Berbicara tentang Indonesia: Kovit-19 dan transparansi data

Foto oleh Ahmad Tri Hawari.

Pada bulan Juli, Indonesia mencatat kasus Kovit-19 harian tertinggi, yang merupakan pusat epidemi global di depan India dan Brasil. Puncak harian 55.000 kasus pada pertengahan Juli, meskipun mengejutkan, hanya mengacu pada kasus yang dikonfirmasi oleh tes PCR dan dilaporkan oleh pemerintah dalam angka nasionalnya. Bagi banyak ahli epidemiologi dan pengamat epidemi lainnya di Indonesia selama satu setengah tahun terakhir, kenaikan ini tidak mengejutkan. Para ahli telah lama memperingatkan bahwa kasus dan kematian Pemerintah-19 di Indonesia sebagian besar diremehkan dan kurang dilaporkan dan telah menimbulkan kekhawatiran tentang transparansi data.

Organisasi sukarela termasuk di antara mereka yang berusaha memberikan gambaran holistik tentang krisis kesehatan yang berkembang di Indonesia. Salah satu yang paling penting Laborkovit-19. Didirikan pada awal 2020 dan mencakup ilmuwan, profesional kesehatan masyarakat, dan jurnalis, organisasi ini berfokus secara khusus pada pengumpulan data melalui platform crowd sourcing yang inovatif. Ia terus mendesak pemerintah untuk transparansi yang lebih besar dalam menanggapi epidemi dan untuk keseimbangan dalam program vaksinasi. Laborkovit-19 baru-baru ini bersama-sama menerima Penghargaan Tasrif Dari Koalisi Pers Indonesia (AJI), untuk berani membela kepentingan publik dan menuntut transparansi data yang lebih besar dalam menghadapi oposisi.

Apa yang memotivasi kelompok ahli dan sukarelawan ini untuk menantang pemerintah? Apa implikasinya jika Indonesia terus salah menghitung? Berbicara di Indonesia minggu ini, Gemma Birdie berbicara dengan Dr. Irma Hidayana, pakar kesehatan masyarakat dan salah satu pendiri Laborkovit-19.

Tahun 2021, berbahasa Indonesia lampu web Memperlakukan bersama Dr Gemma Burde Dari Pusat Australia-Indonesia, Dr Dave McGray Dari Institut Asia Universitas Melbourne, Dr Annisa Beta Dari School of Culture and Communication, University of Melbourne, dan Dr. Charlotte Sethiyajati Dari Universitas Manajemen, Singapura.

READ  Prampanan - Kabupaten Prampanan, Indonesia

Lihatlah Indonesia yang baru berbicara lampu web Setiap dua minggu. Tonton episode sebelumnya di sini dan berlangganan melalui Podcast Apple Atau minta favorit Anda lampu webaplikasi.

Kampanye penggalangan dana untuk mendukung krisis epidemi di Indonesia: https://australiaindonesia.com/coronirus/fundraisers/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *