KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Berita |  Tur Dunia BWF
Top News

Berita | Tur Dunia BWF

Super 500 SATHIO GROUP Pemain Indonesia mencatatkan hasil mengecewakan di turnamen Asia baru-baru ini untuk lolos ke tiga pertandingan perebutan gelar di Australia Terbuka 2024.

Bintang tunggal putri Ester Nurumi Tri Wardoyo memimpin kuartet tersebut memasuki pertandingan hari Minggu, mengalahkan unggulan ketiga Bai Yu Po 22-20 23-21 dalam pertarungan selama 41 menit. Final melawan unggulan kedua Aya Ohori dari Jepang adalah yang pertama bagi tim U-18 di Tur Dunia HSBC BWF.

Tak lama kemudian, favorit penonton Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan mengatasi tantangan duo muda Tionghoa Taipei Chen Shi Ray/Lin Yu Xie 21-14 17-21 21-11 untuk memenangkan gelar pertama mereka dalam lebih dari setahun. Juara dunia tiga kali itu belum pernah tampil di turnamen sejak kalah dari rekan senegaranya Fajr Alfian/Muhammad Ryan Ardianto di All England 2023.

“Kami bersyukur bisa lolos ke semifinal setelah sekian lama,” kata Ahsan. “Mereka punya pasangan yang bagus dan smash-smash yang kuat. Itu bukan pertandingan yang mudah, terutama di game kedua di mana saya melakukan banyak kesalahan. Untungnya kami mampu bertahan dan menyelesaikan tugas.

Setiawan, yang menang bersama mendiang Marquis Guido pada tahun 2012, menjadi runner-up bersama Ahsan pada tahun 2013 dan runner-up bersama Tan Boon Heong dari Malaysia pada tahun 2017, mengakhiri kekeringan selama lima tahun. Para ayah belum pernah menduduki podium sejak Final Tur Dunia BWF HSBC 2019.

“Kami sangat senang bisa kembali ke final, tapi melawan lawan berkualitas tidak akan mudah. Penting bagi kami untuk mempersiapkan diri dengan baik untuk tes tersebut,” kata pria berusia 39 tahun itu.

Pasangan putri finalis Spanish Masters dan Thailand Open Febriana Twipuji Kusuma/Amalia Sakaya Prathivi memenangi laga terpendek ketiganya, Setyana Mapasa/Angela Yu, 21-13 21-7 dalam waktu 38 menit.

READ  Di Indonesia, kepercayaan datang secara bertahap
Pratiwi dan Kusuma menjadi finalis ganda putri pertama Indonesia sejak Gracia Bali/Nithya Krishinda Maheshwari pada 2016.

Kuzuma berkomitmen untuk mendapatkan kesempatan ketiga melawan duo scratch Lai Bei Jing/Lim Siew Hsien musim ini.

“Kami bercita-cita menjadi juara. Kami akan mempersiapkan diri dengan baik dan memberikan segalanya,” ujarnya.

Bulu Tangkis Indonesia terpuruk empat minggu sebelum eksploitasi di QC, dengan masing-masing satu runner-up di Thailand Open, Malaysia Masters, dan Singapore Open. Tidak ada finalis lokal di ajang kandangnya, Indonesia Open.

Hasil (Semifinal)

Urutan Permainan (Final)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."