CEO Time’s Up Tina Tchen mengundurkan diri setelah skandal Andrew Cuomo

Kepala eksekutif kelompok advokasi korban pelecehan seksual Time’s Up mengundurkan diri Kamis di tengah kemarahan atas pengungkapan bahwa para pemimpinnya memberi tahu pemerintahan mantan Gubernur New York Andrew Cuomo setelah dia dituduh melakukan pelanggaran tahun lalu.

Tina Tchen, CEO dan Presiden Time’s Up, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “telah menghabiskan karirnya berjuang untuk perubahan positif bagi wanita” tetapi bukan lagi orang yang tepat untuk memimpin organisasi #MeToo.

“Saya sangat menyadari bahwa posisi saya di pucuk pimpinan Time’s Up telah menjadi titik fokus yang menyakitkan dan memecah belah karena para perempuan ini dan aktivis lainnya yang harus bekerja sama untuk memperjuangkan perubahan saling bertarung dengan cara yang berbahaya,” tulisnya.

Monifa Pandeel, Direktur Operasi Grup, akan mengambil alih sebagai CEO sementara.

Pengunduran diri Tchen terjadi menyusul kepergian Roberta Kaplan, yang mengundurkan diri sebagai ketua dewan pada 9 Agustus. , yang mengundurkan diri pada hari Senin setelah penyelidikan tiga minggu oleh jaksa agung New York menyimpulkan bahwa dia melakukan pelecehan seksual terhadap setidaknya 11 wanita.

Laporan tersebut merinci upaya Cuomo untuk mendiskreditkan penuduh publik pertamanya, Lindsey Boylan, setelah dia menuduhnya Desember lalu membuat komentar yang tidak pantas, tetapi sebelum secara eksplisit mengklarifikasi tuduhan sentuhan dan ciuman yang tidak diinginkan.

Pesan teks yang diperoleh The Washington Post menunjukkan bahwa Tchen pada awalnya melarang para pemimpin Time’s Up lainnya untuk membuat komentar publik tentang tuduhan Boylan. Belakangan, Melissa DeRosa, ajudan utama Cuomo, meminta Kaplan – pengacaranya – untuk meninjau surat yang akan disebarkan oleh para pendukung gubernur untuk menyerang kredibilitas Boylan.

“Nyonya Kaplan membacakan surat itu kepada ketua kelompok advokasi Times Up, keduanya menyatakan bahwa tanpa pernyataan tentang interaksi Ms. Boylan dengan rekan-rekan prianya, surat itu akan baik-baik saja,” kata laporan itu, tanpa menyebut nama secara eksplisit. Tchen.

READ  Mesir memamerkan mumi kerajaan di tengah perpindahan ke museum baru

Pesan itu akhirnya tidak dirilis.

Kemudian, setelah Boylan memperluas tuduhannya terhadap Cuomo, Time Up menyerukan penyelidikan.

Boylan mencatat pada hari Kamis bahwa pernyataan pengunduran diri Tchen tidak termasuk permintaan maaf.

“Sayangnya TinaTchen masih belum bisa bertanggung jawab atas kerusakan yang ditimbulkannya,” tulis Boylan di Twitter. Sentimen ini diamini oleh penuduh Cuomo lainnya, Charlotte Bennett.

“Alih-alih menawarkan permintaan maaf yang tulus kepada para penyintas, aktivis, dan sekutu yang terkena dampak, @TinaTchen melanjutkan dengan cara yang sama seperti yang dilakukan gubernur kami sebelumnya – mendaftar pencapaiannya, menuding orang lain, dan mencoba membenarkan perilakunya yang tak termaafkan. Kemalangannya.”

Tchen menolak berkomentar.

Waktu Habis

Time’s Up dimulai pada Januari 2018 di tengah kemarahan atas pelanggaran seksual oleh produser film Harvey Weinstein. Lebih dari 300 wanita di dunia hiburan — dari pembangkit tenaga listrik televisi Shonda Rhimes hingga aktris Reese Witherspoon dan Eva Longoria — telah menandatangani surat terbuka yang membuktikan bahwa mereka adalah pendiri.

Penampilannya yang terkenal dengan Golden Globes berlanjut bulan itu, dengan para peserta mengenakan pin Time’s Up hitam dan sporty untuk menarik perhatian pada gerakan kesetaraan gender.

Tchen sebelumnya menjabat sebagai asisten Presiden AS Barack Obama, kepala staf istrinya Michelle Obama dan direktur eksekutif Dewan Perempuan dan Anak Perempuan Gedung Putih. Dia ikut mendirikan Time’s Up Legal Defense Fund pada tahun 2017, bersama dengan Kaplan dan dua wanita lainnya. Dibuat untuk membantu para penyintas harian dengan biaya hukum, dana tersebut mengumpulkan hampir $ 22 juta kurang dari setahun setelah didirikan.

Dalam sebuah pernyataan Kamis, Dewan Direksi Time’s Up memuji masa jabatan Tchen, dengan mengatakan dia “membuat perbedaan dalam kehidupan banyak orang dan kami berterima kasih atas kerja keras dan pengaruhnya.” Namun dewan mengatakan menerima pengunduran dirinya adalah ukuran akuntabilitas.

READ  Letusan gunung berapi di dekat ibu kota Islandia di tengah lonjakan aktivitas seismik

Ini bukan pertama kalinya sebuah kelompok advokasi memperkeruh masalah kepemimpinan. Tchen mengambil alih posisi itu pada 2019, setelah mantan Presiden WNBA Lisa Borders mengundurkan diri sebagai presiden dan CEO menyusul tuduhan pelanggaran seksual terhadap putranya.

Tarana Burke, pendiri #MeToo dan anggota dewan Time’s Up, memberikan pandangannya tentang perairan bermasalah awal pekan ini kepada The Associated Press. Menggambarkan Time’s Up sebagai organisasi muda dengan niat baik, sekarang sedang bergulat dengan bagaimana menjalankan kekuasaan.

“Saya pikir mereka harus melakukan banyak pencarian jiwa dan pada akhirnya,” katanya. “Pihak lain mungkin menyadari bahwa mereka harus mencari cara untuk bekerja secara berbeda, bahwa mereka harus melepaskan beberapa kekuatan dan mereka harus mengorbankan beberapa keuntungan untuk melakukan pekerjaan dengan baik, dengan cara yang dipercaya orang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *