Amerika Serikat dan Filipina membahas “mobilisasi” orang Cina di Laut Cina Selatan Berita tentang sengketa perbatasan

Pejabat senior dari Amerika Serikat dan Filipina membahas kekhawatiran mereka tentang aktivitas China yang sedang berlangsung di Laut China Selatan yang disengketakan selama panggilan telepon Rabu, kata Gedung Putih, di tengah laporan kapal “milisi” China yang menyebar di perairan berdaulat Filipina.

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan dan Penasihat Keamanan Nasional Filipina Hermogenes Esperon sepakat bahwa Amerika Serikat dan Filipina akan terus berkoordinasi erat dalam menanggapi tantangan di Laut China Selatan. Menurut pernyataan Gedung Putih.

“Sullivan menekankan bahwa Amerika Serikat mendukung sekutu Filipina kami untuk mendukung sistem maritim berbasis aturan internasional, dan menegaskan kembali penerapan perjanjian pertahanan bersama antara Amerika Serikat dan Filipina di Laut China Selatan,” kata pernyataan itu. kepada Dewan Keamanan Nasional. Juru bicara Emily Horn.

Diskusi mengikuti laporan Rabu Armada kapal dari “milisi maritim” China, yang merupakan subjek perselisihan diplomatik dengan Beijing pekan lalu, kini tersebar di wilayah yang lebih luas di dalam zona ekonomi eksklusif Filipina (ZEE).

Dalam sebuah pernyataan, Manila mengatakan bahwa pihaknya “menegaskan kembali penegasannya atas kedaulatan Filipina, hak kedaulatan dan yurisdiksi” atas pulau-pulau dan jalur laut sekitarnya, dan “mengungkapkan keprihatinan yang mendalam tentang berlanjutnya kehadiran ilegal (pengerumunan)” kapal, yang “Tidak mundur dan tetap” di daerah tersebut.

Filipina mengimbau China segera menarik kapal-kapal tersebut yang mengibarkan benderanya.

Pernyataan itu menambahkan bahwa “pembentukan dan akumulasi kapal” di wilayah itu “menimbulkan ancaman bagi navigasi dan keselamatan kehidupan di laut.”

Minggu lalu, terungkap bahwa sebanyak 200 kapal, yang diyakini milik milisi China, berlabuh di Whitsun Reef, sekitar 320 kilometer (175 mil laut) barat Palawan, dan di dalam zona ekonomi eksklusif Filipina sebagaimana ditetapkan oleh International Court of Arbitrasi.

READ  Ontario melaporkan 4.227 kasus baru COVID-19, hampir mencapai rekor dalam satu hari

Pantau lebih banyak kapal

Dan Manila sebelumnya telah memerintahkan Beijing untuk menarik kapal, dan menggambarkan kehadirannya di daerah tersebut, yang juga disebut sebagai Laut Filipina Barat, sebagai serangan ke wilayah kedaulatannya.

China, yang mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan, mengklaim bahwa kapal-kapal itu adalah kapal pukat yang menjaga dari cuaca buruk.

Manila menegaskan bahwa mereka adalah anggota Milisi Maritim Beijing, yang sering dituduh melakukan operasi militer rahasia di wilayah tersebut.

Satuan tugas militer yang bertugas memantau perairan yang disengketakan mengatakan lebih banyak patroli udara dan laut Filipina pekan ini mencatat 44 kapal yang mengibarkan bendera China masih berada di terumbu karang berbentuk burung bangau.

Dia menambahkan bahwa sekitar 210 kapal sekarang “berlayar” di terumbu karang dan pulau-pulau lain di wilayah tersebut.

Militer Filipina mengatakan tidak dapat memastikan apakah 92 kapal yang terlihat di Shigua Reef dan 84 kapal yang terlihat di Gavin Reef adalah bagian dari armada aslinya.

Beijing sering menggunakan apa yang disebut “sembilan baris” untuk membenarkan klaimnya atas sebagian besar Laut China Selatan dan mengabaikan putusan pengadilan internasional 2016 di Den Haag bahwa pernyataan itu tidak berdasar.

Kapal-kapal Tiongkok, yang awaknya diyakini sebagai milisi marinir Tiongkok, terlihat pada hari Sabtu di Whitsun Reef, di dalam zona ekonomi eksklusif Filipina. [Philippine Coast Guard viat Reuters]

Dalam beberapa tahun terakhir, China telah mengubah terumbu karang di Kepulauan Spratly menjadi pulau buatan, dan memasang fasilitas dan peralatan laut dan udara.

Salah satunya adalah Mischief Reef – juga diklaim oleh Filipina – di mana satuan tugas tersebut mengatakan empat kapal Angkatan Laut China terlihat selama patroli.

Dalam sebuah posting media sosial pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri Filipina Teodoro Luxen juga menegaskan bahwa fitur apa pun di ZEE Filipina adalah “milik kami”, bahkan yang memiliki struktur China. Dia menambahkan, “Tidak masalah dengan daya tahan dan struktur lama.”

READ  Pria Bersenjata Tetap Terjebak Di Dalam Kamar Hotel Honolulu

Luxen diperkirakan tiba di Beijing minggu ini untuk pertemuan terjadwal dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi.

Militer Filipina mengatakan pada hari Rabu bahwa pesawatnya juga menerima tantangan radio dari militer China selama misi pengintaian.

Media Filipina dalam penerbangan di atas Whitson Reef melaporkan bahwa China mengatakan kepada pesawat itu bahwa pesawat itu “mendekati terumbu karang China” dan harus pergi “untuk menghindari gerakan apa pun yang dapat menyebabkan kesalahpahaman.”

Militer Filipina menanggapi dengan menyatakan bahwa mereka melanjutkan jalur penerbangannya sesuai jadwal, karena sedang berpatroli di dalam “zona ekonomi eksklusif Filipina”.

Beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, telah menyatakan keprihatinannya tentang ketegangan baru di kawasan itu. Perjanjian pertahanan bersama antara Amerika Serikat dan Filipina mewajibkan kedua belah pihak untuk saling mendukung jika terjadi serbuan pihak luar.

Kanada, Australia, Jepang, dan negara lain juga menyatakan keprihatinannya tentang niat China.

Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, Cina, dan Vietnam memiliki klaim teritorial yang bersaing di Laut Cina Selatan, jalur perdagangan global utama yang juga kaya akan sumber daya alam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *