KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Mastercard mengatakan adopsi CBDC secara luas akan “sulit” untuk saat ini
Economy

Mastercard mengatakan adopsi CBDC secara luas akan “sulit” untuk saat ini

  • Bagian tersulit dari mata uang digital bank sentral adalah adopsinya, kata Ashok Venkateswaran, kepala blockchain dan aset digital Mastercard untuk Asia Pasifik.
  • Konsumen “sangat nyaman menggunakan uang saat ini.” “Tidak ada cukup pembenaran untuk memiliki mata uang digital bank sentral,” kata Venkateswaran kepada CNBC.
  • “Tetapi jika negara tersebut memiliki jaringan pembayaran lokal yang tidak kuat, mungkin masuk akal untuk memiliki mata uang digital bank sentral,” kata Venkateswaran.

BARCELONA, SPANYOL – 01 MARET: Tampilan logo MasterCard di standnya selama Mobile World Congress pada 1 Maret 2017 di Barcelona, ​​​​Spanyol. (Foto oleh Joan Croce Garcia/Corbis melalui Getty Images)

Joan Croce Garcia – Corbis | Berita Corbis | Gambar Getty

SINGAPURA – Ada sedikit pembenaran atas meluasnya penggunaan mata uang digital bank sentral saat ini, sehingga membuat adopsi aset tersebut menjadi “sulit”, Ashok Venkateswaran, kepala blockchain dan aset digital Mastercard untuk kawasan Asia-Pasifik, mengatakan kepada CNBC.

Jadi, jika Anda memiliki CBDC di dompet Anda, Anda harus bisa membelanjakannya di mana pun Anda mau – yang sangat mirip dengan uang tunai saat ini,” kata Venkateswaran di sela-sela Singapore Fintech Festival, Rabu. .

CBDC Ritel, bentuk digital mata uang fiat yang dikeluarkan oleh bank sentral, memenuhi kebutuhan individu dan bisnis, memfasilitasi transaksi sehari-hari. Ini berbeda dengan CBDC grosir yang digunakan secara eksklusif oleh bank sentral, bank komersial, dan lembaga keuangan lainnya untuk menyelesaikan transaksi antar bank bernilai besar.

Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan bahwa mata uang digital bank sentral adalah “alternatif yang aman dan berbiaya rendah” dibandingkan uang tunai, dengan hampir 60% negara di dunia menjajaki CBDC. Namun, hanya 11 negara yang telah mengadopsinya, dengan tambahan 53 negara dalam tahap perencanaan lanjutan dan 46 negara sedang mempertimbangkan topik ini pada bulan Juni, menurut data dari Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD). Dewan Atlantik.

READ  Bombardier mengatakan Amerika Serikat ikut serta dalam penyelidikan kesepakatan pesawat Indonesia

“Tetapi [building infrastructure to facilitate that] Dibutuhkan banyak waktu dan upaya dari pihak negara untuk melakukan hal ini. “Tetapi banyak bank sentral saat ini yang menjadi sangat inovatif karena mereka bekerja sangat erat dengan perusahaan swasta seperti kami, untuk menciptakan ekosistem ini.”

Meski begitu, kata Venkateswaran, konsumen “sangat nyaman dengan jenis uang saat ini” sehingga “tidak ada cukup pembenaran untuk memiliki mata uang digital bank sentral.”

Mastercard, jaringan kartu terbesar kedua di Amerika Serikat, Dia mengatakan minggu lalu Mereka telah menyelesaikan pengujian solusinya di Otoritas Moneter Hong Kong Program percontohan elektronik HKD Untuk mensimulasikan penggunaan mata uang digital bank sentral ritel seperti e-dolar Hong Kong.

Kotak Pasir CBDC Hong Kong Ini memfasilitasi pengalaman mencetak, mendistribusikan, dan membelanjakan HKD elektronik dalam program ini.

Sebanyak 16 perusahaan dari berbagai sektor keuangan, pembayaran dan teknologi, termasuk MasterCard, berpartisipasi dalam program percontohan ini. Pesaing MasterCard Visa juga terlibat Dalam proyek bersama Bank HSBC dan Bank Hang Seng, untuk menguji kelayakan simpanan yang diberi token dalam pembayaran bisnis-ke-bisnis.

Venkateswaran mengutip Singapura sebagai contoh di mana kasus CBDC ritel tidak cukup meyakinkan karena negara kota tersebut memiliki sistem pembayaran yang “sangat efisien”.

Tahun lalu, Wakil Direktur Jenderal IMF Bo Li Dinamakan Singapura dan Thailand Seperti negara-negara di Asia yang telah mencapai “kemajuan pesat” dengan menghubungkan sistem pembayaran cepat, sehingga menurunkan biaya transaksi untuk pembayaran lintas batas.

“Tidak ada alasan untuk menerbitkan CBDC ritel [in Singapore] “Tetapi ada kemungkinan untuk menerbitkan mata uang digital bank sentral grosir untuk penyelesaian antar bank,” kata Venkateswaran.

Bank sentral Singapura mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka akan menguji coba penerbitan langsung dan penggunaan CBDC secara grosir mulai tahun 2024.

READ  Presiden akan menjajaki cara kerja sama baru dengan Indonesia-710713

Selama uji coba ini, Otoritas Moneter Singapura akan berkolaborasi dengan bank-bank lokal untuk menguji penggunaan mata uang digital bank sentral grosir untuk memfasilitasi pembayaran lokal, kata Ravi Menon, direktur pelaksana Otoritas Moneter Singapura.

Venkateswaran dari Mastercard mengatakan hal itu sangat bergantung pada kebutuhan negara atau masalah yang ingin mereka selesaikan.

Ini tidak akan berhasil “jika Anda hanya mencoba mengganti jaringan pembayaran lokal yang ada,” katanya.

“Tetapi jika negara tersebut memiliki jaringan pembayaran lokal yang tidak kuat, mungkin masuk akal untuk memiliki mata uang digital bank sentral.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."