Artemis akan tampil di panggung SPAC di Jazz Festival

Artemis siap untuk memulai kembali. Ansambel super jazz yang semuanya perempuan, dengan anggota dari seluruh dunia, akan kembali beraksi akhir pekan ini di panggung Saratoga Center for the Performing Arts.

“Pertunjukan ini adalah kesepakatan besar bagi kami untuk kembali bersama lagi setelah berbulan-bulan berpisah,” kata pianis Artemis dan direktur musik Renee Rosennis dalam wawancara baru-baru ini dengan The Gazette.

Rosnes akan tampil dengan pemain trompet Ingrid Jensen, pemain trompet Nicole Glover, bassis Noriko Ueda dan drummer Alison Miller pada hari Minggu sebagai bagian dari Saratoga Jazz Festival di Freioffer.

Dinamakan oleh Jensen setelah dewi Yunani hewan liar dan melahirkan, band ini terdiri dari seniman terpisah dari Amerika Serikat, Kanada, Prancis, Chili, Israel dan Jepang. Mereka bertemu untuk pertama kalinya beberapa tahun lalu dalam dua konser untuk merayakan Hari Perempuan Internasional di Paris dan Luksemburg.

“Kami bersenang-senang bersama dan memutuskan akan menyenangkan untuk melakukan tur bersama,” kata Roseness.

Kemudian tur berubah menjadi sesuatu yang lain.

“Sekali lagi kami bersenang-senang bermain bersama dan musiknya benar-benar penuh kristal dan itu tidak ada hubungannya dengan fakta bahwa kami semua perempuan, meskipun kami, tetapi kami bermain bersama karena kami bersenang-senang bermain bersama. . . . setelah tur itu kami memutuskan bahwa kami akan menjadi Kami adalah sebuah band.”

Setiap anggota membawa gayanya sendiri ke grup dan itu muncul di album debut eponimnya, yang direkam pada 2019 dan dirilis pada September tahun berikutnya.

“Pada dasarnya, semua orang membawa aransemen atau karya musik, dan kami berkumpul dan berlatih sebelumnya dan memutuskan bagian mana yang ingin kami rekam, lalu kami pergi ke studio dan melakukannya,” kata Rosenes.

READ  Di media sosial, berita hiburan, dan berita utama

Hadir dengan sembilan lagu, ini adalah album yang menyenangkan, dengan lagu asli dan klasik yang ditata ulang seperti “The Fool On The Hill” oleh The Beatles dan “If it’s Magic” oleh Stevie Wonder.

Dalam ulasan album tersebut, Kevin Whitehead dari NPR mengatakan, “Supergrup yang menyatukan bintang musik yang jauh tidak selalu bermain dengan kepekaan yang bersaing dalam bermain, tetapi anggota band ini kolaboratif. Dukungan timbal balik dibangun dalam cara terompet berwarna mungkin mainkan klip yang direkam di belakang solo.” , dan satu solois dapat menyelam sementara yang lain masih dalam perjalanan sampai gerakan selesai.”

Meskipun ulasannya positif, menempatkan album di tengah pandemi terasa pahit.

“Senang juga bisa berbagi musik baru dengan orang-orang,” kata Rosenes. “Itu adalah tantangan karena biasanya ketika Anda merilis album, Anda mendukungnya dengan berjalan-jalan.” Tur mereka telah dibatalkan dan Rosenes mengatakan itu mengecewakan mereka tidak memiliki kesempatan untuk berbagi musik setelah album.

Namun, pandemi tidak menghentikan Rosnes atau Jensen untuk bermain. Mereka hanya beralih ke pengaturan yang berbeda.

Selama sekitar satu tahun terakhir, Jensen telah menyulap pengasuhan anak dan pekerjaan baru sebagai dekan sementara dan direktur seni jazz di Manhattan School of Music. Dia juga mengadakan konser di taman depannya, yang dia bagikan secara online.

“Dekat banget sama barang-barang rumahan, asik. Aku suka banget,” kata Jensen.

Rosnes fokus pada penyusunan dan bekerja dengan suaminya dan sesama pianis Bill Charlap untuk membuat seluruh album lagu yang mereka rekam awal tahun ini. Album berjudul “Jenis Cinta” akan dirilis pada bulan September.

Saat ini, dengan Artemis, Rosnes mengatakan “kami melanjutkan dari yang terakhir kami tinggalkan … dan membawakan semua musik yang belum dapat kami tampilkan karena pandemi.”

READ  10 berita dunia teratas: kapal selam Indonesia, buku jari berderak, dan banyak lagi, berita dunia

Mereka akan tampil pada hari Minggu setelah Cecil McLaurin-Salvant, menantikan akhirnya merasakan energi dari penonton sekali lagi.

“Kita semua dapat membuat musik untuk diri kita sendiri, atau bahkan untuk satu sama lain, tetapi ketika Anda berada di depan penonton, Anda merasakan energi itu, itu adalah permainan bola yang berbeda,” kata Rosenes.

Berikut adalah tampilan daftar festival lainnya:

Festival Jazz Saratoga di Freihofer

Sabtu:
Pertama, Diane Reeves, penyanyi jazz pemenang Grammy, yang dinobatkan sebagai Master of Jazz oleh National Endowment for the Arts.

Willie Reeves, pemenang Grammy Award tujuh kali Christian McBride.

Pianis dan komposer Indonesia Joy Alexander membuat penampilan ketiganya di festival tersebut. Artis jazz termuda yang dinominasikan untuk Grammy, akan merayakan ulang tahunnya yang ke-18 sebagai tukang ledeng.

The Hot Club di Saratoga, yang dipersembahkan oleh Cafe Lina, akan mengakhiri lineupnya pada hari Sabtu. Band jazz gipsi yang berayun tampil dengan gaya yang terinspirasi oleh

Django Reinhardt dan kuintet French Hot Club terkemuka tahun 1930-an.

Minggu:
Komposer, penyanyi, dan seniman visual Cecil McLaurine-Salvant memulai harinya. Pemenang Grammy Award memiliki bakat untuk menemukan hubungan antara vaudeville, blues, folk, teater, jazz, dan musik barok.

Artemis datang setelah Salvant, diikuti oleh Al Di Meola, seorang komposer produktif yang telah mengumpulkan lebih dari 20 album sambil berkolaborasi pada lusinan album lainnya dengan band Return to Forever.

Selanjutnya, Joyful Noise Garland Nelson akan membuat debut festivalnya di konser Caffe Lena.

Untuk tiket dan informasi lebih lanjut, kunjungi spac.org.

Selengkapnya dari Daily Gazette:

Kategori: Hiburan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *