KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Bagaimana perjuangan untuk menjatuhkan Trump dari pemilu pendahuluan di Colorado menandakan masalah bagi sistem dua partai

Buka gambar ini di galeri:

Krista Kafer, yang muncul di Littleton, Colorado, adalah salah satu penggugat dalam putusan Mahkamah Agung Colorado yang mendiskualifikasi Donald Trump dari pemungutan suara utama Partai Republik di negara bagian itu.Kevin Mohat – Reuters

Krista Kafer sedang bermain Scrabble di dapur rumah ibunya di Carolina Selatan ketika dia mendengar suara televisi di ruangan lain. Itu disiarkan di Fox News, di mana pengacara Emily Compaño sedang mendiskusikan keputusan Mahkamah Agung Colorado Untuk mencegah Donald Trump dari pemilihan pendahuluan Partai Republik di negara bagian itu. Pengadilan menyimpulkan bahwa dia secara konstitusional dilarang mencalonkan diri karena dia ikut serta dalam pemberontakan.

“Ini adalah cara lain mereka mencoba untuk menjatuhkannya,” kata Ms. Compaño tentang kasus tersebut. “Yang lebih penting lagi, ada cara lain di mana mereka – kelompok kiri liberal yang telah membangunkan Partai Demokrat – mencoba mengambil alih kekuasaan dari rakyat.”

Ms Caver tahu lebih baik daripada siapa pun di layar siapa mereka. Dia adalah satu dari enam orang yang mencantumkan nama mereka dalam gugatan yang berujung pada keputusan Colorado.

Tapi ini bukan sayap kiri. Dia adalah seorang Republikan yang berkomitmen dan pernah bekerja sebagai staf kongres. Dia menghabiskan waktu dengan Heritage Foundation yang konservatif, dan memilih Trump pada tahun 2020.

Apa yang dia tidak tahan adalah keengganannya untuk menerima kekalahannya dalam pemilu itu, atau pidatonya di depan orang banyak di Washington pada 6 Januari 2021, sebelum serangan terhadap US Capitol pada hari itu.

“Ada seseorang yang bersumpah dan kemudian mencoba menyabotase institusi yang dia dukung,” katanya.

“Saya hanya ingin melakukan sesuatu untuk menghentikan kegilaan ini.”

Buka gambar ini di galeri:

Anggota kelompok advokasi MoveOn berkumpul di Washington pada tanggal 1 Februari di luar Mahkamah Agung AS, yang akan memutuskan apakah akan mengizinkan Trump dicopot dari pemilihan pendahuluan.Foto oleh Paul Morigi/Getty Images untuk MoveOn

Pada hari Kamis, Mahkamah Agung AS dijadwalkan untuk mendengarkan banding atas keputusan Colorado, yang masih ditangguhkan menunggu keputusan pengadilan tinggi. Pengacara Trump telah memperingatkan bahwa jika keputusan tersebut diterapkan, maka hal itu dapat mencabut hak pilih puluhan juta pemilih dan “menimbulkan kekacauan dan kekacauan jika pengadilan negara bagian dan pejabat negara bagian lainnya mengikuti jejak Colorado dan menyingkirkan calon presiden dari Partai Republik dari pemungutan suara.”

READ  Sekitar 36 Juta Orang di Eropa Menderita "Long Covid" - DW - 27/06/2023

Para pendukung Trump menyalahkan Kafer dan lima pemohon lainnya di Colorado. “Benedict Arnold adalah pahlawan Amerika, tapi dia bukan pahlawan lagi,” kata Ketua Partai Republik Colorado Dave Williams. “Orang-orang ini adalah pengkhianat terhadap partai mereka, jelas dan sederhana.”

Namun upaya untuk menyingkirkan Trump dari pemilu adalah bagian dari erosi yang lebih luas dalam mendukung struktur kekuasaan partisan yang mendukung demokrasi Amerika. Bukan hanya karena sebagian pemilih konservatif tidak ingin berhubungan dengan mantan presiden tersebut. Tindakan hukum mereka terhadap Trump terjadi pada saat meningkatnya ketidakpuasan terhadap Partai Republik dan Demokrat.

Norma Anderson mengatakan bahwa para pemilih Amerika sekarang menderita karena “rasa jijik terhadap kedua partai”. Mantan anggota Badan Legislatif Negara Bagian Colorado Pelamar lainnya. “Menurut saya, pesta sudah tidak berguna lagi.”

Di Colorado, jumlah orang yang tidak berafiliasi dengan salah satu partai jauh lebih banyak daripada mereka yang terdaftar sebagai Demokrat atau Republik. Jajak pendapat nasional yang dilakukan Gallup selama dua tahun terakhir menunjukkan rata-rata 27 persen warga Amerika bersimpati pada dua partai besar tersebut. Lebih dari 42% mengatakan mereka independen. Prospek pertarungan ulang antara Presiden Joe Biden dan Trump – keduanya kandidat yang relatif tidak populer – tidak banyak membantu membalikkan tren tersebut.

“Banyak orang yang duduk di pinggir lapangan, berharap empat tahun dari sekarang kita akan memiliki pilihan yang berbeda,” kata Doug Friednach, seorang pengacara dan analis politik asal Colorado yang memiliki pengalaman luas dalam politik Partai Demokrat di negara bagian tersebut. “Apa yang terjadi adalah ketika masyarakat merasa semakin terputus dari partai, mereka mendaftar sebagai calon independen.” Dia mengatakan dinamika kebijakan AS yang lebih luas memberikan sedikit alasan untuk mengharapkan adanya perbedaan di masa depan. “Partai-partai tersebut telah bergerak melampaui ekstremisme,” katanya. “Akan sangat sulit bagi kelompok moderat di kedua belah pihak untuk mendapatkan kembali partai politik.”

READ  Senat AS Maju Dengan Tindakan Sulit Untuk Menghadapi China | Berita Hak Asasi Manusia

Bagi sebagian orang, gugatan di Colorado merupakan upaya untuk mendapatkan dukungan dari mereka yang terus menolak ekstremisme. Claudine Schneider, salah satu pemohon yang menjabat di Kongres AS sebagai perwakilan Partai Republik dari tahun 1981 hingga 1991, mengatakan bahwa jika Partai Republik dikalahkan dalam pemilu berikutnya, “perlu adanya kelahiran kembali, dengan cara yang lebih bertanggung jawab secara moral.” Dia mengatakan dia merasakan kewajiban moral untuk menentang Trump. Dia juga berharap untuk “memiliki suara, mungkin tidak hari ini di Partai Republik – tapi pastinya besok.”

Namun pimpinan partai saat ini tidak menunjukkan tanda-tanda mendengarkan. Sayap provinsi dari partai tersebut secara resmi mengecam beberapa pemohon. Partai telah menambahkan Ibu Kafer dan Ibu Anderson ke dalam RINO – aula malu “Republik dalam Nama Saja”.

Buka gambar ini di galeri:
Buka gambar ini di galeri:

Norma Anderson, 91, adalah satu dari enam anggota Partai Republik yang mendukung gugatan Trump di Colorado. Dia memegang salinan Konstitusi Amerika Serikat, yang dia lihat selama kisah hukum tersebut.Nathan Vanderklipp/The Globe dan Mail

Hal ini sangat kontras dengan rekor Ms. Anderson sebagai salah satu anggota Partai Republik paling berprestasi di negara bagian tersebut, yang menghabiskan hampir dua dekade di Badan Legislatif Colorado. Ruang tamunya didekorasi dengan bendera berbingkai yang dikibarkan di atas US Capitol untuk menghormati pengabdiannya. Dia secara teratur membuka-buka salinan kertas Konstitusi.

Dia sedang duduk di depan televisinya pada tanggal 6 Januari, menonton peristiwa yang dia yakini merupakan pemberontakan di mana Trump berperan. “Saya tidak percaya apa yang terjadi,” katanya.

Dia berencana berada di Washington pada 8 Februari untuk menghadiri sidang banding di Mahkamah Agung. Laporan tersebut berargumentasi bahwa Trump telah mendiskualifikasi dirinya sendiri untuk mencalonkan diri sebagai presiden berdasarkan Amandemen ke-14, yang melarang siapa pun yang “terlibat dalam pemberontakan atau pemberontakan” terhadap negara untuk memegang jabatannya. “Saya percaya pada demokrasi. Dan dia tidak mempercayainya. Seseorang yang mencoba untuk membatalkan pemilu, apa yang akan dia lakukan selanjutnya?”

Nyonya Anderson berusia 91 tahun. Tuan Trump adalah satu-satunya kandidat Partai Republik yang tidak menerima suaranya sebagai presiden.

READ  Jutawan di Rusia berbondong-bondong pergi

Kelompok Partai Republik lainnya telah menolak Trump. Upaya seperti Proyek Lincoln mendapat dukungan tingkat tinggi, namun berdampak kecil pada popularitas mantan presiden tersebut.

Buka gambar ini di galeri:

Dave Williams adalah Ketua Partai Republik Colorado.David Zalubowski/Pers Terkait

Tuan Williams, ketua Partai Republik Colorado, menuduh Ms. Anderson dan yang lainnya bekerja melawan Tuan Trump “karena mereka telah kehilangan kekuasaan dan pengaruh di sebuah partai yang tidak lagi menghargai kegagalan kepemimpinan mereka.”

“Orang-orang ini kesal karena Donald Trump telah melancarkan gerakan Partai Republik yang bosan dengan pialang kekuasaan dan orang dalam yang terus-menerus menipu pembayar pajak Amerika,” katanya.

Dia memperingatkan bahwa jika upaya untuk mengeluarkan Trump dari pemilu berhasil, “Anda akan melihat negara-negara bagian yang berasal dari Partai Republik mulai menyingkirkan Joe Biden.”

Dia menambahkan bahwa partai di Colorado siap untuk membatalkan pemungutan suara pendahuluan jika keputusan Mahkamah Agung mengakibatkan Trump dikeluarkan dari pemungutan suara.

Sebaliknya, Partai Republik di negara bagian tersebut dapat menggunakan sistem kaukus, yang diyakini partai tersebut akan memungkinkan anggotanya untuk memilih Trump.

Buka gambar ini di galeri:

Kafer khawatir apa yang akan terjadi pada politik Amerika jika pengadilan tidak memberikan pesan yang jelas bahwa pemberontakan tersebut tidak konstitusional.Kevin Mohat – Reuters

Sudah cukup jika orang-orang seperti Kafr mempertanyakan afiliasi politik mereka. Dia mengatakan mungkin partai baru harus diluncurkan. Saya telah mempertimbangkan untuk mendukung kandidat pihak ketiga pada pemilu November.

Kunjungannya baru-baru ini ke Carolina Selatan menekankan pentingnya ketentuan konstitusional secara historis. Di Abbeville, Carolina Selatan, Secession Hill masih menandai lokasi di mana ribuan orang berkumpul pada tahun 1860 untuk mendesak penarikan diri dari Uni, salah satu peristiwa yang mendorong Selatan yang memegang budak menuju Perang Saudara.

Amandemen Keempat Belas diadopsi delapan tahun kemudian, ketika Kongres berupaya mencegah para pemimpin Konfederasi yang tidak menyesal kembali berkuasa.

Kafer yakin logika serupa juga harus diterapkan pada Trump. “Pemisahan diri, pemberontakan, dan pemberontakan adalah dua hal yang berbeda,” katanya, “tetapi cakupannya berbeda, bukan karakternya.”

Dia memperingatkan bahwa jika ketentuan konstitusi mengenai pemberontakan tidak dipatuhi, “apa yang kami lakukan adalah memberikan lampu hijau terhadap perilaku ini di masa depan.”

Dia yakin hal ini akan memberikan sinyal kepada pihak yang kalah dalam pemilu mendatang bahwa “Anda bisa menciptakan kebohongan besar dan menyebarkannya begitu keras sehingga orang-orang bersedia mengangkat senjata atas nama Anda.”

Politik Amerika: Selengkapnya dari The Globe and Mail

Podcast Desibel

Dari koresponden asing kami

Pencalonan presiden dari Partai Republik di Nevada adalah akibat dari kekacauan yang melanda kaum konservatif Amerika

Di tengah lonjakan penyeberangan ilegal, penduduk negara bagian perbatasan antara Kanada dan Amerika Serikat mencemooh usulan pembangunan tembok

Lima pertanyaan kunci setelah kemenangan Trump atas Haley di pemilihan pendahuluan di New Hampshire

Analisis oleh David Shribman

Haley terus berjuang, namun jalan menuju kemenangan atas Trump masih sempit

Trump dan Haley tampaknya bertukar kepribadian agar bisa maju dalam pemilihan presiden AS

Jatuhnya Ron DeSantis adalah salah satu kisah politik paling dramatis dalam sejarah modern

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."