KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kendaraan yang lebih cerdas dapat membawa perubahan besar pada sinyal lalu lintas
Economy

Kendaraan yang lebih cerdas dapat membawa perubahan besar pada sinyal lalu lintas

Ketika mobil dan truk menjadi lebih cerdas dan terhubung, lampu-lampu sederhana yang telah mendominasi arus lalu lintas selama lebih dari satu abad juga mungkin berada di titik puncak transformasi besar.

Para peneliti sedang mencari cara untuk menggunakan fitur-fitur yang terdapat pada mobil modern, seperti GPS, untuk membuat lalu lintas lebih aman dan efisien. Pada akhirnya, peningkatan dapat sepenuhnya menghilangkan lampu merah, kuning, dan hijau yang ada saat ini, Melepaskan kendali ke mobil self-driving.

Henry Liu, seorang profesor teknik sipil yang memimpin penelitian di Universitas Michigan, mengatakan peluncuran sistem lampu lalu lintas baru mungkin lebih dekat daripada yang diperkirakan orang.

“Laju kemajuan AI sangat cepat, dan saya yakin hal ini akan terjadi,” katanya.

Lampu lalu lintas tidak banyak berubah di Amerika Serikat selama bertahun-tahun. Cleveland pertama kali meluncurkan apa yang dianggap sebagai “sistem kendali lalu lintas kota” pertama pada tahun 1914, menurut sejarawan Megan Kate Nelson. Dia menulis untuk Majalah Smithsonian. Didukung oleh listrik dari jalur troli kota, penemuan insinyur James Hodge menampilkan dua lampu: merah dan hijau, warna yang sudah lama digunakan oleh kereta api. Seorang petugas polisi yang duduk di bilik di trotoar harus menekan tombol untuk mengubah sinyal.

Beberapa tahun kemudian, Petugas Polisi Detroit William Potts dikreditkan dengan menambahkan lampu kuning, meskipun sebagai pegawai kota ia tidak dapat memperoleh paten untuk lampu tersebut. Pada tahun 1930, tulis Nelson, semua kota besar di Amerika dan banyak kota kecil memiliki setidaknya satu Lampu lalu lintas listrik.

Namun, kemunculan kendaraan yang terhubung dan otomatis telah menghadirkan peluang baru bagi sinyal lalu lintas.

READ  Perusahaan teknologi yang berbasis di San Francisco merumahkan sepertiga karyawannya

Di antara mereka yang memikirkan kembali arus lalu lintas adalah tim dari North Carolina State University yang dipimpin oleh Ali Hajibabai, profesor teknik. Daripada menghilangkan lampu lalu lintas yang ada saat ini, Hajibabai menyarankan untuk menambahkan lampu keempat, mungkin putih, untuk menunjukkan bahwa ada cukup kendaraan otonom di jalan untuk mengambil alih dan memimpin jalan.

“Saat kami sampai di sebuah persimpangan, kami berhenti jika warnanya merah dan pergi jika warnanya hijau,” kata Hajibabai, yang timnya menggunakan mobil model yang cukup kecil untuk mengangkutnya. “Tapi kalau lampu putihnya aktif, ikuti saja mobil di depanmu.”

Meskipun penelitian Hajibabai menunjukkan adanya “fase putih” dan bahkan mungkin cahaya putih, warna spesifiknya tidak penting, katanya. Lampu yang ada bisa mencukupi, misalnya dengan memodifikasinya sehingga menyala merah dan hijau secara bersamaan untuk menandakan bahwa mobil self-driving mulai mengambil alih. Kuncinya adalah memastikan sinyal-sinyal tersebut diadopsi secara universal seperti sinyal-sinyal yang sudah ada.

Hajibabai mengakui bahwa penggunaan pendekatan seperti itu akan memakan waktu bertahun-tahun, karena 40% hingga 50% kendaraan di jalan harus dapat mengemudi sendiri agar dapat beroperasi.

Juru bicara Waymo Sandy Karp mencatat bahwa perusahaan induk Google, perusahaan mobil self-driving, telah meluncurkan mobil self-driving. Layanan berbagi perjalanan yang sepenuhnya dapat dikendarai sendiri Di Los Angeles dan Austin, Texas, bahkan tanpa menambahkan lampu lalu lintas keempat.

“Meskipun tahap awal pengembangan AV merupakan hal yang baik jika masyarakat berpikir kreatif tentang bagaimana memfasilitasi penerapan AV yang aman, pembuat kebijakan dan pemilik infrastruktur harus berhati-hati dalam mengambil investasi AV yang terlalu dini, yang mungkin akan berdampak buruk ternyata bermanfaat.” “Prematur atau bahkan tidak perlu,” kata Karp melalui email kepada The Associated Press.

READ  Bailout pertama Republik gagal membendung penurunan saham bank regional AS

Para peneliti di Universitas Michigan mengambil pendekatan berbeda. Mereka menjalankan program percontohan di pinggiran Detroit, Birmingham, menggunakan wawasan dari data kecepatan dan lokasi kendaraan GM untuk mengubah waktu lampu lalu lintas di kota tersebut. Para peneliti baru-baru ini menerima hibah dari Departemen Transportasi AS berdasarkan Undang-Undang Infrastruktur bipartisan untuk menguji bagaimana perubahan dapat dilakukan secara real-time.

Karena Penelitian Michigan Berurusan dengan kendaraan yang memiliki pengemudi, dibandingkan kendaraan yang sepenuhnya otonom, hal ini mungkin lebih dekat untuk diterapkan dalam skala yang lebih besar daripada yang diinginkan Hajbabai.

Bahkan dengan hanya 6% kendaraan di jalan-jalan Birmingham yang terhubung ke sistem GM, sistem ini menyediakan data yang cukup untuk menyesuaikan waktu lampu lalu lintas guna memperlancar arus, kata Liu, yang memimpin penelitian di Michigan.

34 lampu lalu lintas di Birmingham dipilih karena, seperti lebih dari separuh sinyal di seluruh negeri, lampu tersebut disetel pada jadwal tetap tanpa kamera atau sensor untuk memantau kemacetan. Meskipun ada solusi teknologi tinggi untuk pemantauan lalu lintas, hal ini mengharuskan kota untuk melakukan peningkatan yang rumit dan mahal, kata Liu.

“Keindahannya adalah Anda tidak perlu melakukan apa pun terhadap infrastruktur,” kata Liu. “Data tidak berasal dari infrastruktur. Data berasal dari perusahaan mobil.”

Data awal di Birmingham menyesuaikan waktu lampu hijau hanya beberapa detik, namun masih cukup untuk mengurangi kemacetan, kata Danielle Deno, direktur keselamatan lalu lintas di Oakland County Road Commission di Michigan. Perubahan yang lebih besar dapat dilakukan melalui penelitian baru yang didanai hibah yang akan mengotomatiskan sinyal lalu lintas di lokasi yang belum diumumkan di provinsi tersebut.

READ  Pemogokan King Soopers Dimulai, Kata Serikat Pekerja, Toko Kelontong Memiliki 'Praktek Perburuhan yang Tidak Adil' - CBS Denver

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."