China setuju untuk mengubah undang-undang pemilu Hong Kong

China telah secara tajam mengurangi jumlah kursi yang dipilih langsung di badan legislatif Hong Kong, sebagai kemunduran dari gerakan demokrasi yang sudah terkepung di wilayah tersebut.

Perubahan tersebut diumumkan pada hari Selasa setelah pertemuan dua hari dari badan legislatif tertinggi China.

Dalam komposisi baru, legislatif akan ditambah menjadi 90 kursi, dan hanya 20 yang dipilih oleh publik. Saat ini, setengah dari 70 kursi legislatif – 35 – dipilih secara langsung.

Langkah tersebut merupakan bagian dari upaya dua tahap untuk mengekang protes politik dan perbedaan pendapat di Hong Kong, yang merupakan bagian dari China tetapi memiliki sistem politik yang lebih liberal sebagai bekas jajahan Inggris. China memberlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional di Hong Kong tahun lalu dan menindaklanjuti tahun ini dengan reformasi pemilu.

Kampanye tersebut dilakukan setelah berbulan-bulan protes pro-demokrasi pada tahun 2019 yang menyebabkan ratusan ribu orang turun ke jalan dan berubah menjadi kekerasan ketika pemerintah menolak tuntutan pengunjuk rasa.

“Ini hari yang sangat menyedihkan bagi Hong Kong. Sistem pemilu benar-benar dibongkar,” kata mantan anggota Partai Perwakilan dan Demokrat Emily Law.

“Mereka akan menyingkirkan suara-suara yang tidak setuju karena di bawah rezim baru yang menindas dan sangat membatasi ini, saya tidak berpikir setiap individu yang menghargai diri sendiri ingin berpartisipasi.”

Karyawan pro-China mengumpulkan tanda tangan penduduk untuk mendukung proposal untuk merancang perubahan aturan pemilihan Hong Kong di jalan di pusat Hong Kong pada 12 Maret. (Ken Cheung / Associated Press)

Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional, badan legislatif tertinggi di China, telah mengamandemen konstitusi Hong Kong untuk membuka jalan bagi perubahan. Pemerintah Hong Kong sekarang ditugaskan untuk meninjau undang-undang pemilu dan mengadakan pemilihan.

Dalam badan legislatif yang beranggotakan 70 orang, para pemilih memilih setengah dari anggota dan setengah lainnya dipilih oleh daerah pemilihan yang mewakili berbagai profesi dan kelompok kepentingan. Banyak daerah pemilihan cenderung mendukung Beijing, memastikan bahwa sayap memiliki mayoritas di badan legislatif.

Inggris berteriak, menunjuk ke perjanjian bersejarah

Badan baru akan terdiri dari 20 anggota terpilih, 30 di antaranya akan dipilih oleh daerah pemilihan dan 40 oleh komisi pemilihan, yang telah dibentuk dan juga akan terus memilih pemimpin kota.

Komite, yang akan bertambah dari 1.200 menjadi 1.500 anggota, didominasi oleh pendukung pemerintah pusat di Beijing.

Calon pemilu akan menjalani pemeriksaan oleh Polisi Keamanan Nasional dan komite yang mengawasi keamanan nasional kota.

Sebuah komite terpisah juga akan dibentuk untuk meninjau kualifikasi kandidat untuk posisi di Hong Kong guna memastikan bahwa kota tersebut diatur oleh “patriot” dalam bahasa pemerintah pusat.

Presiden China Xi Jinping bertepuk tangan selama sesi penutupan Kongres Rakyat Nasional di Beijing pada 11 Maret. (Sam McNeill / Associated Press)

Kongres Rakyat Nasional sepenuhnya meratifikasi proposal pada pertengahan Maret yang memberi wewenang kepada Komite Tetap untuk mengamandemen Undang-Undang Dasar, konstitusi yang telah mengatur Hong Kong sejak bekas jajahan Inggris diserahkan ke China pada tahun 1997 di bawah “satu negara, dua sistem” yang menjanjikannya hampir otonomi selama 50 tahun.

Jalan untuk penyerahan itu disetujui oleh Deklarasi Bersama Sino-Inggris 1984 yang ditandatangani oleh Perdana Menteri China Zhao Ziyang dan Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher.

Inggris mengatakan pada hari Selasa bahwa China telah melanggar deklarasi tersebut dengan melakukan perubahan pada sistem pemilihan di Hong Kong.

Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengatakan: “Hari ini, China telah membuat perubahan pada sistem pemilihan Hong Kong, yang jelas melanggar Deklarasi Bersama – merusak kebebasan penduduk Hong Kong dan melanggar kewajiban internasional Beijing.”

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan pada konferensi pers pada hari Selasa bahwa komite baru untuk memeriksa kandidat akan terdiri dari beberapa pejabat pemerintah yang juga dipercaya oleh pemerintah pusat.

Lam menepis kekhawatiran bahwa perubahan tersebut akan memengaruhi rencana distrik untuk mencapai hak pilih universal dan memungkinkan penduduk untuk memilih pemimpin mereka.

“Mungkin saya akan mengatakan ini dengan sangat pasti,” kata Lam. “Pemerintah pusat sangat tulus untuk memberikan rakyat Hong Kong apa yang disebut demokrasi yang lebih, yaitu hak pilih universal.”

Ini menyalahkan anggota parlemen pro-demokrasi atas keberatan mereka pada tahun 2014 terhadap proposal yang akan memungkinkan penduduk untuk memilih posisi CEO dengan syarat bahwa Beijing memilih kandidat.

“Saat kami bergerak maju dengan serangkaian perbaikan saat ini, sesuai dengan situasi aktual Hong Kong dan dengan cara yang teratur dan bertahap … Saya sangat yakin bahwa kami masih memiliki hak pilih universal dalam memilih CEO,” dia kata.

Kita hanya perlu bekerja sama, untuk memastikan bahwa kita tidak menyimpang dari konsep yang paling dasar tentang ‘satu negara, dua sistem’.

Perubahan tersebut membuat oposisi terikat

Oposisi politik Hong Kong – yang menyerukan lebih banyak demokrasi, bukan mengurangi – melihat perubahan sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk menahan mereka dari jabatannya.

Ketua Partai Demokrat Lu Ken-hee mengatakan ada pertanyaan tentang apakah sistem baru itu “benar-benar dapat mencerminkan apa yang orang-orang Hong Kong pikirkan dan apa yang orang-orang Hong Kong pikirkan.”

Ketua Partai Demokrat Lu Ken Hee berbicara kepada anggota media di luar badan legislatif setelah perubahan sistem pemilihan selesai. Law mengatakan Partai Demokrat belum memutuskan langkah selanjutnya. (Yoyo Zhao / Reuters)

Lu mengatakan bahwa anggota partai Demokrat masih memperdebatkan apakah mereka berencana untuk mencalonkan diri dalam pemilu.

Dia berkata, “Semua perubahan ini akan mempengaruhi bagaimana kita memperdebatkan dan mempengaruhi cara anggota partai kita berpikir tentang sistem pemilihan, dan apakah kita akan mencalonkan diri dalam pemilihan di masa depan atau tidak.”

Sebagian, itu turun untuk mendefinisikan patriot. Pihak oposisi berusaha menghalangi undang-undang dengan mengganggu komite legislatif utama selama beberapa bulan dan menunda prosedur legislatif.

Beijing, yang memprioritaskan stabilitas politik, melihat langkah-langkah ini terlalu mengganggu pemerintahan Hong Kong dan ingin menjauhkan aktor-aktor ini dari pemerintahan.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Urusan Hong Kong dan Makau yang berbasis di Beijing mengatakan HKNSA memberikan dasar hukum yang kuat untuk melindungi keamanan nasional dan bahwa reformasi pemilihan memberikan “jaminan kelembagaan yang kuat” untuk kerangka “satu negara, dua sistem” kota. Pastikan bahwa hanya “patriot” yang menguasai Hong Kong.

Pernyataan tersebut juga mengatakan bahwa dengan perubahan elektoral, hubungan antara pemimpin kota dan Dewan Legislatif akan lebih lancar, dan “berbagai kontradiksi dan masalah yang mendalam yang telah melanda Hong Kong selama ini” akan diselesaikan dengan lebih efektif.

READ  Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS sedang mengamati karditis pada beberapa anak muda setelah vaksinasi COVID-19 - yang bersifat nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.