KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sentimen pembangun rumah turun ke level terendah dalam setahun
Economy

Sentimen pembangun rumah turun ke level terendah dalam setahun

Suku bunga hipotek yang tinggi terus membebani para pembangun rumah di negara tersebut, yang menyebabkan peningkatan penurunan harga untuk menarik pembeli. Namun para pengembang tetap optimis terhadap tanda-tanda baru-baru ini bahwa suku bunga akan segera turun.

Sentimen pembangun rumah turun enam poin menjadi 34 pada bulan November Asosiasi Nasional Pembangun Rumah/Indeks Pasar Perumahan Wells Fargo (HMI). Apa pun di bawah 50 dianggap negatif. Para analis memperkirakan angka tersebut tidak akan berubah sejak Oktober.

“Kenaikan suku bunga sejak akhir Agustus telah merusak pandangan para pembangun mengenai kondisi pasar, dengan sejumlah besar pembeli potensial tidak lagi memperhitungkan pasar,” kata presiden NAHB Alicia Huey dalam pernyataannya. “Selain itu, suku bunga jangka pendek yang lebih tinggi telah meningkatkan biaya pembiayaan bagi pembangun rumah dan pengembang lahan, menambah hambatan lain terhadap pasokan perumahan di pasar inventaris penjualan kembali yang rendah.”

Ini mewakili penurunan selama empat bulan berturut-turut. Sentimen telah turun 22 poin sejak Juli dan kini berada pada level terendah sejak akhir tahun lalu. Para pembangun mencatat bahwa hampir semua data bulanan untuk bulan November dikumpulkan sebelum CPI bulanan, yang dirilis awal pekan ini, menunjukkan inflasi yang moderat.

“Sementara sentimen konstruksi turun lagi pada bulan November, data makroekonomi baru-baru ini menunjukkan perbaikan kondisi pembangunan rumah dalam beberapa bulan mendatang,” Robert Dietz, kepala ekonom NAHB, mengatakan dalam rilisnya.

“Secara khusus, tingkat imbal hasil Treasury 10-tahun kembali ke kisaran 4,5% untuk pertama kalinya sejak akhir September, yang akan membantu membawa suku bunga hipotek mendekati 7,5% atau lebih rendah,” katanya. “Mengingat kurangnya persediaan rumah yang ada, suku bunga hipotek yang lebih rendah akan mempengaruhi permintaan perumahan dan kemungkinan akan meningkatkan pandangan para pembangun terhadap kondisi pasar di bulan Desember.”

READ  Temukan putra Gubernur Jawa Barat yang hilang memasuki hari keempat

Di antara tiga komponen indeks, kondisi penjualan saat ini turun enam poin menjadi 40, ekspektasi penjualan dalam enam bulan ke depan turun lima poin menjadi 39, dan lalu lintas pembeli turun lima poin menjadi 21.

Semakin banyak pengembang yang melaporkan penurunan harga pada bulan November sebesar 36%, naik dari 32% pada dua bulan sebelumnya. Angka ini merupakan angka tertinggi pada siklus ini, menyamai angka tertinggi sebelumnya pada dua tahun lalu. Penurunan harga rata-rata adalah 6%.

NAHB memperkirakan adanya peningkatan sekitar 5% dalam jumlah rumah tangga tunggal pada tahun 2024, “karena kondisi keuangan membaik seiring membaiknya data inflasi dalam beberapa bulan mendatang,” menurut rilis tersebut.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."