KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Cap Caruso, Sumba, Indonesia: ulasan hotel
entertainment

Cap Caruso, Sumba, Indonesia: ulasan hotel

Mengapa memesan Cap Karoso, Sumba?

Resor unggulan Nihi Sumba milik Christopher Burch menempatkan pulau Sumba Indonesia yang berbukit-bukit di peta dunia ketika diluncurkan pada tahun 2001, tetapi beberapa tahun terakhir telah terlihat banyak resor baru yang dibuka. Cap Karoso, di ujung paling barat Sumba, adalah salah satu tambahan yang lebih ambisius (dan diharapkan) dan berbagi sisi liar Sumba yang belum pernah dilihat oleh beberapa pengunjung sebelumnya. Desain dan fasilitas resor yang elegan menjadikan liburan pantai yang menyenangkan dengan banyak bantuan dari budaya lokal.

Mengatur adegan

Lupakan apa yang Anda ketahui tentang Indonesia jika Bali adalah referensi Anda: Sumba, tiga pulau di sebelah timur Bali dan berukuran sekitar dua kali lipat, adalah binatang yang sama sekali berbeda. Tidak ada kuil yang dibuat dengan indah di sini, juga tidak banyak yang bisa ditemukan dalam hal restoran atau hiburan lainnya. Ini adalah tanah prajurit pelempar tombak dan roh leluhur, yang tinggal di rumah beratap jerami Oma Mbatango yang tampaknya tidak berubah selama berabad-abad. Itu membuat Cap Karoso, dengan bangunan berbalut beton berjajar garis lurus yang mengalir menuruni bukit terjal di Pantai Karoso, menjadi tempat yang mencekam. Resor ini menghilangkan perabotan tradisional dan atap rumput Alang yang lebih tinggi dengan secara sadar menafsirkan kembali warisan artisanal pulau yang kaya melalui lensa Galia: dinding batu kapur dari batu kapur lokal, karya abstrak oleh seniman Perancis-Indonesia Ines Katamsu, dan karya ubin mengkilap yang terinspirasi oleh anyaman lokal. Hasilnya, sangat mungkin, liburan pulau paling keren di sisi Garis Wallace ini, di mana hari-hari malas mengalir dari bersantai di kolam renang di klub pantai berangin hingga berjalan-jalan di sekitar laguna biru kehijauan hingga matahari terbenam berwarna merah muda peachy dengan Negroni berbalut kayu cendana di sekitar atap infinity pool.

drama

Liburan di sekitar Spanyol, Maladewa, Norwegia, dan Bali, diikuti oleh serangkaian pertemuan kebetulan, membawa pemilik Paris Cap Karoso, Evguenia dan Fabrice Ivara, ke sudut Sumba yang terjal ini pada tahun 2017. Hujan turun, hampir tidak ada jalan, dan tidak ada satu hotel pun di dekatnya – tetapi pasangan itu masih merasakan panggilan ke gurun ini. Mereka mengambil lompatan semua atau tidak sama sekali dan memulai proyek konstruksi yang memakan waktu lebih dari lima tahun, mengatasi banyak penghalang jalan dan bermil-mil birokrasi di sepanjang jalan. Terlepas dari tantangannya, mereka bersikeras bahwa tidak boleh ada kompromi. Ini menjelaskannya: Evguenia memanfaatkan pengalamannya sebagai pemasar di LVMH untuk menyesuaikan segala sesuatu mulai dari furnitur dan aksesori kamar mandi (dibuat bekerja sama dengan pembuat parfum Prancis Gerard Gatty) hingga mug keramik yang terinspirasi tenun ikat oleh Gaya Ceramics yang berbasis di Bali dan campuran teh oolong yang dipesan lebih dahulu dari merek teh Indonesia TEMA.

READ  Kalender pertandingan Piala Dunia Qatar 2022

ruangan-ruangan

Bangunan utama berlantai dua di Cap Karoso adalah rumah bagi sebagian besar kamar—studio berangin dengan lantai teraso berwarna krem, balkon yang menghadap ke laut, dan sandaran kepala kayu ukiran tangan yang indah dengan pola seperti ikat. Diselimuti tumbuhan, studio-studio di dekat pantai dilengkapi dengan balkon berjemur pribadi dan menampilkan perabotan modern tropis yang sama. Suite yang berdiri sendiri terasa seperti vila mini dengan ruang tamu terbuka yang luas, balkon pribadi, dan kamar mandi semi terbuka dengan lantai kerikil – semuanya terletak di taman tepi laut tropis. Saat kunjungan saya di bulan Juli, hotel ini sedang dalam tahap soft opening, dan pembangunan 20 vila masih berjalan lancar. Ketika dibuka pada tahun 2023, ia akan menawarkan banyak ruang pribadi (hingga tiga kamar tidur), ruang tamu berdinding kaca, dan kolam renang dengan pemandangan laut yang indah.

Makanan dan minuman

Mengingat akar rakus pasangan (Fabrice menjalankan blog makanan yang dihormati, dan Evgenia bekerja untuk Dom Pérignon), bar dan restoran resor diharapkan menjadi yang terbaik. Di klub pantai, menu sarapannya adalah campuran masakan klasik Prancis dan Indonesia — telur dadar souffle dengan keju kambing yang menyerupai awan, nasi goreng panggang, dan charcuterie dengan ham genggam dari Paris — sementara makan siang lambat menyajikan salad pertanian, pasta segar, dan pizza dari oven Neapolitan asli. Apicine menonjol di luar bangunan utama di bagian atas tempat parkir, tempat para tamu berkumpul untuk menikmati koktail yang terinspirasi oleh karunia lokal (pikirkan sirup kelapa yang mengandung lemak dan semprotan pepaya) saat matahari terbenam. Namun, toko tersebut terletak di dekat Julang. Di restoran mewah dengan 20 kursi ini, daftar bergilir koki kelas dunia mampir untuk menginap selama berminggu-minggu, memasak dengan bahan-bahan dari pertanian organik resor yang luas. Pop-up sebelumnya telah disambut oleh Scott Stephenson dari MoVida yang berbasis di Melbourne dan pasangan koki yang berbasis sampanye Gil Nogueira dan Sayaka Sawaguchi.

READ  Aktor Malaysia berbuat baik di Indonesia

resor

Diciptakan sebagai desa kecil tempat tinggal khas Sumba, dengan lantai kokoh dan atap seperti sombrero yang ditutupi dengan alang-alang, Malala Spa mengandalkan ramuan dan ritual penyembuhan lokal untuk menu perawatannya. Ada pijat yang melelehkan otot dengan minyak cendana putih asli, kunyit dan buah noni dan lulur garam dengan mandi rumput laut, serta perawatan spiritual mendalam yang berasal dari agama Marabou setempat, yang menggunakan minyak dari akar pohon yang hanya ditemukan di satu hutan di pulau itu.

Lingkungan/daerah

Seperti orang Sumba. Sementara pariwisata telah meninggalkan jejaknya di beberapa sudut pulau yang lebih berkembang, kawasan Cody di Cap Caruso (sekitar satu jam di selatan bandara Tambulaka) di barat daya Sumba masih terasa nyaris tak tersentuh. Ivaras ingin tetap seperti itu: mereka bekerja sama dengan beberapa desa terdekat untuk tur berpemandu, tetapi mereka membatasi jumlah pengunjung mereka dan mereka membuat para tamu mendapat informasi tentang kebiasaan lokal yang sudah lama ada. Artinya, perjalanan ini terasa terhormat, tidak tertarik, dan lebih seperti pertukaran budaya timbal balik daripada kunjungan ke Disney Fade to Fly. Kodi juga merupakan rumah bagi beberapa pemandangan kartu pos Sumba, termasuk Danau Waikuri yang sebening kristal dan formasi batuan terjal di Pantai Mandorak, yang dapat dicapai melalui perjalanan berpemandu setengah hari atau tamasya DIY menggunakan sepeda elektronik resor.

layanan

Benar-benar menyenangkan. Dilatih dan dijalankan oleh sekelompok kecil koki dan pelaku bisnis perhotelan (terutama orang Prancis), anggota tim muda dan sebagian besar Sompagne adalah kelompok yang menyenangkan. Mereka sangat percaya diri, santai, dan bersemangat untuk menyenangkan, tetapi mereka juga tidak takut untuk mengakui bahwa mereka masih mengasah keterampilan mereka—perpindahan saya ke bandara dengan pemandu dan pengemudi lokal muda diubah, atas permintaan mereka, menjadi pelajaran bahasa Inggris dadakan. Jelas diberdayakan untuk mengajari tamu tentang budaya mereka, mereka menyediakan sumber informasi lokal yang kaya dan anekdot yang bagus.

READ  Indonesia mengesahkan undang-undang untuk memindahkan ibu kota ke Kalimantan yang terpencil

Siapa yang datang ke sini

Segala macam kecanggihan kosmopolitan—mulai dari keluarga muda dengan penampilan berpakaian linen yang diambil dari halaman brosur penjualan hingga ekspatriat lama di Bali dan berbulan madu dalam perjalanan melintasi Asia.

untuk keluarga

Klub anak-anak masih dalam pengerjaan dan akan dibuka akhir tahun ini, tetapi bahkan tanpa klub, ini adalah taman bermain yang ideal untuk anak kecil. Ada area dangkal di kolam renang, permainan di klub pantai, dan bermil-mil pasir yang tidak dilihat siapa pun. Babysitter siap sedia jika orang tua menginginkan waktu pribadi.

upaya ramah lingkungan

Resor ini menjaga operasinya selokal mungkin, mulai dari pertanian organiknya yang menyediakan sayuran segar hingga dapur hingga mempekerjakan pemuda kurang mampu melalui Sumba Hospitality Foundation, sebuah LSM yang dikelola Belgia dan sekolah perhotelan terkemuka yang berbasis di Tambolaka. Air diolah di properti, dan sebagian besar energi matahari dihasilkan. Tentu saja, plastik sekali pakai tidak perlu dipertanyakan lagi.

Aksesibilitas

Dengan tangga berpasir dan jalan setapak, pengguna kursi roda akan kesulitan untuk berkeliling di sini, yang merupakan salah satu dari sedikit kerugian properti ini.

Liburan pirus Menawarkan tujuh malam di Cap Caroso mulai £2.585 per orang berdasarkan dua kamar berbagi di ruang studio dengan sarapan setiap hari. Harga ini sudah termasuk penerbangan internasional dan domestik dan semua transfer.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."