Alpha, Delta, dan Now Omicron – 6 pertanyaan penting dijawab saat kasus COVID-19 meningkat di seluruh dunia

Daftar varian SARS-CoV-2 – masing-masing dengan sifat uniknya sendiri yang memberi mereka keuntungan – terus bertambah.

Catatan Editor “The Conversation”: The variabel omicron Dari SARS-CoV-2virus yang menyebabkan COVID-19, beri makan Peningkatan pesat dalam kasus secara global. Kami meminta tim ahli virologi dan imunologi dari University of Colorado Boulder untuk menilai beberapa pertanyaan yang diajukan orang tentang alternatif baru.

Apa perbedaan omicron dengan varian sebelumnya?

Ada dua perbedaan utama antara omicron dan varian sebelumnya dari virus SARS-CoV-2 yang muncul pada akhir 2019. Data awal menunjukkan bahwa kasus omicron lebih ringan infeksi yang disebabkan oleh variabel delta. Di sisi lain, omicron lebih mudah menular – artinya mudah menyebar – dibandingkan varian sebelumnya. Membingungkan untuk memikirkan efek keseluruhan dari virus yang jauh lebih ringan dan juga jauh lebih menular.

Ketika varian delta menjadi mainstream dan menggeser alpha pada musim panas 2021, ia mampu melakukannya karena itu Antara 40% dan 60% lebih portabel. Sekarang, variabel omicron adalah genap Lebih dapat ditransfer daripada delta.

Sulit untuk menentukan seberapa menular satu varian lebih intrinsik daripada yang lain, karena perilaku manusia dan tingkat vaksinasi terus berubah. Faktor-faktor ini, bersama dengan penularan, mempengaruhi bagaimana virus ditularkan dalam suatu populasi.

Dibandingkan dengan strain SARS-CoV-2 asli, omicron mengandung 72 booming di seluruh genom. Beberapa mutasi ini menjelaskan fitur baru yang kompleks yang menjadi ciri varian ini. Kami menjelaskan perubahan pada protein lonjakan ini, protein permukaan penting yang memungkinkan virus menempel dan menginfeksi sel. Ini juga merupakan ciri utama virus yang dikenali oleh sistem kekebalan manusia.

Mengapa Omicron menyebar begitu cepat?

Studi pendahuluan menunjukkan bahwa omicron lebih efektif untuk reproduksi di saluran udara bagian atas, termasuk: hidungDan tenggorokan, Dan Mulut, dari varian sebelumnya, membuatnya lebih mirip dengan virus flu biasa. Jika data dari studi pendahuluan ini menguatkan, ini dapat membantu menjelaskan transmisibilitas tinggi dari omicron: virus bereplikasi di saluran udara bagian atas. Ini mungkin menyebar lebih mudah, meskipun alasan untuk ini tidak sepenuhnya dipahami.

READ  Virus yang membunuh burung muncul di mamalia liar pertama di Minnesota

Selain itu, omicron sering kali dapat menghindari kekebalan yang ada Cukup lama untuk memulai infeksi, menimbulkan gejala dan menularkan ke orang berikutnya. Ini menjelaskan alasan infeksi ulang dan vaksin menembus infeksi Tampaknya lebih umum dengan omicron.

Varian Omicron dari virus Covid

Omicron memiliki jumlah mutasi yang banyak dan lebih mudah menular dibandingkan varian SARS-CoV-2 sebelumnya.

Karakteristik ini, dan waktu varian ini yang muncul selama musim liburan, telah menyebabkan peningkatan luar biasa dalam infeksi COVID-19 di Amerika Serikat serta musim dingin – yang telah membawa orang ke dalam rumah – bersama dengan kelelahan epidemi, dan Anda memiliki badai yang sempurna untuk transmisi cepat.

Berita baiknya adalah vaksinasi dan booster vaksin tetap ada Memberikan perlindungan yang baik Terhadap penyakit parah dan rawat inap. Tetapi mengingat jumlah kasus saat ini, itu masih berarti banyak penyakit, rawat inap, dan kematian dalam beberapa minggu mendatang.

Bisakah omicron memindahkan populasi lebih dekat ke kekebalan kawanan?

kekebalan kelompok Itu terjadi ketika cukup banyak orang yang memiliki kekebalan terhadap virus yang tidak lagi menyebar dengan baik. Itu hanya mungkin ketika dua kondisi terpenuhi. Pertama, sebagian besar populasi harus divaksinasi atau pulih dari infeksi sebelumnya. Kedua, vaksinasi atau infeksi sebelumnya harus memberikan kekebalan yang cukup untuk mencegah atau memperlambat infeksi di masa depan. Akankah kampanye vaksinasi, dikombinasikan dengan penyebaran infeksi oomikron, cukup untuk memvaksinasi kawanan?

Tiga masalah memegang harapan untuk kekebalan kawanan jangka panjang setelah Omicron. Yang pertama adalah bahwa kekebalan secara alami berkurang dari waktu ke waktu, terlepas dari apakah itu disebabkan oleh vaksin atau infeksi sebelumnya. Belum jelas berapa lama infeksi atau vaksinasi terhadap virus ini bertahan, karena SARS-CoV-2 baru menginfeksi manusia selama dua tahun. Pada akhirnya, studi terkontrol akan dapat menentukan ini.

Kedua, anak-anak di bawah usia 5 tahun belum memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin COVID-19, dan anak-anak yang rentan lahir setiap hari. Oleh karena itu, sampai semua kelompok umur memenuhi syarat untuk vaksinasi, kemungkinan akan ada penularan berkelanjutan pada anak-anak.

READ  Gejala COVID-19: Apa yang akan terjadi jika Anda terinfeksi lagi?

Dan ketiga, kita tidak dapat mengesampingkan bahwa varian baru dapat lolos dari kekebalan yang ada. sebagai Saya telah menunjukkan omicronInfeksi dengan satu varian tidak menjamin perlindungan terhadap infeksi dengan varian yang akan datang.

Bersama-sama, ketiga faktor ini menunjukkan bahwa meskipun sebagian besar populasi pulih dari omicron, kekebalan kawanan jangka panjang tidak mungkin terjadi. Ini adalah alasan yang sama mengapa manusia tidak pernah mencapai kekebalan kawanan jangka panjang terhadap influenza dan harus mendapatkan vaksin influenza baru setiap tahun.

Penting untuk diingat bahwa dengan semua variabel sejauh ini, kebanyakan orang yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 tidak divaksinasi. Hal ini menunjukkan bahwa vaksin adalah alat yang efektif untuk mengurangi keparahan penyakit dan dapat bermanfaat bahkan terhadap varian baru.

Dari mana datangnya varian baru seperti Omicron?

Ketika virus membuat lebih banyak salinan dirinya di dalam sel manusia, mereka membuat kesalahan dalam proses ini – mutasi – yang mengubah kode genetiknya. Sebagian besar mutasi ini tidak akan bermanfaat bagi virus. Namun, dalam beberapa kasus, virus tersebut mendapatkan jackpot dari satu atau lebih mutasi menguntungkan yang memicu penyebarannya dalam populasi. Varian alfa memiliki beberapa mutasi pada protein lonjakan yang dibuatnya Virus lebih mudah menginfeksi sel. Varian delta mengandung mutasi tambahan Penyebaran virus telah membaik. Omicron, dengan jumlah mutasi yang mengejutkan, benar-benar aneh. Sangat jarang virus corona mengakumulasi begitu banyak mutasi dalam genomnya dengan cepat.

Asal usul Omicron masih belum dipahami dengan baik. Salah satu teori yang berlaku adalah bahwa orang dengan sistem imun yang lemah tertular virus corona untuk Jangka waktu yang diperpanjang, Mengarah ke Evolusi virus yang dipercepat. Teori lain Ada spekulasi bahwa omicron dapat berevolusi pada spesies hewan lain dan kemudian menginfeksi manusia lagi. Atau, omicron bisa secara bertahap berkembang menjadi situs yang buruk Urutan pengawasan. Masih banyak yang harus dipahami tentang faktor-faktor yang menyebabkan munculnya varian yang sangat bermutasi ini.

Bisakah omicron bermutasi menjadi lebih mematikan?

Varian yang muncul ke permukaan melakukannya karena mengandung mutasi menguntungkan dari virus corona. Kami pada dasarnya menyaksikan evolusi Darwin – survival of the fittest – secara real time. Varian dengan mutasi yang menguntungkan, seperti yang memberikan pelepasan antibodi atau waktu inkubasi yang lebih pendek, dengan cepat menggantikan pendahulunya yang kurang fit.

READ  Di Oregon, para ilmuwan menemukan varian virus dengan mutasi yang mengkhawatirkan

Hal terpenting yang harus diingat tentang evolusi virus adalah bahwa seleksi alam lebih menyukai varian yang menyebar lebih baik daripada spesies lain. Berita baiknya adalah varian yang lebih patogen – atau berbahaya – cenderung tidak menyebar dengan baik. Ini karena individu yang merasa sangat sakit cenderung mengasingkan diri secara alami, mengurangi kemungkinan penularan virus.

Kabar baiknya juga, karena infeksi adalah salah satu variabel Memberikan kekebalan parsial kepada orang lain, difusi cepat omicron menyebabkan penurunan delta yang cepat.

Pada titik ini, diharapkan semua varian baru akan tersebar luas – yang disebut variabel yang mengkhawatirkan – Ini akan terus sangat menular.

Bagaimana dengan hype tentang “deltacron” dan “flurona”?

Pada awal Januari 2022, para peneliti di Siprus melaporkan kasus virus COVID-19 yang mengandung urutan omicron dan delta, dijuluki “deltakron”. Namun, sarjana lain berspekulasi bahwa ini tidak lebih dari sebuah file kontaminan laboratorium Sampel omicron terkontaminasi delta. Sementara rincian lebih lanjut diperlukan, sampai sekarang, tidak ada alasan untuk khawatir tentang potensi hibrida ini karena belum begitu umum diamati.

Dan dalam beberapa minggu terakhir Istilah “Florona” muncul, mengacu pada orang yang terinfeksi virus influenza dan virus Corona secara bersamaan. Meskipun jarang, situasi seperti ini memang terjadi, dan penting bagi Anda untuk mengurangi risiko dengan menerima vaksin flu dan COVID-19. Tetapi penting untuk dicatat bahwa Florona bukanlah campuran baru dari genom flu dan virus corona, yang membuat istilah itu agak keliru.

ditulis oleh:

  • Sarah Sawyer adalah Profesor Biologi Molekuler, Seluler, dan Perkembangan di University of Colorado Boulder
  • Arturo Barbaciano Guerrero – Rekan Pascadoktoral dalam Virologi, University of Colorado Boulder
  • Cody Warren – Rekan Pascadoktoral dalam Virologi dan Imunologi, University of Colorado Boulder

Artikel ini pertama kali diterbitkan di Percakapan.Percakapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.