KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Donald Trump tersengat oleh hasil pemungutan suara ganda
World

Donald Trump tersengat oleh hasil pemungutan suara ganda

Dua jajak pendapat menunjukkan bahwa Donald Trump akan kalah dalam pemilihan presiden, yang merupakan kekalahan terbaru dalam persaingan ketat sejauh ini.

Pada bulan Maret, mantan pemimpin dan Presiden saat ini Joe Biden memenangkan cukup banyak pemilihan pendahuluan untuk mengamankan nominasi Partai Republik dan Demokrat, masing-masing, dalam pemilihan presiden tahun 2024. Jajak pendapat sejauh ini menunjukkan bahwa hasilnya akan hampir sama karena pasangan tersebut secara statistik terikat dalam sebagian besar jajak pendapat atau hanya memiliki sedikit kemajuan.

Namun, dua jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa Trump kini sedikit tertinggal. Dalam satu survei terhadap 1.046 orang dewasa Universitas Atlantik Florida dan Penelitian Mainstreet40 persen dari seluruh pemilih mengatakan mereka akan memilih Biden dan 38 persen akan memilih Trump dalam pemilihan yang menampilkan kandidat independen Robert F. Kennedy Jr.

Ketika hanya pemilih potensial yang disurvei, 44% mengatakan mereka akan memilih Biden dan 39% memilih Trump.

Donald Trump membawa kotak pizza ke stasiun pemadam kebakaran pada 2 Mei 2024 di New York City. Dua jajak pendapat menunjukkan bahwa dia akan kalah dalam pemilihan presiden dari Joe Biden.

Foto oleh Michael M. Santiago/Getty Images

Jajak pendapat tersebut juga menemukan bahwa dalam persaingan dua arah di mana calon pemilih disurvei, 47% akan memilih Biden dan 46% akan memilih Trump.

Namun dalam persaingan dua kandidat ketika semua pemilih sudah disurvei, Trump dan Biden masing-masing memperoleh 44 persen suara.

READ  Trump menyatakan dirinya sebagai 'masa depan' Partai Republik dalam pidato patriotik CPAC

Survei dilakukan pada tanggal 26 hingga 28 April. Margin of errornya +/- 3 persen.

Sementara itu, A Jajak pendapat Reuters/Ipsos Dari 856 pemilih terdaftar yang ditutup pada hari Selasa, ditemukan bahwa 40 persen pemilih terdaftar akan memilih Biden dibandingkan dengan 39 persen yang akan memilih Trump. Namun, keunggulan 1% tersebut jauh di bawah keunggulan empat poin Biden dalam jajak pendapat Reuters/Ipsos awal bulan ini.

Jajak pendapat tersebut memiliki margin kesalahan sebesar 3 poin persentase.

Minggu Berita Saya menghubungi perwakilan kampanye Trump melalui email untuk mengomentari cerita ini.

Sementara itu, jajak pendapat terbaru lainnya menunjukkan Trump memimpin.

Jajak pendapat CNN terhadap 1.212 orang yang dilakukan oleh SSRS, sebuah firma riset independen, antara tanggal 18 dan 23 April menunjukkan bahwa 49% pemilih terdaftar mendukung Trump, sementara 43% mendukung Biden, misalnya.

Jajak pendapat yang dilakukan Bloomberg News dan Morning Consult pada bulan April juga mengindikasikan bahwa Trump memimpin jajak pendapat di enam negara bagian utama, dengan selisih 6 poin secara keseluruhan.

Karena negara-negara bagian yang belum menentukan pilihannya bisa menentukan hasil pemilu, jajak pendapat ini bisa dibilang lebih penting daripada jajak pendapat nasional.

Thomas Gift, yang mengepalai Pusat Politik Amerika di University College London, mengatakan sebelumnya Minggu Berita Terlalu banyak membaca jajak pendapat adalah sebuah “tugas bodoh”.

“Jajak pendapat sangat bervariasi pada saat ini sehingga satu-satunya pandangan konsisten yang dapat kita peroleh dari jajak pendapat tersebut adalah bahwa Biden dan Trump bersaing ketat – tidak hanya secara nasional tetapi juga di negara-negara bagian utama,” katanya. “Mencoba membaca terlalu banyak dalam sebuah jajak pendapat, atau bahkan sekelompok jajak pendapat, lima bulan sebelum pemilu adalah tindakan yang bodoh.”

READ  Israel dan Hamas akan membebaskan lebih banyak orang di tengah upaya untuk memperpanjang gencatan senjata

Pemilihan presiden rencananya akan digelar pada 5 November.