Sensor Feature-TreeTop membantu Indonesia mendengarkan hutan untuk mencegah rekaman ilegal

* Sistem sensor mencegah loker untuk gergaji mesin * Indonesia mencegah perambahan hutan

* Beberapa mantan blogger mengatakan bahwa melindungi hutan memengaruhi mata pencaharian mereka, kata Harry Jacks

Solok, Indonesia, 11 Februari (Thomson Reuters Foundation) – C dicelupkan ke dalam tali dan memanjat tinggi ke pohon yang tertiup angin, Dover White akhirnya mencapai atap hutan hujan dan membuka laptop untuk menjalankan pemeriksaan pada mesin yang dikirim 24 jam hidup dari hutan sekitarnya. Mesin ini merupakan salah satu dari 27 sensor “Penjaga” yang mendeteksi di alam liar di provinsi Sumatera Barat, Indonesia, dan mencegat gergaji mesin sebagai cara untuk menangani rekaman ilegal di wilayah tersebut.

Selama lima atau enam tahun ke depan, White berharap bisa memasang puluhan ribu sensor audio ini di hutan di seluruh dunia. “Kami pada dasarnya membuat sistem saraf untuk alam,” katanya.

White, 39, mendapat ide untuk menggunakan suara dalam perlindungan lingkungan sepuluh tahun lalu, saat menjadi sukarelawan untuk Proyek Konservasi Gibbons di Kalimantan. “Anda tidak dapat benar-benar melacak siapa yang berjalan-jalan (cagar hutan), tetapi itu benar-benar terdengar seperti cara yang bagus untuk menangkap apa pun,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation.

Dengan latar belakang teknik, White menghabiskan hampir satu tahun mengembangkan sensor pendeteksi audio menggunakan telepon genggam tua, panel surya, dan mikrofon, kemudian kembali ke Indonesia untuk menguji sistem tersebut. Saat ini, lembaga nonprofit White, Rainforest Connect, mencatat konservasi alam di banyak negara dengan pendanaan dari beberapa perusahaan teknologi terbesar di dunia, termasuk Google dan Hawaii.

Aliran audio yang masuk, dari Amazon hingga Filipina, dianalisis oleh kecerdasan buatan (AI) yang dilatih untuk menangkap informasi yang diinginkan, mulai dari suara login hingga panggilan burung. Jika sistem mendengar gergaji mesin, sistem akan mengirimkan peringatan ke patroli komunitas melalui aplikasi yang dapat memeriksa lapangan agar mereka dapat masuk.

READ  Penduduk Bali khawatir krisis ekonomi pulau itu akan memburuk karena Pemerintah-19 menghancurkan Indonesia

Sejak didirikan setahun lalu, dikatakan bahwa organisasi tersebut telah memfasilitasi pekerjaannya dengan membantu pemantau lokal mencegah perambahan hutan di Indonesia, termasuk penegakan hukum yang lebih ketat. “(Masuk) telah berhenti sama sekali – orang takut datang ke daerah ini,” kata petugas patroli Jasrialdi, yang biasa dipanggil dengan nama yang sama dengan banyak orang Indonesia.

Di Kabupaten Solok, Sumatera Barat, sensor kanopi putih diuji dalam waktu kurang dari satu jam, desa ini dapat dicapai dengan berjalan kaki singkat dari jalan hutan, terutama dipelihara oleh pertanian.

Hingga saat ini, sekitar 200 dari 6.000 penduduk Sirugam memilih pekerjaan dengan gaji terbaik dalam menebang pohon secara ilegal dari hutan, kata Madison, kepala perusahaan kehutanan lokal LPHM. Dia menjelaskan bahwa menebang pohon tertentu untuk kepentingan masyarakat – seperti membangun rumah – seringkali ditoleransi di Indonesia dan ilegal untuk dijual.

“Tidak ada perlindungan hutan,” kata Romy Pebriandi, kepala desa terpilih. Menurut Arif Vijaya, Manajer Senior, Iklim, Hutan, dan Lautan di Organisasi Sumber Daya Dunia (WRI) di Indonesia, sebagian besar deforestasi terjadi di negara ini.

“Tapi menyelesaikan masalah pendaftaran sosial yang tidak tepat juga sangat penting,” katanya dalam wawancara online. Hutan tua Indonesia yang lembab – penting untuk menyimpan karbon dioksida dan membantu mengendalikan perubahan iklim – menyusut 10% dari 2002 hingga 2019, tetapi tingkat kehilangan pohon telah menurun selama beberapa tahun terakhir, menurut Global Forest Watch, layanan pelacakan satelit yang dijalankan oleh WRI.

Data WRI menunjukkan bahwa produksi dari catatan konsesi Indonesia menurun antara tahun 2013 dan 2018, tetapi jumlah pohon yang dipanen oleh masyarakat dari hutan kecil meningkat lebih dari 50% pada periode yang sama. Singkatnya, mantan loker dan pemerintah daerah mengatakan pendekatan yang keras untuk menegakkan aturan terhadap penebangan pohon hutan telah menghancurkan perdagangan kayu di daerah tersebut.

READ  Investasi besar Jeff Bezos di Indonesia tidak terbatas untuk Anda — belilah 3 saham ini sebagai gantinya

Penindasan ini membuat Afridi dikurung untuk pertanian padi pada 2018. Pria paruh baya, yang mengenakan topi dan kemeja, setuju untuk berbicara hanya tanpa menyebut nama, hampir dua dekade sebelum rekaman.

“Tidak ada pekerjaan lain,” katanya. Menggunakan gergaji mesin dan tali, Afriadi menyeret pohon dari medan yang menantang – pekerjaan berbahaya, dan melihat salah satu anggota timnya tewas dalam kecelakaan – menghasilkan dia hingga 1,5 juta rupee (7.107) sebulan.

Saat ini, dia mencari nafkah sebagai buruh lepas, sementara dia tidak memberi makan keluarganya dengan hasil yang dia tanam di pertanian. Dia masih takut menahan masa lalunya sebagai Lazarus. “Senang bekerja di pertanian karena risiko itu,” katanya.

‘Sistem Peringatan Dini’ memantau suara-suara liar, dan teknologi White mendengar paus berkeliaran di dermaga dan tembakan di Vancouver di Taman Nasional Yunani untuk menghentikan perburuan.

AI melewati enam pembaruan dan dengan setiap iterasi memperdalam pemahamannya tentang dunia alami. White berkata dia bisa mengetahui apakah komputer sedang mendengarkan burung atau binatang dengan melihat spektrogram.

Dia percaya bahwa saat para insinyur melatih AI untuk secara akurat mengidentifikasi lebih dari 100 spesies, sistem penghubung hutan hujan dapat terbukti menjadi “tambang emas” bagi para peneliti. “Kita harus membuat kesalahan besar untuk tidak membuat penemuan lingkungan yang besar dalam beberapa tahun mendatang,” katanya.

Sensor mengalirkan audio ke cloud di jaringan ponsel, yang sejauh ini membatasi penggunaannya di area dengan potensi penerimaan telepon. Untuk mengatasi masalah itu, tim berencana memasang 32 sensor satelit baru di Brasil pada bulan Maret, dan model offline yang lebih murah – yang akan menyimpan rekaman audio untuk diambil nanti – akan dibuat dengan harga sekitar $ 100.

READ  Pesan Harapan: Grup WhatsApp Indonesia membantu memerangi epidemi

Yoservardi Osama Putra, kepala Departemen Kehutanan Sumatera Barat, mengatakan dia ingin memperluas “sistem peringatan dini” proyek tersebut di luar 27 sensor yang saat ini dipasang di sekitar provinsi. Indonesia juga bekerja untuk mempromosikan perusahaan hutan non-penebangan, katanya, seraya menambahkan bahwa pemerintah Sumatera Barat membantu akses ke peralatan untuk menanam dan memproses produk mulai dari jamur tiram hingga kopi.

Tahun ini, Rainforest Connect berencana untuk menyelesaikan pengumpulan data tinjauan sejawat dari Indonesia, Peru dan Rumania, yang menunjukkan bahwa sistem tersebut membantu catatan kendali, yang diharapkan oleh pemerintah White akan dipertimbangkan untuk memanfaatkan teknologi dengan lebih baik. Tetapi beberapa mantan blogger mengatakan bahwa melindungi hutan Indonesia harus mengorbankan mata pencaharian mereka – dan suara mereka belum terdengar.

Sawah kecil Afridi cukup luas untuk dimakan keluarganya. Pekerjaan yang dia lakukan sebagai buruh menghasilkan 70.000 rupee per hari, tetapi dia hanya menghasilkan beberapa hari setiap bulan. Tanpa pendapatan dari penebangan kayu, dia khawatir dia tidak akan bisa menghidupi anak-anaknya.

“Saya sangat khawatir,” katanya. ($ 1 = 13.980.0000 Rupee)

(Cerita ini tidak diedit oleh staf Devtiscourse, itu dibuat secara otomatis dari umpan terintegrasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *