KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Yoon di Korea Selatan merasa rendah hati setelah kekalahan telak dalam pemilu oposisi |  Berita pemilu
World

Yoon di Korea Selatan merasa rendah hati setelah kekalahan telak dalam pemilu oposisi | Berita pemilu

Presiden Yoon Suk-yeol menjanjikan perubahan, dan pengunduran diri para pembantu utamanya, setelah partai oposisi menang dalam pemilihan Majelis Nasional.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol berjanji untuk melakukan perubahan dalam pemerintahan konservatifnya setelah partai oposisi memenangkan pemilihan Majelis Nasional yang berlangsung pada hari Rabu.

Dengan 99% suara telah dihitung, oposisi utama Partai Demokrat dan afiliasinya tampaknya telah memenangkan 175 kursi dari 300 kursi parlemen. Proyeksi menunjukkan Partai Rekonstruksi Korea yang dianggap bersekutu dengan Partai Demokrat diperkirakan memperoleh sekitar 12 kursi.

Partai Kekuatan Rakyat yang dipimpin Yoon dan partai afiliasinya diperkirakan akan memenangkan 109 kursi.

Tingkat partisipasi dalam pemilu mencapai 67 persen, yang merupakan persentase tertinggi yang pernah tercatat dalam pemilu parlemen. Komisi Pemilihan Umum Nasional diperkirakan akan mengkonfirmasi hasil akhir pada Kamis malam.

Pemimpin Partai Demokrat Lee Jae-myung berkata, “Ketika para pemilih memilih saya, ini adalah keputusan Anda menentang pemerintahan Yoon Suk-yeol dan Anda memberikan tugas kepada Partai Demokrat untuk bertanggung jawab atas penghidupan masyarakat dan menciptakan masyarakat yang lebih baik.”

Lee mengalahkan kandidat konservatif yang dianggap sebagai sekutu utama Leon untuk memenangkan kursinya di kota Incheon, sebelah barat ibu kota, Seoul.

Pemilu pada hari Rabu secara luas dipandang sebagai mosi percaya paruh waktu terhadap Yoon, mantan jaksa yang mengalahkan Lee untuk menjabat pada tahun 2022 untuk masa jabatan lima tahun.

Berbicara setelah besarnya kerugian partainya menjadi jelas, Yoon menjanjikan reformasi.

Kantor Berita Korea Selatan Yonhap mengatakan Perdana Menteri Han Dak-soo dan para pembantu senior lainnya telah mengajukan pengunduran diri mereka. Pemimpin Partai Rakyat Pakistan Han Dong-hun juga mengundurkan diri.

Yoon telah mengalami penurunan peringkat persetujuan selama berbulan-bulan di tengah kegagalannya melaksanakan agenda politiknya, ketidakpuasan pemilih terhadap kenaikan harga, dan serangkaian skandal korupsi.

READ  BC melewati 2.000 kematian COVID-19 dengan 743 kasus baru tercatat

Kemunduran pemilu kemungkinan akan semakin mengikat kekuasaannya di dalam negeri.

“Mengingat status potensialnya, godaan bagi Yoon adalah fokus pada kebijakan luar negeri di mana dia masih memiliki otoritas hukum,” kata Mason Ritchie, seorang profesor di Hankuk University of Foreign Studies.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."