KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Asia/Indonesia – Pemilihan Presiden: Menuju Indonesia yang damai
Top News

Asia/Indonesia – Pemilihan Presiden: Menuju Indonesia yang damai

Asia/Indonesia – Pemilihan Presiden: Menuju Indonesia yang damai

Creative Commons E.Girardet

Jakarta (Agenzia Fides) – Pemungutan suara pemilihan presiden di Indonesia tengah berlangsung meriah. Komisi Pemilihan Umum (KPU) Indonesia telah mengumumkan tiga kandidat untuk menggantikan Presiden petahana Joko Widodo pada pemilihan presiden bulan Februari 2024 sebagai pemimpin negara demokrasi terbesar ketiga di dunia tersebut, dengan mengatakan bahwa kampanye secara resmi akan dimulai pada tanggal 28 November. Lebih dari 205 juta warga akan diundang. Negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia (273 juta orang) akan mengadakan pemungutan suara pada tanggal 14 Februari untuk memilih presiden baru. Para calon, masing-masing wakil presidennya: Anies Baswedan bersama Muhaimin Iskandar; Kanchar Branovo, Mahfud MD. Prabowo Subianto bersama Gibran Ragabuming Raga. Partai Demokrat Indonesia (PDI-P) yang mengusung Presiden Joko Widodo telah menunjuk Kanjar Pranovo sebagai kandidatnya dan Menteri Pertahanan Mahfut sebagai wakilnya. Baswedan, seorang kandidat yang didukung oleh kelompok Islam konservatif dan kelompok Islam, telah menunjuk Iskandar, pemimpin Partai Kesadaran Nasional Islam (BKP), sebagai pasangannya. Prabowo Subianto, Menteri Pertahanan saat ini dan pendiri Partai Gerakan Indonesia Raya (Jerindra) yang nasionalis dan konservatif, menjalin aliansi yang solid dengan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) serta partai Kolkar dan Amanat Nasional. Para uskup Katolik di Indonesia, pada sidang umum Konferensi Waligereja Indonesia baru-baru ini (4-11 November), berbicara tentang situasi politik sulit yang dihadapi negara ini, sehingga menimbulkan beberapa kekhawatiran: Ada “persaingan tidak sehat” di antara para kandidat. “Kualitas demokrasi dalam politik Indonesia semakin memburuk,” tulis mereka jelang pemilu 2024. Hal ini telah memperparah konflik politik dan meningkatkan risiko “konflik horizontal” yang disebabkan oleh benturan kepentingan politik yang berbeda dan “diperburuk dengan penggunaan informasi yang salah oleh media, yang berujung pada penyebaran kebohongan, fitnah, dan bahkan permusuhan”. Dengan latar belakang ini, para uskup memperingatkan bahaya “politik identitas berdasarkan ras, agama, etnis dan kelompok kecil, yang dieksploitasi oleh saingan politik,” menurut pidato yang dirilis pada akhir konsili. Diskriminasi, kemiskinan, kesenjangan, korupsi, kolektivisme, dan kesenjangan sosial, terorisme, ekstremisme, dan intoleransi adalah hal biasa di negara ini, kata pernyataan bersama tersebut. “Kami berkomitmen untuk memberikan perhatian serius terhadap isu-isu ini, mendengarkan penderitaan masyarakat dan mengidentifikasi mereka yang berusaha mengeksploitasi mereka demi keuntungan pribadi atau kelompok.” Mengacu pada tema pertemuan “Bersatu menuju Indonesia yang damai”, para uskup Katolik di Indonesia mengkhawatirkan potensi konflik sosial mengingat iklim politik yang “panas”. Dalam situasi seperti ini hakikat bangsa Indonesia yang berdasarkan pada prinsip dasar kehidupan demokratis dan saling menghormati serta semboyan “Bhinneka Tunggal Ika” harus dijaga. Oleh karena itu, para uskup menyerukan rekan senegaranya untuk “dengan setia mendukung pemerintah yang dipilih dan diangkat oleh Rakyat Indonesia.” “Kita semua dipanggil,” tulis mereka, “untuk bekerja sama demi prinsip yang adil demi kebaikan semua orang, untuk membangun Indonesia yang layak dan damai, ‘satu pikiran, satu cinta, satu jiwa, satu tujuan, tanpa mencari keuntungan sendiri. .Kepentingan (Filipi 2, 2-3)”. Dalam konteks ini, perhatian khusus diberikan pada krisis di wilayah Papua, Indonesia, dimana bentrokan antara kelompok pemberontak dan aparat keamanan telah menyebabkan kerusuhan dan penderitaan sipil di beberapa provinsi. Para uskup menyerukan pemerintah saat ini dan masa depan untuk “terlibat dalam dialog” dan mengambil langkah-langkah untuk bernegosiasi dengan semua kelompok di Papua “termasuk para pemimpin agama, pemimpin adat, pemimpin perempuan, pemimpin gereja dan pemimpin suku”. (PA) (Agenzia Fides, 16/11/2023)

READ  Singapura kalah 63-51 dari Indonesia di Liga Bola Basket Wanita Asia Tenggara 2023.


Membagikan:

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."