Dari batik hingga coding: Proyek pelatihan ini memberdayakan pemuda Indonesia – The European Sting – Berita dan wawasan kritis tentang politik, ekonomi, urusan luar negeri, bisnis dan teknologi Eropa

(Kredit: Unsplash)

Artikel ini dipersembahkan untuk Anda berkat kolaborasi The European Sting dengan Forum Ekonomi Dunia.

Penulis: Veronica Colondam, pendiri dan CEO YCAB


  • Penguncian COVID-19 telah mengakibatkan penutupan sekolah dan pengangguran.
  • Tanpa dukungan, masa depan pekerjaan tampak suram bagi generasi muda Indonesia.
  • YCAB Foundation memberikan pelatihan dan kredit mikro – membantu membangun keterampilan dan mata pencaharian.

Dengan sekolah ditutup, pengangguran meningkat dan keluarga berjuang untuk memenuhi kebutuhan, pandemi COVID-19 telah memberikan pukulan telak bagi prospek kehidupan kaum muda di seluruh dunia berkembang.

Sekarang, lebih dari sebelumnya, kaum muda ini membutuhkan alat yang tepat untuk menavigasi masa depan dan menemukan pekerjaan yang akan mendukung mereka dan keluarga mereka dalam ekonomi global yang berubah dengan cepat. Inilah mengapa sangat penting untuk melipatgandakan upaya pemberdayaan anak usia sekolah dan, yang terpenting, memberikan dukungan finansial kepada ibu mereka agar mereka tetap bersekolah.

Selama lebih dari 20 tahun, organisasi saya Yayasan Cinta Anak Bangsa (YCAB Foundation) bekerja untuk mencapai ini menggunakan pendekatan jalur ganda. Kami telah memberikan pelatihan kejuruan kepada lebih dari empat juta anak muda di Indonesia dan memberikan kredit mikro kepada lebih dari 200.000 ibu yang memiliki anak di sekolah. Penyediaan modal kecil ini – biasanya antara $ 100 dan $ 200 – membantu wanita mengembangkan bisnis kecil mereka dan memberi mereka sumber daya keuangan untuk terus menyekolahkan anak-anak mereka ke kelas.

Membantu keluarga keluar dari kemiskinan dan anak-anak dalam pendidikan

Kisah Materia, seorang ibu berusia 52 tahun dengan empat anak, menunjukkan apa yang mungkin terjadi. Dengan bantuan pinjaman modal YCAB, dia mendirikan jaringan distribusi tiga orang makanan jalanan di Jakarta, melipatgandakan pendapatan hariannya dan memungkinkan dia untuk menutupi biaya sekolah anak-anaknya. Hal ini menghasilkan penghasilan yang baik untuk putranya Ari, yang lulus dari program pelatihan YCAB pada tahun 2014 dan sekarang bekerja dengan baik di Gojek, sebuah perusahaan platform multi-layanan dan teknologi pembayaran digital.

READ  Bagi Bumble Bee, solusi pengemasan melingkar adalah hal baru, teruji, dan benar

Mardia dan Ari tidak sendiri dan pengalaman mereka diulangi oleh banyak keluarga lain. Penelitian akademis dalam pekerjaan kami menunjukkan bahwa pinjaman kecil biasanya meningkatkan pendapatan harian seorang wanita dari kurang dari $ 2 menjadi lebih dari $ 6 – langkah penting pertama untuk keluar dari kemiskinan.

Saat ini, kebutuhan akan jenis bantuan ini – daripada bantuan – menjadi lebih mendesak daripada sebelumnya karena pandemi terus mengganggu sektor masyarakat dengan memutus kesempatan pendidikan dan pekerjaan.

Menjembatani kesenjangan digital

Bagi ratusan juta anak di seluruh dunia, COVID-19 adalah bencana pendidikan. Sekitar 200 juta pelajar tetap tidak bersekolah Karena tindakan penguncian – pada puncaknya, angkanya 1,6 miliar – mereka mempertaruhkan kerusakan jangka panjang pada individu dan mengancam kemajuan pembangunan selama bertahun-tahun.

Sayangnya, yang terkena dampak terparah adalah yang termiskin. Sekolah tanpa smartphone, tablet, dan laptop inilah yang telah mengubah sekolah di dunia Barat menjadi pusat teknologi untuk pembelajaran jarak jauh. Di Indonesia misalnya, lebih dari sepertiga siswa tidak memiliki akses perangkat pembelajaran online. Mungkin yang paling mengganggu adalah fakta bahwa satu dari empat guru juga kekurangan peralatan vital ini.

Tantangan utama di dunia pasca-COVID-19 adalah memastikan bahwa infrastruktur yang tepat – dari Wi-Fi hingga komputer yang terjangkau – tersedia untuk mewujudkan potensi cara belajar digital baru.

Selama setahun terakhir, YCAB harus cepat beradaptasi dengan cara kerjanya untuk memastikan siswa terus menerima bantuan dan bantuan yang mereka butuhkan dalam menghadapi kendala pandemi dan transisi cepat ke digital.

Sayangnya, penutupan dan jarak sosial telah merusak banyak kursus profesional kami yang membutuhkan pengajaran tatap muka, seperti elektronik dan tata rambut.

Namun, sisi positifnya, memindahkan kursus online memungkinkan kami menjangkau empat kali jumlah siswa dengan biaya yang jauh lebih rendah per orang. Ini telah membantu meningkatkan biaya program kami dan mengajarkan mata pelajaran seperti coding dan pemrograman. Itu juga diperkuat MasterCard Girls4Tech Skema yang mendidik anak perempuan dalam topik sains, teknologi, teknik, dan matematika (STEM), sebuah upaya yang mencapai 16.000 siswi tahun lalu.

READ  Razia Migran di perdagangan burung Kuching tangkap komplotan penyelundup manusia, tangkap 22 WNI | Malaysia

Pelatihan membatik membuat budaya Indonesia tetap hidup

Ada titik terang lainnya juga, seperti skema pelatihan membatik yang menggabungkan pengajaran langsung dengan kemampuan digital. Dengan mengajarkan batik kepada orang yang kurang mampu, kami menciptakan lapangan kerja dan melestarikan sepotong unik budaya Indonesia: menggunakan pewarnaan tahan lilin untuk menciptakan kain indah yang dikagumi di seluruh dunia. Karena pelatihan luar ruangan telah dilakukan di daerah pedesaan, sebagian besar tidak terpengaruh oleh penutupan.

Yang terpenting, pembuat batik terlatih kami juga menunjukkan cara menjual dagangan mereka langsung ke pelanggan menggunakan platform seperti Facebook dan Instagram. Ini memotong perantara dan dapat menghasilkan pendapatan bulanan setidaknya empat kali lipat dari upah minimum.

Apa yang dilakukan Forum Ekonomi Dunia untuk mengadvokasi inovasi sosial?

Inovator sosial menangani tantangan paling serius di dunia mulai dari ketidaksetaraan hingga pendidikan anak perempuan dan bantuan bencana yang memengaruhi kita semua, tetapi terutama kelompok yang rentan dan tersisih. Untuk mencapai dampak maksimum dan mulai menangani akar permasalahan, mereka membutuhkan lebih banyak visibilitas, kredibilitas, akses ke pendanaan, keputusan kebijakan yang menguntungkan, dan dalam beberapa kasus pemahaman yang lebih baik tentang urusan global dan akses ke pembuat keputusan.

Itu Schwab Foundation untuk Kewirausahaan Sosial Mendukung lebih dari 400 inovator sosial tahap akhir. Dengan menyediakan platform global yang tak tertandingi, tujuan yayasan adalah untuk menampilkan dan memperluas model inovasi sosial yang terbukti dan berdampak. Ini membantu memperkuat dan menumbuhkan bidang dengan menampilkan contoh terbaik di kelasnya, model replikasi dan penelitian terbaru tentang inovasi sosial.

Temui Para Pengubah Dunia: Inovator Sosial tahun 2020. Jaringan global pakar kami, lembaga mitra, komponen Forum Ekonomi Dunia, dan anggota bisnis diundang untuk menominasikan inovator sosial terkemuka. tetap berhubungan Menjadi anggota atau mitra World Economic Forum.

READ  Indonesia telah berjanji untuk mengurangi 1,02 miliar ton karbon pada tahun 2030

Pemulihan ekonomi melalui pendidikan

Indonesia, seperti banyak negara berkembang, berada pada titik kritis. Dalam 15 tahun hingga awal tahun 2020, negara itu Membuat kemajuan luar biasa dalam mengurangi tingkat kemiskinan hingga kurang dari 10%. Sekarang kemajuan itu dalam bahaya karena epidemi.

Bagi para ibu yang bergantung pada bisnis kecil untuk membayar tagihan, ini adalah masa-masa sulit. Penurunan ekonomi dan penguapan aktivitas pariwisata membuat banyak orang kehilangan mata pencaharian mereka. Akibatnya, 25-30% pinjaman kecil kami sekarang tidak aktif, yang jauh lebih tinggi dari tingkat pekerjaan kami sebelumnya yang kurang dari 5%.

Ekstrapolasi negara secara keseluruhan memberikan gambaran yang mengganggu karena Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) merupakan 60% dari PDB Indonesia. Tak pelak, masalah ekonomi ini akan mengakibatkan hilangnya pendidikan lebih lanjut, karena bahkan sebelum pandemi lebih dari 2 juta anak Indonesia meninggalkan sekolah setiap tahun karena orang tua mereka tidak mampu membayar biaya.

Pada akhirnya, populasi kolosal Indonesia yang berjumlah 275 juta jiwa dan kelas menengah yang ambisius dapat menjadi sumber kekuatan atau penghalang bagi bangsa. Hasilnya tergantung pada peluang yang tersedia bagi kaum mudanya. Dengan memajukan inklusi keuangan dan membantu keluarga yang kurang beruntung agar anak-anak mereka tetap bersekolah, kita dapat dengan tegas memutus siklus kemiskinan generasi, dan membangun ketahanan ekonomi dan sosial jangka panjang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *