KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Dr.  Memikirkan Implikasi Sosial Politik Pemindahan Ibu Kota Indonesia bersama Deton Rukmana
Top News

Dr. Memikirkan Implikasi Sosial Politik Pemindahan Ibu Kota Indonesia bersama Deton Rukmana

GJIA: Tulisan akademis Anda telah banyak meliput urbanisme di Jakarta, mulai dari dualisme sosio-ekonomi hingga urbanisasi yang terjadi beberapa tahun terakhir. Ibu kota negara ini rentan terhadap bencana alam karena jumlah penduduknya yang besar. Bisakah Anda menggambarkan serangkaian kondisi yang memaksa pemerintah memindahkan ibu kota Jakarta ke Nusantara di Kalimantan Timur?

dr: Ya, ada alasan kuat pemerintah memindahkan ibu kota dari Jakarta. Saya telah menganjurkan transfer ini sejak 2006. Saat itu, masalah sedang berjalan lancar. Jakarta mengalami banjir tahunan yang semakin parah setiap tahunnya. Dalam beberapa tahun terakhir, kota ini juga mengalami masalah polusi udara dan kemacetan lalu lintas yang serius.

Hal ini disebabkan oleh urbanisasi yang pesat. Banyak orang pergi ke sana karena kota Jakarta punya segalanya. Masalahnya terletak di Indonesia, dimana sumber daya tidak mencukupi dan pembangunan terlalu terkonsentrasi di Pulau Jawa. Semuanya dianggap lebih baik –– rumah sakit, layanan lainnya. Selain itu, Jakarta awalnya direncanakan oleh pemerintah Belanda untuk berpenduduk 500.000 jiwa. Sekarang, ada 10 juta penduduk, dan jika dihitung di pinggiran kota, jumlahnya lebih dari 32 juta. Ketika Belanda membangun kota tersebut, populasinya lebih besar dari yang mereka rencanakan.

Dari tahun 1990 hingga 2000, laju pertumbuhan penduduk Jakarta merupakan yang tercepat di negara ini. Kota ini merupakan satu-satunya kota besar di Indonesia yang berpenduduk lebih dari 10 juta jiwa, dan merupakan kota utama yang mendominasi tidak hanya dalam jumlah penduduk tetapi juga dalam konsentrasi ekonomi. Kita perlu mendistribusikan kegiatan secara lebih luas di luar satu wilayah yang terkonsentrasi.

Jijia: Pulau Jawa memiliki 57% total penduduk Indonesia dan merupakan wilayah metropolitan terbesar kedua di dunia. Terdiri dari lebih dari 13.000 pulau, Indonesia juga merupakan rumah bagi lebih dari 200 kelompok etnis dengan lebih dari 300 bahasa lisan. Keberagaman unik negara ini mempengaruhi keputusan pemerintahannya. Apa implikasi pergeseran ruang politik dan ekonomi negara ke Nusantara? Apa kendala manajemen yang mungkin Anda temui selama ini?

READ  Yamaha MT-25 2021 diluncurkan di Indonesia dengan peningkatan yang signifikan

dr: Hal ini bukan hanya berkaitan dengan masalah lingkungan dan demografi Jakarta; Ini tentang Indonesia sebagai sebuah bangsa. Sejak kemerdekaan pada tahun 1945, sebagian besar pembangunan terjadi di Pulau Jawa. Ide di balik pemilihan lokasi saat ini adalah menjadikan Indonesia sebagai pusatnya, bukan di Pulau Jawa. Nusantara terletak di sisi barat Indonesia (yaitu Sumatra) atau di sisi timur Indonesia (yaitu Papua), namun di Kalimantan – relatif berada di tengah.

Semua perencana kota merasa skeptis untuk membangun kota dari awal. Kami harus memutuskan siapa yang akan pergi ke sana. Tentu saja, ini merupakan inisiatif pemerintah yang berencana merelokasi sekitar 16.000 pegawai negeri sipil dari Jakarta. Adapun skala proyek ini, seperti yang Anda sebutkan, bernilai miliaran dolar. Pemerintah harus menjamin pendanaan untuk mencegah proyek dihentikan atau ditangguhkan. Saya skeptis terhadap kemampuan pemerintah untuk mendapatkan pendanaan berkelanjutan karena banyak faktor yang berkontribusi terhadap kelanjutan proyek ini. Bagaimanapun, ini adalah proyek terbesar dan termahal dalam sejarah Indonesia.

Selama beberapa bulan terakhir, saya telah melihat tindakan terburu-buru dalam upaya transfer modal ini. Mereka berusaha menyelesaikannya sebelum Presiden Joko Widodo yang hendak meresmikan ibu kota baru ini di Hari Kemerdekaan Indonesia, lengser. Soalnya, ada kalanya presiden mencoba mengakhiri program tersebut. Karena masa ini, segala sesuatu termasuk undang-undang untuk mengatur kota baru ini menjadi mendesak dan mendesak.

GJIA: Presiden Joko Widodo, a Konferensi Di Singapura pada Juni lalu, dikatakan bahwa berinvestasi di ibu kota baru, Nusantara, adalah sebuah “peluang emas”. Rencana ambisius ini memiliki banderol harga $32 miliar. Milikmu Wawancara dengan Waktu New York, Anda menunjukkan bahwa ibu kota tidak “dibangun hanya untuk masyarakat Indonesia”, tetapi “dibangun untuk dunia”. Apa yang diungkapkan oleh motivasi relokasi ini dalam kaitannya dengan ambisi administratif dan diplomasi Widodo?

READ  Asian Games 2022 resmi ditunda - Indonesia expo

dr: Saya telah mengikuti Joko Widodo sejak dia menjadi walikota. Pada tahun 2005 ia mahir menegosiasikan pemindahan pedagang kaki lima ke pasar. Pendekatannya tidak ditandai dengan gesekan atau pemaksaan, namun melalui dialog dan keterlibatan dengan masyarakat. Dalam hal ini, kesabaran dan keterbukaannya melambangkan proses demokrasi dalam politik Indonesia.

Dengan proyek ini, semuanya berbeda. Undang-undang tersebut telah diterima DPR pada 7 Desember 2021 dan disetujui pada 15 Februari 2022. Kali ini [mere] Proses hukum. Hanya ada sedikit waktu untuk berdebat mengenai proyek termahal dalam sejarah Indonesia. Tidak cukup konsultasi publik, tidak cukup penelitian untuk mendukung hal ini. Presiden Joko Widodo nampaknya berusaha mempertahankan warisannya dengan pemindahan ibu kota ini. Semuanya harus cepat dan cepat.

Menariknya, Presiden Joko Widodo efisien dalam negosiasi dan pengaturan politik ini, sehingga hanya satu partai politik yang menolak RUU tersebut. Semua yang lain disetujui. Namun karena tidak ada waktu untuk mempertimbangkan secara menyeluruh, prosesnya sangat mendesak dan kita harus menerapkan UU tersebut. Menurut penilaian saya, tidak mungkin kita mencabut undang-undang tersebut. Mari kita lanjutkan implementasinya.

Pertanyaannya bukanlah apakah proyek modal ini akan dilanjutkan. Jawaban: Iya, ibu kota akan tetap berjalan karena undang-undang sudah ada, dan presiden baru akan menegakkan undang-undang tersebut. Pertanyaannya adalah seberapa cepat atau pendekatan apa yang akan diterapkan oleh pemimpin baru tersebut. Akankah berbeda dengan apa yang dilakukan Presiden Widodo selama ini? Wawancara Prabowo Subianto mengungkapkan bahwa ia ingin melanjutkan warisan Presiden Joko Widodo.

GJIA: Pemindahan ibu kota Indonesia tentu saja bukan sebuah anomali dalam pembangunan bangsa modern. Selama satu abad terakhir, negara-negara seperti Nigeria dan Brasil telah memindahkan ibu kotanya karena alasan sosial, iklim, atau keamanan, meskipun tingkat keberhasilannya berbeda-beda. Mesir memindahkan pusat pemerintahannya dari Kairo ke pinggiran kota. Terlepas dari kemewahan ibu kota baru, permasalahan kemanusiaan – banjir, kemacetan lalu lintas, dan kepadatan penduduk – terus menghantui warga Jawa. Bagaimana Anda melihat masa depan Jakarta? Tindakan apa yang harus diambil pemerintah untuk menjamin kesejahteraan warga negara?

READ  Indonesia mengizinkan imunisasi Pemerintah-19 di luar negeri untuk memeriksa catatan lokal

dr: Dalam jangka panjang, beban Jakarta bisa dikurangi. Pemerintah memproyeksikan jumlah penduduk sebesar 1,9 juta jiwa pada tahun 2045 di ibu kota baru. Tapi itu akan menjadi 20 tahun lagi. Dalam jangka pendek, masalah kelebihan penduduk yang melanda Jakarta tidak akan ada perubahan.

Dalam hal banjir, Jakarta harus bekerja sama dengan daerah sekitarnya untuk mengatasi tantangan ini secara efektif. Mereka dapat mencegah konversi lahan hijau menjadi kawasan perkotaan. Undang-undang tata ruang mengamanatkan 30 persen kawasan perkotaan ditetapkan sebagai kawasan hijau, namun Jakarta masih memiliki kurang dari 10%. Dengan lebih banyak kawasan hijau, kota ini memiliki lebih banyak ruang untuk air. Pemerintah harus melakukan upaya yang lebih terpadu di semua sektor untuk mengurangi tingkat polusi udara di kota dan pinggiran kota.

Transkrip ini telah diedit sedikit demi kejelasan dan panjangnya.

Wawancara dilakukan oleh Sharon See.

Dr. Deton Rukmana adalah Profesor dan Ketua Departemen Perencanaan Masyarakat dan Wilayah di Alabama A&M University. Dengan pengalaman delapan tahun sebagai perencana kota di Indonesia, ia memfokuskan penelitiannya pada tantangan urbanisasi, perumahan, transportasi dan pembangunan di kota-kota di Indonesia, dengan penekanan khusus di Jakarta. Dr Rukmana saat ini menjabat Sekretaris Jaringan Asosiasi Pendidikan Perencanaan Global (GPEAN) untuk tahun 2022-2024. Dia Asal Usul Tempat Tinggal Para Tunawisma: Distribusi Spasial dan Implikasinya terhadap Intervensi Pencegahan Tunawisma (2008), diterbitkan oleh VDM Verlag. Kontribusi ilmiahnya telah diakui secara luas dan dikutip oleh beberapa media, termasuk The New York Times, The Straits Times (Singapura), The Jakarta Post dan Compass (Indonesia).

Kredit Gambar: Wikimedia Commons

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."