KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

China menarik aplikasi Quran dan Alkitab dalam tindakan keras di Apple Store

Layanan buku audio dan aplikasi telepon Amazon untuk membaca kitab suci Islam dan Kristen telah menghilang dari Apple Store di Cina daratan, contoh terbaru dari dampak aturan ketat negara itu terhadap perusahaan internet.

Audible mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka menghapus aplikasinya dari Apple Store di daratan China bulan lalu “karena persyaratan otorisasi.”

Pembuat aplikasi membaca dan mendengarkan Alquran dan Alkitab mengatakan aplikasi mereka juga telah dihapus dari Apple Store di China atas permintaan pemerintah.

Apple tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat. Juga bukan Kedutaan Besar China di Amerika Serikat

Pemerintah China telah lama berusaha mengendalikan arus informasi online, tetapi semakin mengintensifkan penegakannya dengan cara lain, sehingga sulit untuk menentukan alasan penghapusan aplikasi tertentu.

Sebuah layar menampilkan logo Audible di kantor perusahaan yang terletak di sebuah gereja tua di Newark, New Jersey pada Mei 2019. (Julio Cortez/The Associated Press)

Pembuat aplikasi sedang menunggu informasi tentang pemulihan

Tahun ini, regulator China berusaha untuk memperkuat pembatasan privasi data dan membatasi waktu anak-anak dapat bermain video game. Mereka juga melakukan kontrol yang lebih besar atas algoritme yang digunakan perusahaan teknologi untuk mempersonalisasi dan merekomendasikan konten.

Duolingo, aplikasi pembelajaran bahasa populer di AS, menghilang dari Apple Store di China selama musim panas, seperti halnya beberapa aplikasi video game.

Layanan Manajemen Data Pakistan, yang membuat aplikasi Quran Majeed, mengatakan sedang menunggu informasi lebih lanjut dari otoritas Internet China tentang cara memulihkannya. Perusahaan yang berbasis di Karachi itu mengatakan aplikasi tersebut memiliki hampir satu juta pengguna di China dan hampir 40 juta pengguna di seluruh dunia.

Mereka yang telah mengunduh aplikasi masih dapat menggunakannya, kata Hassan Shafiq Ahmed, kepala pertumbuhan dan hubungan di perusahaan tersebut.

“Kami berharap dapat mengetahui dokumen yang diperlukan untuk mendapatkan persetujuan dari otoritas China sehingga aplikasi dapat dipulihkan,” katanya dalam email.

READ  Nikki Haley mencari perlindungan Dinas Rahasia karena adanya ancaman
Sebuah pesan dari polisi Tiongkok tentang penggunaan Internet yang benar muncul di sebuah kafe Internet di Beijing pada Agustus 2013. (Ng Han Guan/AFP)

Pembuat aplikasi Alkitab mengatakan telah menghapus aplikasi tersebut dari Apple Store di China setelah mengetahui bahwa aplikasi tersebut memerlukan izin khusus untuk mendistribusikan aplikasi dengan “konten buku atau majalah”.

Olive Tree Bible Software, yang berbasis di Spokane, Washington, mengatakan sekarang sedang meninjau persyaratan izin yang diperlukan “dengan harapan kami dapat membawa aplikasi kami kembali ke App Store China dan terus mendistribusikan Alkitab ke seluruh dunia.”

Kritikus mendesak perusahaan AS untuk ‘implan tulang belakang’

Council on American-Islamic Relations (CAIR) mengecam tindakan Apple, dengan mengatakan perusahaan tersebut memberdayakan China untuk penganiayaan agama terhadap Muslim dan lainnya.

“Keputusan ini harus dibatalkan,” kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Wakil Direktur Nasional Dewan Hubungan Amerika-Islam, Edward Ahmed Mitchell.

“Jika perusahaan-perusahaan Amerika tidak membangun tulang punggung dan melawan China sekarang, mereka berisiko menghabiskan abad berikutnya tunduk pada keinginan negara adidaya fasis.”

Halaman Apple App Store yang menampilkan aplikasi Cina LinkedIn pada perangkat ditampilkan di Beijing pada hari Jumat. Minggu ini, Microsoft mengatakan akan menutup layanan utamanya LinkedIn di China akhir tahun ini. (Ng Han Guan/The Associated Press)

Penghapusan itu pertama kali diungkapkan minggu ini oleh situs sensor AppleCensorship, yang memantau Apple App Store untuk mendeteksi ketika aplikasi telah diblokir, terutama di China dan negara-negara lain dengan pemerintahan otoriter.

Microsoft mengatakan minggu ini bahwa mereka akan melakukannya Layanan LinkedIn utama ditutup di China akhir tahun ini, mengutip “lingkungan operasi yang jauh lebih menantang dan persyaratan kepatuhan yang lebih besar di China”.

Tidak seperti LinkedIn, yang telah menyediakan layanan khusus China sejak 2014, Audible milik Amazon mengatakan tidak memiliki layanan khusus untuk pelanggan di China.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."