KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

CDC memperingatkan peningkatan bakteri langka yang dapat menyebabkan meningitis dan kemungkinan kematian
science

CDC memperingatkan peningkatan bakteri langka yang dapat menyebabkan meningitis dan kemungkinan kematian

kesehatan

Pejabat kesehatan AS telah memperingatkan peningkatan penyakit bakteri langka yang dapat menyebabkan meningitis dan kemungkinan kematian.

Dirilis oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Memperingatkan Para dokter di AS pada hari Kamis melaporkan peningkatan kasus satu jenis penyakit meningokokus invasif, yang sebagian besar disebabkan oleh strain bakteri tertentu.

Tahun lalu, 422 kasus penyakit ini dilaporkan di Amerika Serikat – terbanyak sejak tahun 2014. Sudah ada 143 kasus yang dilaporkan tahun ini, yang berarti jumlah infeksi diperkirakan akan melampaui tahun 2023, kata CDC.

CDC mengeluarkan peringatan pada hari Kamis tentang penyakit meningokokus invasif. AP

Kebanyakan kasus tahun lalu tidak berhubungan dengan meningitis, meski setidaknya 17 orang meninggal. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan kasus-kasus tersebut lebih umum terjadi pada orang dewasa berusia 30 hingga 60 tahun, dan pada orang kulit hitam serta orang dengan HIV.

Bakteri ini dapat menyebabkan infeksi serius pada otak dan sumsum tulang belakang yang disebut meningitis, dengan gejala yang mungkin berupa demam, sakit kepala, leher kaku, mual, dan muntah.

Bakteri tersebut juga dapat menyebabkan infeksi pada aliran darah dengan gejala seperti menggigil, kelelahan, tangan dan kaki dingin, pernapasan cepat, diare, atau, pada tahap selanjutnya, ruam berwarna ungu tua.

Tampilan jarak dekat dari Neisseria meningitidis, bakteri meningitis, digambarkan sebagai bola kuning
Bakteri tersebut dapat menyebabkan infeksi parah, dan bahkan bakteri yang bertahan dapat menderita dampak kesehatan jangka panjang. nobeastsofierce – Stock.adobe.com

Infeksi ini dapat diobati dengan antibiotik, namun pengobatan segera sangat penting. Diperkirakan 10% hingga 15% dari mereka yang terinfeksi meninggal, dan mereka yang selamat terkadang mengalami ketulian atau amputasi.

Ada juga vaksin untuk melawan penyakit meningokokus.

Para pejabat merekomendasikan agar semua anak mendapatkan vaksin meningokokus, yang melindungi terhadap peningkatan strain, ketika mereka memasuki sekolah menengah. Ketika perlindungan vaksin berkurang, CDC juga merekomendasikan dosis booster pada usia 16 tahun. Suntikan ini juga dianjurkan bagi orang-orang yang berisiko lebih tinggi, seperti mereka yang berada di tempat terjadinya wabah atau mereka yang mengidap HIV atau kondisi kesehatan tertentu lainnya.

READ  NASA mengumumkan “Bumi super” dan planet ekstrasurya di “zona layak huni”

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/03/29/lifestyle/cdc-warns-of-increase-in-rare-bacteria-that-can-lead-to-meningitis-and-possible-death/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium =situs%20buttons&utm_campaign=situs%20tombol

Salin URL berbagi

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."