KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

ASEAN meluncurkan latihan militer gabungan pertamanya di Indonesia
Top News

ASEAN meluncurkan latihan militer gabungan pertamanya di Indonesia

Kesepuluh negara ASEAN, termasuk anggota baru Timor Timur, akan berpartisipasi dalam latihan ini Image Courtesy Reuters

Ketika ketegangan geopolitik antara negara-negara besar meningkat akibat tindakan Tiongkok di Laut Cina Selatan, unit militer ASEAN telah meluncurkan latihan militer gabungan pertama mereka di Laut Naduna Selatan, Indonesia.

Tujuan dari operasi non-tempur selama lima hari ini adalah untuk meningkatkan kemampuan militer seperti keamanan dan patroli maritim, distribusi bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana, kata militer Indonesia dalam sebuah pernyataan.

Kesepuluh negara ASEAN, termasuk anggota baru Timor Timur, akan berpartisipasi dalam latihan tersebut.

“Ini bukan operasi militer karena ASEAN lebih fokus pada perekonomian. Latihan ini tentang kegiatan sosial,” kata Panglima TNI Udo Marcono kepada wartawan setelah upacara pembukaan di Pulau Batam, Indonesia pada hari Selasa.

Latihan ini dilakukan di tengah kecaman internasional atas peluncuran peta “10 garis putus-putus” yang dilakukan Tiongkok bulan lalu, yang meningkatkan klaim Tiongkok atas sekitar 90% wilayah Laut Cina Selatan. Latihan harus dipindahkan karena sensitivitas lokasi aslinya. Perdagangan senilai sekitar $3 triliun terjadi setiap tahun di kawasan maritim yang kritis ini.

Perairan selatan Laut Cina Selatan, yang juga diklaim Beijing, awalnya digunakan untuk latihan.

Peta Tiongkok ditolak oleh Filipina, Malaysia, Taiwan dan Vietnam, yang menganggapnya tidak layak. Malaysia juga menyatakan penolakan diplomatik terhadap hal yang sama.

Presiden Filipina Ferdinand Marcos mengatakan pada KTT ASEAN ke-43 di Jakarta awal bulan ini bahwa negaranya tidak menginginkan konflik di Laut Cina Selatan namun memiliki tanggung jawab untuk “mengatasi setiap tantangan terhadap kedaulatan kita.”

Awal bulan ini, Filipina mengecam penjaga pantai Tiongkok karena mengancam kapal-kapal yang membawa pasokan untuk pasukan Filipina yang ditempatkan di sebuah pulau karang tak berpenghuni di Kepulauan Spratly yang disengketakan di Laut Cina Selatan.

READ  Sektor pulp Indonesia telah mengurangi deforestasi hingga 85% sejak 2011, tetapi bergantung pada perkebunan bit yang intensif karbon

Selama lebih dari 20 tahun, ASEAN telah membahas kode etik Laut Cina Selatan, namun hanya sedikit yang berhasil dicapai.

Filipina dan beberapa negara ASEAN tidak sabar dengan kurangnya kemajuan dalam bidang kode etik.

Marcono dari Indonesia menggarisbawahi bahwa latihan minggu ini bersifat non-tempur, ketika ditanya tentang meningkatnya kekhawatiran geopolitik.

(dengan masukan lembaga)

Diterbitkan pada: 19 September 2023 18:24:39 IST

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."