Wawancara eksklusif: Pembuat film ‘Raya And The Last Dragon’ tentang keseimbangan antara kenyamanan, legenda, dan pengalaman Asia Tenggara

Saya telah menonton film animasi Disney bahkan sebelum otak saya dapat memahami dengan baik pemandangan dan suara yang datang kepada saya dan saya masih terkesima olehnya. Akhir-akhir ini saya mulai banyak menonton film Indonesia, kebanyakan film horor dan action, membaca tentang budayanya, dan berinteraksi dengan pembuat film dari negara-negara Asia Tenggara. Jadi, lebih cepat Raya dan naga terakhirTrailer untuk “Dan saya melihat semua efek ini dalam film Disney, saya sangat bersemangat! Coba tebak apa yang lebih menarik? Saya memiliki kesempatan untuk menontonnya lebih awal, dan secara virtual duduk dengan pembuat film, seperti Osnat Shurer (produser), dan Adele Lim (penulis) ”, Qui Nguyen (Penulis), Carlos López Estrada (Sutradara), Don Hall (Sutradara), bicarakanlah!

Saya sangat menyukai filmnya, dan pertanyaan pertama saya kepada kalian semua adalah bagaimana proses di balik penggabungan pesan kepercayaan dan masalah lingkungan dengan cerita mitos tentang naga dan faksi yang bertikai?

Osnat Schürer: “Ada yang ingin menerima ini?”

Adele Lim: “Tentu! Saya pikir pada awalnya para pembuat film melihat sekeliling dan melihat dunia yang robek di mana sangat mudah menggunakan perbedaan kami untuk melihat satu sama lain sebagai musuh. Dan kami tahu kami ingin menceritakan sebuah cerita tentang itu. Commandra sama dengan negeri dongeng ini, Anda tahu, ini adalah cerita orisinal. Tapi rintangan yang dihadapi Raya sangat realistis. Dia berada di dunia yang hancur dan terpecah-pecah dan upayanya untuk menyatukan orang-orang bukanlah solusi yang ajaib. Jadi, Anda berbicara tentang sihir dan naga dan itu metafora. Tapi untuk Raya, dia percaya bahwa naga ini akan menyelesaikan semua masalah dunia secara instan dan Naga tidak! Sungguh yang diperlukan adalah upaya berulang. Itu adalah sesuatu yang dibesarkan oleh Don dan Carlos, gagasan tentang kepercayaan ini, dan betapa sulitnya. Jadi, meskipun film kami ditujukan untuk anak-anak, upayanya realistis, karena ini bukan tentang melakukan semuanya sekaligus. Ini tentang melanjutkan meskipun terkadang tidak berhasil, meskipun dikhianati, meski gagal, kami harus terus berkomunikasi dan menyatukan orang karena itulah satu-satunya cara kami akan menghadapinya. “

Studio Walt Disney

Disney berakar di Barat, yaitu Hollywood. Jadi, bagaimana Anda bisa menjadi orisinal Raya dan naga terakhirAkar Asia Tenggara tanpa mengasingkan demografi inti itu?

Osnat Schürer: “[laughs] Aku akan mulai. Pertama-tama, ada anggota inti dari tim cerita kreatif kami, dan mereka berdua dari penulis kami, Adele yang besar di Malaysia, dan Koy dari warisan Vietnam, kepala cerita kami besar di Thailand, dan ada banyak orang yang terlibat di dalamnya film, di hati, di ruang kreatif dimana suara-Nya adalah bagian utuh dari film. Tapi kami juga memiliki ahli tepercaya, antropolog visual, arkeolog, arsitek, penari, orang-orang yang tetap berhubungan dengan kami sepanjang film. Jadi, ini bukan hanya penelitian. Dia muncul, menerima umpan balik, dan belajar bagaimana mengambil langkah selanjutnya. Apa yang menurut saya akan mengejutkan orang-orang adalah betapa personalnya film animasi Disney. Ada sekitar 460 orang yang mengerjakannya, tetapi mereka juga sangat pribadi. Tim yang Anda lihat di sini dan semua orang yang bergabung dengannya. Tidak ada yang berkata, “Tidak, jangan lakukan ini atau jangan membuatnya begitu.” Ini adalah kisah yang memberi tahu kami apa yang diinginkan karakter, dan tentu saja semua kolaborator kami dari area tersebut yang semuanya telah menemukan keseimbangan. “

READ  Solipsism 0.2 live streaming terakhir

Itu semacam spoiler. Semua orang tahu bahwa sang juara pada akhirnya akan menang. Tetapi hal-hal menjadi agak rumit karena tidak ada protagonis dan antagonis. Anda memiliki dua protagonis yang berlari menuju tujuan yang sama. Jadi, terlepas dari semua ini, bagaimana Anda bisa sampai pada kesimpulan emosional seperti itu?

Lubang Don: “Sejauh yang Anda tahu, ketika mencoba memikirkan tentang hari-hari awal, kami sangat bersemangat dengan ide ini … sulit untuk membicarakannya tanpa merusak [laughs]. Kami sangat bersemangat tentang gagasan yang pada akhirnya kepercayaan diri adalah mempercayai seseorang yang tidak cocok dengan Anda. Dan dalam kasus ini, berselisih dengan seseorang yang ikut bertanggung jawab atas kematian ayahmu. Dan kami hanya ingin memulai dengan jenis kepercayaan yang paling ekstrem. Dan itu semacam ide panduan, dan saya juga merasa saya tidak bisa mengingat film yang melakukan ini … ”

[laughter in the background]

Lubang Don: “… Aku berusaha keras untuk tidak merusak ini …”

[everyone laughs]

Dari Nguyen: “Saya menghargainya.”

