Dalam Kontak dengan Xi, Biden mengangkat masalah hak asasi manusia dan perdagangan China News

Presiden AS Joe Biden berbicara dengan mitranya dari China Xi Jinping pada hari Rabu, menekan pemimpin China atas perdagangan dan tindakan keras Beijing di Hong Kong dan Xinjiang serta tindakannya terhadap Taiwan.

Panggilan itu adalah kontak langsung pertama Biden dengan Xi sejak menjabat pada 20 Januari, dan datang hanya beberapa jam setelah militer AS memerintahkannya untuk meninjau kembali strategi keamanan nasionalnya di China.

Sebuah pernyataan Gedung Putih mengatakan Biden telah menyuarakan keprihatinan tentang “praktik ekonomi yang memaksa dan tidak adil” Beijing, dan mengatakan kepada Xi bahwa melestarikan Indo-Pasifik adalah prioritas bagi Amerika Serikat.

Pemimpin AS itu juga menekankan “kekhawatiran mendasar tentang tindakan keras China di Hong Kong, pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang, dan tindakan yang semakin tegas terhadap Taiwan,” kata pernyataan itu.

Ketegangan antara dua ekonomi terbesar dunia itu mencapai titik terendah dalam beberapa dekade. Biden menyebut “pesaing paling serius Beijing Washington,” dan pemerintahannya telah mengindikasikan bahwa mereka akan secara luas melanjutkan pendekatan keras pendahulunya, Donald Trump.

Namun, Biden juga mengindikasikan bahwa dia siap untuk bekerja dengan China dalam menghadapi tantangan global bersama.

Gedung Putih mengatakan kedua pemimpin itu bertukar pandangan pada hari Rabu tentang menghadapi pandemi COVID-19, serta tentang tantangan perubahan iklim dan mencegah proliferasi – sebuah tanda bahwa Amerika Serikat bersedia bekerja sama dengan Beijing dalam membujuk Korea Utara untuk memberi. up senjata nuklir.

“Saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan bekerja dengan China jika hal itu menguntungkan rakyat Amerika,” tulis Biden di Twitter setelah panggilan telepon itu.

Saluran CCTV resmi China menyampaikan sebagian besar nada positif pada percakapan tersebut, mengatakan bahwa Xi mengakui bahwa kedua belah pihak memiliki perbedaan dan bahwa perbedaan ini harus ditangani, tetapi mendesak kerja sama menyeluruh.

READ  Geng di Haiti menawarkan bantuan dengan upaya bantuan; Korban tewas akibat gempa telah meningkat menjadi 2.207

CCTV mengatakan Xi menolak kekhawatiran Biden tentang Taiwan, Hong Kong dan Xinjiang, dengan mengatakan bahwa masalahnya adalah urusan internal China dan terkait dengan kedaulatan China. Dia memperingatkan bahwa “Amerika Serikat harus menghormati kepentingan inti China dan bertindak dengan hati-hati.”

Ulasan Pentagon

Seruan Biden Xi datang di tengah ketegangan yang meningkat atas serangkaian latihan angkatan laut AS di Laut China Selatan, karena Beijing memiliki klaim teritorial yang luas. Dua kelompok kapal induk AS mengadakan latihan bersama di perairan yang ramai pada hari Selasa, hanya beberapa hari setelah kapal perang AS berlayar di dekat Kepulauan Paracel yang dikuasai China dalam apa yang disebut Washington sebagai operasi kebebasan navigasi.

China mengutuk langkah-langkah ini, dan menggambarkan invasi AS di Laut China Selatan sebagai “unjuk kekuatan” yang tidak kondusif bagi perdamaian dan stabilitas kawasan.

Beijing juga marah dengan kapal perang AS yang berlayar melintasi Selat Taiwan, termasuk satu minggu lalu, juga operasi pertama di bawah pemerintahan Biden.

Sebelumnya pada hari Rabu, Biden melakukan kunjungan pertamanya ke Departemen Pertahanan dan mengumumkan bahwa gugus tugas China yang baru akan dibentuk di Pentagon “untuk melihat strategi kami, konsep operasional kami, teknologi, posisi pasukan, dan banyak lagi.”

“Kami perlu memenuhi tantangan yang semakin besar yang ditimbulkan oleh China, menjaga perdamaian dan mempertahankan kepentingan kami di Samudra Hindia, Pasifik dan global,” kata Biden, didampingi oleh Menteri Pertahanan Lloyd Austin dan Wakil Presiden Kamala Harris.

Satuan tugas akan terdiri dari 15 pejabat sipil dan militer, yang namanya belum dirilis, dan akan diketuai oleh Ellie Ratner, mantan penasihat keamanan nasional Biden yang ditunjuk untuk karyawan Austin, menurut lembar fakta Departemen Pertahanan.

READ  BC melewati 2.000 kematian COVID-19 dengan 743 kasus baru tercatat

Ini akan membutuhkan upaya pemerintah yang matang, kerja sama bipartisan di Kongres, dan aliansi serta kemitraan yang kuat. Ini adalah bagaimana kami akan menghadapi tantangan China dan memastikan bahwa rakyat Amerika memenangkan persaingan di masa depan, “kata Biden.

Panggilan dengan sekutu

Biden, yang berinteraksi dengan pemimpin China ketika dia menjabat sebagai wakil presiden Barack Obama, menggunakan tiga minggu pertamanya di Gedung Putih untuk melakukan beberapa panggilan ke para pemimpin lain di kawasan Indo-Pasifik.

Dengan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga akhir bulan lalu, Biden menegaskan kembali komitmen AS untuk melindungi Kepulauan Senkaku, sekelompok pulau tak berpenghuni yang dikelola oleh Tokyo dan diklaim oleh Beijing.

Dalam seruannya dengan Perdana Menteri India Narendra Modi, Biden menekankan perlunya “kerjasama erat untuk mempromosikan kebebasan dan keterbukaan kawasan Indo-Pasifik.” Dalam panggilannya dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison pekan lalu, Gedung Putih mengatakan presiden telah menekankan bahwa aliansi dua negara diperlukan untuk stabilitas di kawasan.

Minggu lalu, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan kepada Yang Jiechi, seorang pejabat senior China, bahwa Amerika Serikat “akan membela kepentingan nasional kami, mempertahankan nilai-nilai demokrasi kami, dan meminta pertanggungjawaban Beijing atas pelanggarannya terhadap tatanan internasional.”

Penasihat Keamanan Nasional Biden Jake Sullivan mengatakan pada 29 Januari bahwa Amerika Serikat harus bersiap untuk membebankan biaya pada China atas perlakuannya terhadap Muslim Uyghur di Xinjiang, tindakan kerasnya terhadap para pendukung demokrasi di Hong Kong, dan “permusuhan” terhadap Taiwan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *