KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Harga Notcoin Meningkat – Begini Performanya Mengungguli Bitcoin dan Ethereum
Economy

Harga Notcoin Meningkat – Begini Performanya Mengungguli Bitcoin dan Ethereum

  • Itu tidak mengikuti tren harga TON karena permintaan mendorong volume menjadi $1,37 miliar
  • Token tampaknya berada di zona overbought, menunjukkan kemungkinan penurunan ke $0.016 pada grafik

Bukan mata uang [NOT] Ini menentang ‘periode merah’ pasar yang lebih luas karena harga naik 7,22% selama 24 jam terakhir. Menurut CoinMarketCap, ini terjadi pada saat Bitcoin [BTC] Harganya turun menjadi $65,103 sebelum rebound sedikit di atas $66,000.

Ethereum [ETH] Itu juga mencatat penurunan menjadi $3,381 pada waktu yang sama. Kinerja tersebut menegaskan korelasi sempurna Notcoin dengan dua cryptocurrency teratas.

Pada saat berita ini dimuat, ia diperdagangkan pada $0,020. Namun, pada 14 Juni, token awalnya mencapai $0,022 pada grafik harga.

Sentimennya tidak bullish, konsisten dengan TON

Namun, Notcoin tidak sendirian dalam kebangkitannya karena proyek Toncoin terhubung dengan Telegram [TON] Bergabunglah juga. Beberapa minggu yang lalu, AMBCrypto melaporkan bagaimana NOT tidak mengikuti tren yang sama seperti TON.

Dengan latar belakang kenaikan harga baru-baru ini, kini tampaknya keduanya telah sepakat.

Dari perspektif on-chain, kami juga menemukan bahwa sentimen seputar Notcoin sangat bullish. Menggunakan metrik sentimen tertimbang, misalnya AMBCrypto Melihat Angka tersebut adalah 0,178 pada 13 Juni. Namun, pada saat berita ini dimuat, angka yang sama berada di 0,617.

Kenaikan signifikan dalam waktu singkat menunjukkan bahwa komentar online tentang NOT jauh lebih positif dibandingkan komentar bearish terhadap token.

Minat terhadap Notcoin meningkat di tengah kenaikan harga

Sumber: Santiment

Selain kenaikan harga dan sentimen bullish, volume Notcoin melampaui angka $1 miliar. Peningkatan volume menunjukkan kenaikan 131% selama 24 jam terakhir.

Volume perdagangan sangat penting untuk harga dan tren mata uang kripto. Ini menunjukkan apakah pelaku pasar tertarik dengan token tersebut.

READ  Kemitraan besar BYD EV Tiongkok di Asia Tenggara

Pergerakan volume yang besar, ditambah dengan kenaikan harga, menunjukkan peningkatan tekanan beli. Sebaliknya, jika kenaikan disertai dengan penurunan harga, berarti tekanan jual tinggi.

Harga Notcoin mungkin akan turun nanti

Bukan, itu yang pertama. Namun, kecil kemungkinannya volume perdagangan akan mencapai $4 miliar seperti yang terjadi ketika harga mencapai titik tertinggi sepanjang masa di $0,029 pada tanggal 2 Juni.

Buktinya tercermin dalam Relative Strength Index (RSI). Relative Strength Index adalah osilator yang mengukur kecepatan dan perubahan pergerakan harga.

Nilai di atas 70 menunjukkan bahwa aset tersebut berada dalam kondisi jenuh beli. Bila di bawah 30 berarti berada di area oversold. Dalam kasus Notcoin, RSI pada grafik harian memiliki pembacaan 74.27.

Sederhananya, itu adalah sebuah tanda Berlebihan dibeli. Oleh karena itu, harga mungkin memulai pembalikan perlahan ke bawah pada grafik. Jika ini terjadi, harga NOT bisa turun menjadi $0,016 dalam beberapa hari.

Notcoin berada di zona overboughtNotcoin berada di zona overbought

Sumber: Santiment

Namun prediksi ini akan menjadi tidak valid jika kondisi pasar secara luas berubah. Dengan asumsi harga secara keseluruhan mulai bergerak ke utara, mereka mungkin tidak akan mengikuti tren tersebut.


Entah realistis atau tidak, ini bukanlah kapitalisasi pasar dalam kaitannya dengan BTC


Jika demikian, nilai token bisa melonjak menjadi $0,022 lagi. Selain itu, pelaku pasar juga harus mewaspadai perkembangan atau pengumuman proyek karena hal ini juga dapat mempengaruhi harga.

Berikutnya: Altcoin Mengikuti Pola 2016 – Kabar Baik untuk Solana?

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."