Exxonmobil jajaki penyimpanan penangkapan karbon di Indonesia

Logo ExxonMobil muncul di stannya pada 4 April 2017 di Gastech, pameran industri gas terbesar dunia di Siba, Jepang. REUTERS / Toru Hanai

Jakarta, 2 November (Reuters) – Perusahaan minyak dan gas milik negara Indonesia PT Bertamina dan perusahaan energi AS Exxon Mobil Corp (XOM.N) pada hari Selasa menandatangani perjanjian untuk mencari cara untuk menggunakan penyimpanan penangkapan karbon (CCS) di tenggara . negara Asia.

Memorandum of Understanding (MoU) ditandatangani selama dua minggu KTT COP26 di Glasgow, Skotlandia.

“Kedua perusahaan sepakat untuk mengevaluasi potensi penggunaan teknologi rendah karbon dalam skala besar di Indonesia,” kata ExxonMobil dalam sebuah pernyataan.

Joe Blomert, Presiden, Solusi Rendah Karbon, ExxonMobil, mengatakan: “Kami sedang mengevaluasi proyek penangkapan dan penyimpanan karbon skala besar yang memiliki potensi untuk memberikan dampak terbesar pada sektor yang paling banyak mengeluarkan emisi di dunia.

“Ada peluang di Indonesia dan di seluruh Asia Tenggara.”

CCS menangkap emisi dan menguburnya di bawah tanah tetapi belum dalam tahap komersialisasi.

Ditujukan untuk Exxon Mobil Buat pusat CCS di seluruh Asia, Dan mengusulkan untuk mendirikan fasilitas CCS di Asia Tenggara mirip dengan Houston, Texas. Baca selengkapnya

Pendukung CCS percaya bahwa teknologi ini penting untuk membantu memenuhi emisi nol bersih dan membuka produksi hidrogen ekonomi skala besar.

Namun, kritikus mengatakan bahwa CCS akan memperpanjang umur bahan bakar fosil yang kotor.

Indonesia, penghasil karbon terbesar kedelapan di dunia, baru-baru ini menetapkan target emisi nol bersih dari tahun 2070 hingga 2060 atau lebih awal.

“Penggunaan teknologi CCS merupakan bagian dari transisi energi Pertamina ke energi bersih,” kata Direktur Utama Pertamina Nick Vidyavati dalam keterangan terpisah.

READ  Repsol dan Petronas ditetapkan sebagai gerbang liar utama di perairan dalam Indonesia

Dwi Soetjipto, Kepala SKK Migas, regulator hulu Indonesia, mengatakan bulan lalu bahwa blok mega-Cebu di Jawa Timur akan menjadi lokasi potensial untuk proyek CCS ExxonMobil.

“Kolaborasi CCS ini merupakan langkah untuk mewujudkan itu,” kata Soetjipto, Selasa.

Laporan oleh Fatin Ungu dan Bernadette Christina Munde; Mengedit Kotak Martin

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *