan kejahatan, dan melindungi semua warga New York.”

Dalam sambutannya pada hari Rabu, gubernur mengutip serangkaian serangan kekerasan yang menjadi berita utama. Ada tiga pembunuhan sejak Januari.

Dia menambahkan: “Serangan yang kurang ajar dan keji terhadap jaringan bawah tanah kami tidak akan ditoleransi.”

Gambaran keseluruhan kejahatan dalam sistem transportasi umum di New York sangatlah kompleks.

Tahun lalu, total kejahatan menurun sekitar 3% dibandingkan tahun 2022. The New York Times melaporkan. Namun tahun ini, kejahatan besar telah meningkat sebesar 13%.

Komentari foto tersebut,

Polisi memeriksa tas di stasiun kereta bawah tanah Kota New York.

Garda Nasional telah berpatroli di pusat transportasi utama seperti Terminal Otoritas Pelabuhan dan Terminal Grand Central, berdasarkan program yang diluncurkan setelah serangan 11 September 2001.

Rencana Nona Hochul memberikan tugas tambahan untuk memantau titik masuk utama kereta bawah tanah kepada 750 penjaga.

250 personel lainnya, termasuk pasukan negara dan polisi lalu lintas, merupakan bagian dari penguatan keamanan. Gubernur tidak mengatakan berapa lama kebijakan tersebut akan berlaku.

Namun rencananya ini menimbulkan keraguan, termasuk di kalangan pengendara itu sendiri.

“Saya tidak senang,” kata Matt Craig, 71 tahun, saat dia bersiap memasuki stasiun Fulton Street. “Saya tidak suka tentara berkeliaran di kereta bawah tanah dan menurut saya kita tidak membutuhkan mereka. Polisi baik-baik saja.”

Warga Brooklyn dan pekerja harian ini mengatakan dia yakin Hochul, seorang Demokrat, menerapkan rencana tersebut untuk “tujuan politik.”

Partai Republik telah berulang kali menyoroti kejahatan sebagai isu selama pemilu.

Sumber gambar, Gambar Adam Gray/Getty

Komentari foto tersebut,

Gubernur New York Kathy Hochul mengumumkan bahwa Garda Nasional akan mengawasi di kereta bawah tanah

Pakar peradilan pidana mengatakan kepada BBC bahwa rencana Ms. Hochul mungkin tidak akan mengatasi penyebab utama kerusuhan kereta bawah tanah, dan dapat menimbulkan masalah konstitusional.

“Krisis kesehatan mental dan krisis tunawisma diperlakukan seperti krisis kejahatan,” kata Jeffrey Fagan, pakar kejahatan, kepolisian, dan keselamatan publik di Universitas Columbia.

“Ada kejahatan di kereta bawah tanah, dan ini tidak sebesar epidemi.”

Saat mereka melaju melalui beberapa stasiun kereta bawah tanah tersibuk di New York, beberapa penumpang mengatakan kepada BBC bahwa mereka menyambut baik kehadiran Garda Nasional, dan juga mengatakan bahwa mereka tidak secara pribadi mengalami kejahatan dalam sistem tersebut.

“Saya pikir itu ide yang bagus,” kata Laila, seorang wanita berusia 70an yang meminta BBC untuk hanya menggunakan nama depannya. “Terlalu banyak kejahatan. Terlalu banyak orang gila di jalanan.”

David Ferber, 81, mengatakan kepada BBC di Union Square: “Saya benci gagasan memiliterisasi urusan sipil.

“Tetapi saya pikir melihat polisi atau Garda Nasional dan orang-orang berseragam akan mencegah orang melakukan hal-hal buruk yang telah dipublikasikan.”

Pendukung reformasi kepolisian mengatakan bahwa pengumuman Ibu Hochul bahwa Garda Nasional akan menggeledah tas mencerminkan praktik polisi yang dikenal sebagai stop-and-frisk, yang telah terbukti secara tidak proporsional menyasar kelompok minoritas.

Aaron Hayes, 26, mengatakan penghentian dan penggeledahan “akan sedikit mengganggu karena saya orang kulit hitam, dan saya tahu orang kulit berwarna akan merasakan hal tersebut.”

“Kami tinggal di New York, ini adalah tempat meleburnya berbagai budaya,” katanya.

Pak Hayes ingin menunggu dan melihat apakah anggota Garda Nasional di kereta bawah tanah akan meningkatkan kualitas perjalanan sehari-hari bagi penumpang seperti dia.

“Ini pasti akan berdampak,” kata Hayes. “Lebih aman? Aku tidak yakin.”

READ  Blinken mengatakan dia melakukan diskusi "terus terang" dengan Kementerian Luar Negeri Rusia dan menteri luar negeri Rusia berbicara dengan Lavrov pada hari Jumat

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."