Lubang Don: “… Saya melakukan pekerjaan yang sangat buruk … saat karakter utama mengantarkan film tersebut kepada lawan. Kami belum benar-benar melihatnya. Lalu, tentu saja, Qui dan Adele menulis adegan ini. Co-sutradara John Ripa memfilmkan adegan ini dengan indah. Saya benar-benar berpikir itu banyak berubah, seperti yang terjadi selama produksi. Seperti kebanyakan tempat duduk John Ripa, sangat bagus sehingga Anda suka “Ah! dia sempurna ‘. Tapi itu sesuatu yang sangat kami banggakan dan saya sangat senang mendengar dia bekerja dengan Anda. “

Studio Walt Disney

Adele Lim: “Hanya untuk menambahkan itu. Kami semua mengatakan bahwa gagasan aktor dari lima negara berbeda, dan saya pernah melihatnya di film sebelumnya, bersatu untuk melakukan semua hal ini untuk menyelamatkan dunia. Tapi saya akan suka mengatakan itu kepada Fadl Don dan Carlos ketika mereka datang, mereka berkata, “Apa yang belum pernah kita lihat Sebelumnya,” Anda tahu, untuk membicarakan akhir cerita, dan saya pikir bahkan secara pribadi saat menonton film, kami menulis, Qui dan saya, kami tahu apa yang sedang terjadi. Tetapi ketika kami sampai pada titik itu, kami seperti, ‘Ya Tuhan! Bagaimana kita bisa keluar dan tidak merasa itu tipuan murahan? Hal keren tentang apa yang mereka sarankan tentang bagaimana endingnya adalah bahwa meskipun itu fiksi, itu didasarkan pada sesuatu yang sangat nyata. Itu adalah sesuatu yang bisa dirasakan anak-anak. Ini ajaib tapi kualitas dan kekuatan [nature] Kepercayaan, ketika Anda membawa orang musuh dan seseorang yang tidak Anda setujui di pihak Anda, ini memiliki kekuatan tersendiri. Jadi, saya berharap orang-orang akan menemukan ini. “

READ  Ooredoo Group mengumumkan laba bersih sebesar QAR 1,1 miliar untuk tahun 2020

Dari Nguyen: “Ya, saya tidak ingin terlalu mempermalukan Don dan Carlos, tetapi saya pikir hal yang keren tentang film itu adalah bahwa intinya adalah film aksi. Dan dalam DNA film aksi itulah babak terakhirnya adalah sebuah perkelahian. [laughs]. Beginilah akhirnya, bukan? Dua pria melakukan pukulan craps satu sama lain sampai salah satu dari mereka menang. Don dan Carlos melakukan trik sulap ini, dengan saya dan Adele, untuk membuat cerita yang berakhir dengan emosi. [note]. Saat-saat terakhir adalah melalui kepercayaan diri dan gairah yang menyelamatkan hari, bukan dari Anda orang jahat sampai mati. Dibutuhkan sedikit keajaiban, tidak hanya untuk Disney tetapi untuk hampir semua film aksi yang pernah saya lihat, dan saya memuji sutradara karena datang dan menantang kita untuk berpikir di luar kotak tentang bagaimana menyelesaikan film ini dan buatlah berbeda dari yang Anda harapkan saat saya mulai. “

Carlos Lopez Estrada: “Maksud saya, jika Anda berpikir tentang akhirnya, semua hal ini terjadi tetapi sebenarnya sangat sederhana. Saya pikir bahkan dari perspektif dialog, mungkin ada dua atau tiga baris di puncak film ini. Tidak banyak. Disana hanya penampilan dan perasaan dan semua beban dunia tetapi itu momen yang intim. Dan aku bahkan tidak memikirkannya, tapi kau benar, Qui, itu pasti bisa teatrikal. Itu terlalu muda dan terlalu intim. “

Sejujurnya saya tidak ingin ada yang ditambahkan ke dalamnya. Itu sempurna. Saya hanya bisa mengatakan bahwa saya pikir begitu Raya dan naga terakhir Itu tidak akan berhasil mengakhiri akhir yang buruk karena, seperti yang disebutkan sebelumnya, kami telah menonton terlalu banyak film untuk mengetahui bahwa pahlawan pada akhirnya akan menang, terutama jika itu adalah salah satu film Disney (mereka tidak ingin anak-anak pulang dengan berantakan seperti yang mereka lakukan selanjutnya. Avengers: Infinity Warrior) Tapi ternyata berhasil! Aku menangis begitu keras dan jarang ada film laga yang membuatku menangis. Saya pikir itu pengecualian dan cukup bagus saya tidak sabar untuk menontonnya lagi. Saya sangat berharap Disney, dan lebih banyak rumah produksi, mengambil selembar Amsal dan memahami bahwa pembuatan ulang sangat tidak perlu ketika Anda memiliki semua kisah yang menghangatkan dan hebat yang diceritakan oleh pembuat film setia seperti Osnat Schurer, Adele Lim, dan Coy Nguyen. Dan Carlos Lopez Estrada dan Don Hall.

READ  Mitra Trump di Indonesia mendirikan studio film dengan jaminan kredit pajak

Lihat juga: Cruella Trailer dengan badut Suara tersebut memberikan suasana dingin pada penjahat Disney

Karya seni sampul oleh Bhavya Poonia / Mashable India

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *